GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

ARTIKEL PILIHAN

Sisi Lain: Inilah Pengalaman Dipecat 3 Kali

Written By Situs Baginda Ery (New) on Sabtu, 11 April 2015 | 16.51

Dari kecil, naluri gue buat kerja dan cari uang itu udah ada. Bantuin Mama jualan es plastikan, ngasih jawaban ke temen pas ujian (mayan nih bakal jajan), jadi contohnya. Masuk SMP, gue punya bisnis yg sangat menguntungkan, bisa untung 150% sekali transaksi (gak usah dikasih tau lah ya, tapi harusnya kebaca ini bisnis apaan, haram pokoknya). SMA ide lebih keren dan sistematis. Namanya Tobol, alias Toto Bola. Gue kasih tau nih idenya (harusnya bayar hak cipta nih), jadi tiap weekend, gue pilih 10 pertandingan sepakbola yg sulit ditebak, dijadiin objek. Yang mau masang, modal minimal bayar Rp1000, nebak skor ke 10 pertandingan itu (2-1 beda sama 1-2). Rewardnya, betul 3, modal kembali. Betul 4, modal dikali 3. Betul 5, modal dikali 10. Sampe puncaknya, betul 10, modal dikali 100. LAKU!! Mana ada modal Rp1000 berpotensi buat dapet Rp100.000 kan?? Banyak yg pasang, banyak yg kalah. Hahaha (ketawa puas). Malah sampe bikin cabang di SMU 62, Penerbangan, dll, dijalanin sama temen2 komplek gue. Akhirnya berenti sendiri setelah yg masang pada tau, kalo ternyata SUSAH dan cuma buang2 duit (nambah duit sih buat gue.. Hahahaha.. Puas Abis). Pas kuliah, iri ngeliat temen2 yg pada nyambi kerja, soalnya sama Ayah gak boleh, fokus kuliah aja di Bandung, terus cari kerja di Jakarta.

Lulus kuliah, langsung apply sana-sini, dengan CV yg mentereng dari segi pengalaman organisasi, pede bgt masuk2in lamaran ke perusahaan2 gede. Ngajuin aplikasi hanya untuk jabatan bergengsi kayak Management Trainee atau Development Program. Sempet kecewa pertamakali, waktu tes Djarum bareng sama Frederick, sohib semasa kuliah. Dari mulai tes tertulis, focus discussion group, interview, sampe med check, semua bareng. Dan cuma dia doang yg kepilih!! Sedih, karna udah berpikir bisa kerja bareng sama doi, kayak dulu kerja bareng ngurusin apapun selama 4 tahun di kampus. Life Must Go On.

1. Toyota Astra Financial Services
Dapet panggilan dari Astra International buat tes tertulis di Sunter. Lolos, langsung interview sorenya. Dan yg interview bilang, nanti berkasnya bakal dioper ke anak perusahaan Astra yg butuh kualifikasi kayak gue. Sekitar 2 minggu, ada yg nelpon, untuk ngundang interview di Toyota Astra Financial Services (TAFS), langsung direksi bareng HRD. Baru seminggu, signed kontrak!! Seneng bgt, karna gajinya, diantara temen2 yg udah pada dapet kerja, termasuk tinggi, apalagi juga dapet laptop untuk mendukung pekerjaan (meskipun laptop cuma dipake buat nonton bok*ep-->>Gak ngaruh disensor-->>Becandaan blog kemaren-->>Basi).
-Perusahaan dan jenis pekerjaan.
TAFS adalah perusahaan pembiayaan dari Astra, adiknya Astra Credit Companies (ACC). Khusus untuk pembiayaan kredit untuk mobil Toyota (saat itu, gak tau sekarang, gak ngikutin perkembangannya sih-->>Gaya angkuh). Gampangnya, kalo elo mau beli mobil Toyota dengan cara kredit, mereka menyediakan jasa pembiayaannya. Waktu itu, gue jadi Management Trainee (MT) dan bergabung bersama 12 orang (5 perempuan) hebat lainnya. Manajemen mau, lulusan MT ini bisa jadi Head di setiap sektor operation (Sales, Credit, Service, Collection). Mulailah petualangan gue pertamakali kerja serius.
-Program.
Di kontrak selama setahun, keuntungan didapat oleh kami. Yaitu, boleh ngundurin diri tanpa ada penalti, dan sisa gaji selama setahun akan dibayarkan kalo misalnya diberhentikan oleh perusahaan (kasarnya, dipecat). 1 bulan pertama In Class Training, belajar semua teori tentang perusahaan pembiayaan. 1 bulan berikutnya turun ke 4 cabang untuk memperhatikan langsung 4 operation di cabang. Seminggu di Sales cabang Mangga Dua, seminggu di Credit Pondok Indah, seminggu di Collection Sentral, dan seminggu di Service Bandung. Tiap minggu, ada presentasi kelompok, untuk liat kami bisa nyumbang improvement apa di cabang. Bulan ketiga In Class Training lagi untuk belajar lebih mendalam. Dan 4 bulan terakhir langsung turun ke cabang, dan kerja langsung di operation. Yang berujung pada inti dari program MT ini, "Improvement", berupa presentasi akhir.
-Kenapa Dipecat.
Gue jadi Sales Officer (SO) cabang Bandung dan megang Dealer Non Auto 2000. Kerjaan gue adalah, nongkrong di dealer, deket sama Sales disana, dan membujuk biar kalo ada orang yg mau beli mobil kredit, dikasih ke gue. Sore baru balik kekantor dan ngerjain aplikasi. Enak kan?? Ya jelas enak, wong selow tinggal nunggu order, bukan cari order. Saking enaknya, gue sampe lupa diri. Kalo lagi males nongkrong di dealer, gue balik ke kosan, tidur (kayak perusahaan punya sendiri aja dah ini kelakuan). Atau maen ke kampus, kan masih banyak temen yg belom lulus. Tapi gak mengurangi gue buat deket sama temen2 Sales mobil disana. Sehingga pada 2 bulan terakhir disana, penjualan bisa naik sampe sekitar 300% dari sebelum gue yg pegang (gue juga gak tau ini kenapa, hahaha). Tapi gue melupakan satu hal yg esensial, yg harusnya job desc sebagai seorang MT, "Improvement Elo Apa??". Karna keasyikan ngerjain tugas sebagai SO, lupa bikin presentasi akhir, dan kelabakan cari Improvement. Sampe akhirnya gue bikin presentasi yg sangat bodoh, meng-korelasikan kenaikan penjualan dengan kedekatan gue dengan Sales di Dealer!! Sesuatu yg gak bisa diukur, malah dijadiin bahan Improvement (ampe sekarang Dewa masih ngakak kalo gue ceritain judul presentasinya). Alhasil, 2 dari 13 orang diputus kontrak, termasuk gue. Meski dapet kompensasi sisa 5 bulan gaji, gak bisa ngapus kesedihan. Sedih karna ngecewain Dewa dan keluarga, juga sedih harus ninggalin temen2 yg hebat. Kabar terakhir yg gue denger, 4 orang masih bertahan di TAFS. 1 nyebur di HRD, 1 jadi Kepala Cabang Malang, 1 jadi division head. Dan yg paling sensasional, 1 jadi departement head di Collection!! Edan, emang udah kelihatan dari awal kalo doi emang salah satu MT unggulan. 7 sisanya udah keluar dengan berbagai alasan.
-Momen Paling Enak.
Udah jelas selama 4 bulan On The Job Training (OJT) di Bandung. Gimana gak enak, Kepala Cabangnya sangat support (bahkan dateng pas gue nikah), temen2 di cabang juga baik2 dan mau ngajarin, gak terbebani kalo gue adalah MT, yg suatu saat mungkin akan jadi bos mereka. Kerjaan santai, bahkan masih bisa beraktivitas kayak masih kuliah. Nongkrong di kampus, maen futsal, tidur dikosan, dll (ketauan bgt yak gue kuliah gini doang kerjaannya, kurang pergaulan). Dapet jatah kosan bagus, ada AC dan kamar mandi didalem. Temen OJT di Bandung pun paling the best (meski jarang ketemu dikosan gara2 gue ngelayap mulu). Momen paling enak yg justru bikin gue lupa daratan.

     Temen-temen seangkatan gue (keliatan yg paling bengal yg mana kan??)



TAFS Cabang Bandung waktu outing di Subang, rambut gue kayak Liam
2. ABN AMRO Bank NV.
Setelah dipecat sama TAFS, masih santai gak begitu stres nganggur, karna dapet kompensasi 5 bulan gaji dari mereka (gak kerja tapi dapet duit, harusnya gini terus nih, the best juga). Baru 3 bulan nganggur, keterima kerja di Bank Asing. Setelah melalui tes tertulis, interview user dan terakhir interview direksi. Gaji kurang dikit 300 ribuan dari TAFS, tapi udah lumayan. Perjalanan berikutnya dimulai, perjalanan yg mulai mengubah cara pandang gue tentang pekerjaan. Simpel. Kerja itu harus rapi (waktu di TAFS liat sendiri tuh poto diatas, rambut asal2an gitu). Baru nyadarin, ternyata penampilan juga penting, kerja berdasi dan berkemeja panjang is a must buat posisi gue saat itu.
-Perusahaan dan jenis pekerjaan.
ABN ini adalah bank asing dari Belanda, selama gue disana, fokus ke investasi, investment bank-lah boleh dibilang. Waktu gue terima, alasannya adalah buat lebih tau bank itu isinya seperti apa, dan buat belajar produk investasi kayak gimana, supaya bisa berguna buat gue kedepannya (biar bisa ngedukung karir gue nanti pas jadi pelatih bola-->>Gak nyambung). Saat itu gue masuk sebagai Relationship Officer Development Program (RODP) dan bergabung bersama 13 orang (4 cewek) hebat lainnya. Manajemen maunya, lulusan dari RODP ini bisa jadi "pasukan garis depan" bank yg making profit buat perusahaan. RO itu kerjanya yg biasa duduk di cabang (samping2an sama Customer Service), dan kalo ada orang yg dateng nanya2 tentang pembukaan rekening atau nanya produk investasi, kita yg layanin. Kalo anda tante-tante kesepian, bisa juga saya layanin.
-Program.
Dikontrak selama 2 tahun, kalo ngundurin diri terkena penalti (lupa, sekitar 35 jutaan). Tapi kalo dipecat, gak dapet kompensasi. Sebenernya kontrak yg jelek buat karyawan. Di program ini, cuma 1 bulan In Class Training, full belajar jadi RO harus ngapain, belajar operation cuma sebatas yg berhubungan sama kerja RO nanti, dan lebih banyak belajar tentang produk investasi buat dijual. Ya, kembali jualan gue di sini. Cuma jualannya gak gampang kayak di TAFS yg terima order. Disini gue nyari order. 1 bulan turun ke cabang Juanda, belajar dari Relationship Manager (RM) dan RO disana. bulan ketiga ke cabang Pondok Indah. Dan 3 bulan terakhir OJT di cabang Bursa Efek Indonesia. Juga ada presentasi di depan manajemen setiap bulannya, tapi bukan improvement, cuma sebatas pengenalan produk. Kayak simulasi presentasi didepan nasabah. Jadi gak perlu judul aneh2 kayak dulu (ini pasti pas Dewa baca, dia ngebayangin judul presentasi gue waktu di TAFS, terus ngakak!!).
-Kenapa Dipecat.
Selama 6 bulan di ABN, banyak ilmu yg gue dapet, apalagi tentang produk perbankan. Investasi, asuransi, lumayan gue kuasain. Masalahnya, disini gak cuma sebatas pengetahuan tentang produk aja yg harus bisa, tapi harus bisa juga menjualnya kepada nasabah. Disini menurut gue yg cukup sulit. Selama di cabang, kami masing2 dikasih data nasabah dormant (gak aktif selama 6 bulan terakhir), dan harus menghubungi mereka satu-satu untuk kembali bertransaksi bersama ABN, namanya Sales Call. Awalnya sangat excited, karna mau nelponin orang2 kaya, maklum, minimal buka rekening di bank ini minimal 50 juta rupiah. Tapi seiring waktu berlalu, mental gue gak kuat karna selalu ditolak, bahkan pernah baru nyebut nama "ABN AMRO" aja, telpon langsung dibanting. Ngedrop. Dan jadinya malah males2an. Gak pernah sales call, masuk kantor ditelat2in,  istirahat sengaja dilama2in, dan sering gak masuk karna alasan sepele (kayak sakit). Sampai akhirnya waktu kelulusan, gue ditanya sama Kepala Cabang BEI, "Bagol, elo mau lanjut gak disini??". Gue jawab "Terserah Capt aja. Kalo lanjut, saya akan lebih berusaha. Kalo gak lanjut, gak papa, saya terima, toh hasil kerja saya gak keliatan selama disini". Bisa ditebak, gue gak lanjut (yaeyalaaaahh). Kabar terakhir, dari 13 RODP angkatan gue, saat ini gak ada yg masih bertahan di ABN (sekarang udah ANZ). 3 orang nerusin karir jadi RM di bank lain, dan 1 orang udah jadi RM HSBC Singapore. Mantab. Sisa 9 orang udah pada nyebar keberbagai kerjaan lain selain bank.
-Momen Paling Enak.
Sebulan di Cabang Juanda dan 3 bulan di cabang BEI. Ini adalah masa2 paling menyenangkan selama di ABN. Lebih ke seru sih. Di Juanda, meski jauh, tapi orang2 cabangnya asyik2, bahkan sampai satpamnya gue kenal deket sampai sekarang. Sebulan disini kerjaannya cuma ketawa2 doang sama tidur di gudang, dan balik cepet. Kebetulan 2 orang RODP yg tandem disini, sama2 caur. Dan kami bisa ninggalin tradisi di sana, yaitu judi tebak angka (nebak jumlah angka di duit, yg menang dapet duit). Kalo di BEI, lebih karna lama, jadi deket sama personelnya. Satpam-OB-TeaLady (pas gue dipecat, Tea Lady gak berenti2 nangis ngelepas gue-->>Ketauan kalo lagi males, nongkrongnya di dapur), sampe ke Branch Manager-nya pun gue deket. Beliau super galak, tapi asik dan lucu kalo diajakin ngomong. Sering beliau ngajakin makan malem di pinggir jalan, cuma gara2 dia pengen makan pete. Tapi 2 tandem RODP yg bikin 3 bulan disini paling menyenangkan.

RODP bersama 2 orang dari HRD (liat muka tertua, hehe, peace Pak)
3 RODP cabang BEI bareng si satpam kunyuk dan Meeter Greeter
3. Standard Chartered Bank
Setelah dipecat sama ABN, gue nganggur lumayan lama (bahkan gak lolos kemenkeu di tahap akhir), sampe saking stresnya, pergi ke Aussie dan mencoba peruntungan disana (meski gak jadi gara2 gak mau ninggalin Dewa terlalu lama-->>Lobi minta "jatah" nanti malem). Balik dari Aussie, langsung mulai cari2 lowongan lagi (ngeliat koran KOMPAS hari Sabtu-Minggu itu udah kayak nunggu hasil bola kalo lagi judi, deg2an). Dipanggil Standard Chartered Bank (SCB) untuk interview direksi langsung (mungkin liat pengalaman gue di ABN), medcheck dan langsung diterima. Gaji turun lagi, dan cukup jauh. Tapi karna dulu emang udah pengen nikah dan kerja adalah salah satu syaratnya, gue ambil aja. Senin hari pertama kerja di SCB, Jumat 3 hari sebelumnya gue naik sepede ngelamar Dewa. Jadi masih lumayan "kreekk.. kreekk.." lutut pas awal kerja. Sengklek dikit.
-Perusahaan dan jenis pekerjaan.
SCB ini sedikit banyak mirip kayak ABN. Sama2 bank asing, dan fokus di investasi. Tapi ini bank dari Inggris. Disini gue sebagai Relationship Manager Development Program (RMDP). Meskipun gajinya lebih kecil dari RODP di ABN, tapi secara posisi, naik pangkat. Kalo di ABN, harus bagus jualan pas jadi RO dulu, baru bisa jadi RM. Yang membedakan RO dengan RM, kalo RO itu desk-nya di depan (keliatan sama nasabah yg dateng). RM desk-nya dibelakang, dan fokus Sales Call, jualan. Lebih enak karna lebih bebas, kinerja cuma dilihat dari angka, berapa jualan. Mau jarang ngantor tapi jualan lancar, manajemen gak akan ambil pusing. Ada 18 orang (7cewek) di angkatan ini. Orang dari Jakarta Timur, Barat, Sumatra, Sulawesi, semua jadi satu. Lebih variatif secara fisik--->> Bilang aje, ada Pribumi banget (ngampung), Cina, Batak, Padang, Manado, Jawa, semua jadi satu!!-->> Takut disangka rasis-->> Padahal aslinya emang rasis.
-Program.
Para RMDP dikontrak selama 2 tahun, kalo ngundurin diri penalti tergantung dari lama bekerja. Semakin lama bekerja, penalti semakin kecil. Kontraknya juga jelek, gak dapet kompensasi kalo dipecat. 1 bulan pertama cuma In Class Training, mirip kayak waktu di ABN. Bedanya, ini langsung dilepas ke cabang, dan tanpa presentasi buat nentuin kelulusan. Kelulusan diliat cuma dari bisa masukin berapa New Account to Bank selama di cabang. Bulan kedua dan ketiga langsung diterjunin ke cabang buat jadi RM, kebetulan gue di cabang Satrio. Tanpa database. TETOT. Pake database aja ngaco, gimana gak pake.
-Kenapa Dipecat.
Di akhir bulan ketiga, ada evaluasi dari manajemen, menentukan mana yg lanjut, mana yg dipecat. Selama 2 bulan di cabang Satrio, gue akuin lebih males2an parah daripada di ABN. Selain karna nyiapin pernikahan yg 3-4 bulan lagi, juga karna kebebasannya itu. Hampir tiap hari selalu bilang kanvasing (nyari nasabah keliling pertokoan) atau kerumah nasabah, padahal mah maen aja, atau janjian sama RMDP laen yg malesnya sama kayak gue. Kadang juga nyempetin Sales Call, ya tapi hasilnya gitu, gak ada yg mau masuk, jadinya makin males. Kalo tiap ditanya BM, ada aja alasan yg gue buat. Kanvasing gak ada yg tertarik, kerumah nasabah tapi masih mikir2 mau masuk atau enggak, dll. Udah jelas, hasil yg gue dapet adalah nol, dan manajemen ngelepas gue. Sempet begging ke mereka untuk kasih kesempatan ke gue at least 3 bulan lagi (seenggaknya pas nikah gue ada kerjaan), tapi keputusan udah bulat diambil.
-Momen Paling Enak.
Karna cuma 3 bulan disini, jadi yg paling deket ya cuma sama temen seangkatan aja. Karna gue jarang di cabang, jadi gak begitu deket sama personel cabang. Paling ditunggu itu adalah kalo lagi ngumpul, apalagi kalo training di Sunter. Semua kegilaan ada disitu, sebenernya itu bukan training buat jadi RM yg baik, tapi training buat ngelatih rahang, kuat apa enggak ketawa lama (lebih tepatnya ini training buat menghasilkan pelawak-pelawak tangguh tanah air). Karna dari awal juga ada beberapa RMDP yg emang udah males, kalo ternyata kerjaannya seperti itu dan gajinya gak seberapa, maka ada temen senasib. Temen males2an. Alhasil kalo lagi training juga udah semau gue aja. Kabar terakhir, dari 17 temen seangkatan, cuma 4 yg masih bertahan jadi RM di SCB, 3 jadi RM di bank lain. Dan sisa 10 orang lainnya udah gak bekerja di bank lagi.

Lagi latian kebakaran malah poto-poto
Training Sunter, banyakan poto-poto daripada belajar
Dipecat emang pengalaman yg gak enak, apalagi kalo disaat kita emang butuh pekerjaan (kayak waktu gue mau nikah). Emang sedikit menimbulkan "dendam kecil", yaitu gak akan pake kredit dari TAFS kalo mau beli Toyota, atau buka rekening/kartukredit dari ANZ maupun Stanchart (yaelaaahh.. Segitunyeee--->> Analog), tapi justru sisi positifnya banyak yg gue dapet. Kenal dengan orang2 hebat, cukup lumayan tau produk perbankan, belajar cara Bos menghadapi anak buah (ya kali suatu saat bisa jadi Bos besar, amien), dan banyak lagi. Yg paling penting, gue akhirnya nyadar, kalo pepatah "Apa Yang Elo Kerjain, Itu Yang Elo Dapet" (kebanyakan woy!! Udah di tebelin, di miringin, di garis bawah pula!!) itu ternyata berlaku. Selama gue kerja di 3 perusahaan itu, gue emang gak ngerjain apa-apa, gak kerja keras, dan terlalu nyantai. Ya jadinya dipecat adalah hal yg wajar. Jadi kalo emang elo kerja buat sebuah perusahaan, jangan ngoyo mempertanyakan "Apa yg perusahaan kasih ke gue??", tapi kerja ada dulu yg bener, kasih apa yg elo punya semaksimal mungkin, nanti reward bakal dateng dengan sendirinya. Mau duit yg banyak?? Ya kerja yg bener. Mau kerja asal2an kayak gue dulu?? Ya siap2 aja dipecat.
http://andhikaakbar.blogspot.com/2012/04/pengalaman-dipecat-3-kali.html

0 komentar:

Poskan Komentar

1 SHARE DARI ANDA SANGAT BERHARGA BUAT BANYAK ORANG, SAMPAIKANLAH WALAU 1 AYAT, SEMOGA BERMANFAAT.

Jika anda merasa artikel diatas berguna dan bermanfaat bagi banyak orang, silahkan share / bagikan artikel diatas ke banyak orang lewat facebook / twitter anda.
Semoga anda mendapatkan pahala setelah membagikan artikel diatas, semoga setelah anda bagikan banyak bermanfaat buat semua orang, amin.

( Sampaikanlah walau satu ayat, untuk kebaikan kita semua )

Salah satu cara mencari pahala lewat internet adalah dengan menyebarluaskan artikel, situs/blog dan segala kebaikan yang diperoleh darinya kepada orang lain. Misalnya adalah kepada keluarga, sahabat, rekan kerja dan sebagainya.

Apa Pendapat Anda Tentang Artikel Diatas
Silahkan gunakan profile ( Anonymous ) jika anda tidak mempunyai Account untuk komentar

Jika anda ingin berpartisipasi ikut menulis dalam blog ini atau ingin mengirim hasil karya tulisan anda, membagikan informasi yang bermanfaat buat banyak orang lewat tulisan anda silahkan kirim tulisan anda ke email saya bagindaery@gmail.com
Tulisan anda akan dilihat dan dibaca oleh ribuan orang tiap harinya setelah anda mengirimkannya ke bagindaery@gmail.com

YANG TERBARU DARI BAGINDAERY

BACA JUGA

DAFTAR LENGKAP ARTIKEL BLOG BAGINDAERY

Ikuti situs Bagindaery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...