ARTIKEL PILIHAN

GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

ARTIKEL PILIHAN

Kisah Panjang Pacaran Seseorang Dengan PSK

Written By Situs Baginda Ery (New) on Jumat, 10 Agustus 2012 | 15.50

Pengalaman Seseorang Pacaran Dengan PSK

http://www.hidupkatolik.com/foto/bank/images/Sepi-berjalan-tenang-menunduk-dan-membiarkan-diri-dirasuki-irama-alam-yang-senyap.jpg
yang pasti ada hubungannya sama judul ini bukan karangan ane om,ini real cerita pribadi ane . langsung aja ya om?lumayan panjang,tapi disimak dulu om,BACA DULU JANGAN LANGSUNG JUDGE ANE MACAM MACAM . INI BUKAN AIB,TAPI INI ADALAH SEBENTUK KEBERANIAN ANE UNTUK BERBAGI CERITA KE SESAMA KASKUSER DENGAN HARAPAN BISA DIAMBIL HIKMAH SERTA PEMBELAJARAN HIDUP YANG LEBIH BAIK
Cerita ini awalnya waktu ane masih duduk di bangku SMA kelas III om,setahun lalu .. jadi tu waktu malam minggu (lupa tanggal brapa) ane jalan bedua temen ane yg inisialnya J,cowo.. (bukannya **** om tapi emang JOMBLO).
sumpah om ane gak ada maksud mau main ama cewe2 disana om,gak ada niat sama skali .. ane sih cuma pengen nemenin temen ane ini aja skalian cuci mata,yaudah ngikut aja hehe ..
udah nyampe tuh,udah masuk komplek nya . jeng jeng jeng ..... PSK disana yg ngeliat body ane tinggi,lumayan cakep ,putih,yaudah deh agan tau lah pasti lgsg di goda godain

''sama aku aja!''

''jangan itu kudisan sama aku aja!''

''eyy ganteng sini dong!'' , dll ..

ane terus aja ngikutin temen ane ini om,trus dia brenti di satu rumah,ktanya dalam rumah itu cewe nya cantik2 .. yaudah ane suruh dia cepetan masuk,ane nunggu diluar,sambil duduk dikursi .. bete juga sih om,ane nunggu nya sambil main hape aja jadi (ane gak ngrokok om,mkanya gak ngrokok sambil nunggu temen..)

naah skitar 5mnitan ane nunggu,ada tuh om satu PSK nyamperin ane?lumayan cantik sih om untuk 'ukuran psk' .. gini percakapan kita waktu itu,
TS=TS , PSK=E (inisial)



TS (senyum2 ..)

E ,''ni (sambil nyodorin rokok)''

TS ,''duh aku gak ngrokok hehe..''

E ,''yah laki kok gak ngrokok..situ gak main mas?sama aku aja?

yang didalem ini (sambil nunjuk rumah tempat temen ane main) biasanya lama tuh,longtime..aku lagi butuh uang juga ni..''

TS ,''ah enggak,aku nemenin temen doang..loh emang kamu sepi malam ini?gak ada pelanggan?kan kamu cantik?''

E (sambil ngrokok om) ,''aku lagi ada masalah.''

TS ,''masalah apaan?''

E ,''perlu situ tau?''

TS ,''oh hehe maaf..''

*hening skitar 5 menit*

E (rokoknya habis om) ,''kyaknya kamu gak brengsek ya?''

TS ,''hah maksudnya?''

E ,''kan smua cowo brengsek?cuma kamu aja dateng ksini gak mau ngeluarin (maaf om) lendir''

TS ,''hehe bisa aja..tapi gak smua cowo loh gitu,di luaran sana juga bnyak cowo baek2..

iya takut aja,dosa..belum lagi klo kena penyakit apaaa gitu..maaf ya klo trsinggung hehe..''

E ,''ngpain minta maaf,emang bener kok.''

TS ,''ehm..nama kamu siapa?''

E ,''E**,nama panggilan aku dsini .. tp klo nama asli E***** . kamu?''

TS ,''aku R***(nama disamarkan) .. oh salam kenal ya .. ehmm .. kalo boleh tau kamu ada masalah apa sih ampe gak ada pelanggan?

crita aja aku gak ember kok mulutnya...''

*obrolan smakin asyik om abis kenalan*

E ,''gpp males aja crita..yg jelas aku lg butuh uang skarang''

TS ,''buat?''

E ,''buat ibu aku,di perutnya ada kyak benjolan gitu..sbulan yg lalu sih udah dibawa ke puskesmas,diagnosa nya smacam tumor kecil..disuruh cepet2 operasi ke RSU..tapi yagitudeh,aku blom punya uang,mana job aku udah sepi lagi hufftt...''
Subhanallah om,ane sempat speechless .. disitu mata ane berkaca-kaca banget kirain duitnya buat apa ? ternyata ....



TS ,''yah knapa gak bilang dritadi?aku sih mau aja bantu,tapi skarang aku gak pegang uang?uang aku dirumah..''

E ,''capedeee gak usah ngomong''

TS ,''hehe..emang biayanya brapa?''

E ,''2 stengah jeti bo..tp uang aku ada sjuta doang masih,2 minggu ini aku kumpulin dikit2..''

TS ,''kurang 1,5 ya?ehmm gini aja,kamu ada nomer hape?''

E ,''ada,buat apa?''

TS ,''ya besok aku ksini lagi,1,5 aku kasih kekamu..''

E ,''beneran?tapi gak usah disini,kita janjian di tempat luar aja.''
TS ,''okelah .. berapa?''
tibalah hari esok om,jujur nih om ! duit ane dirumah cuma 900rb,jadi 600rb ane bobol tabungan ane di ATM om trus skitar jam 3 siang ane sms dia om,tapi katanya besok aja soalnya lagi ada arisan PSK tu komplek nah besoknya nih om,si E sms ane untuk ketemuan di salah satu cafe om..yaudah kita ktemuan....ngobrol2 dikit,sambil ane traktir makan,ane ajak jalan2,pkoknya sharian lah ma dia.abis itu ane bawa dia ke pantai 'bla bla bla'.duduk2 sbentar nikmatin angin sepoi2,trus ane kasih deh uang itu om .. dan ane gak nyangka,dia langsung meluk ane sambil ngucap trimakasih om !!! dr suaranya dia kyaknya mau nangis gitu
dan disitu dia ngungkapin smuanya om..dulu dia waktu SMP pernah diperkos* sama bapak tirinya ! kalo badannya gak gede aja udah ane tabok tu ! tapi sayang badan bapak tirinya gede om,trus tato an

E ,''dulu sbelum aku kerja kyak gini,aku punya pacar..sama2 satu skolah .. dari skian cowo yg ngejar aku,cuma dia yg aku terima..

tapi yagitudeh laki2,rata2 pacaran nyari SE* doang!makanya aku males ama yg namanya cinta cinta,bulshit..''

TS ,''ya tapi gak smua cowo gitu kali..''

E ,''pastinya,contohnya kyak yg disamping aku.''

TS (ane sempet lama loadingnya om,dan sadar trnyata itu ane,yaudah ane ketawa..)

E ,''iss aneh ketawa..emang bener..kamu orangnya baik di mata aku..andaikan kamu mau jadi pendamping aku,senengnya hati ini haha..tapi gak mungkin lah.''

TS ,''kok gak mungkin?kalo aku mau?''

E ,''haha dasar goblo* (noyor kpala ane),ngapain kamu mau jadi pacar nya cewe kotor trus bau lendi* kyak aku gini?''
TS ,''hus kmu jgn gmong kyak gitu lg..gak ada kata trlambat loh untuk bersihin hati kamu..aku suka cewe yang apa adanya kok..''



bla bla bla bla yaudah ane nyatakan cinta ke E om,disitu kita jadian deh.



besoknya,ane nemenin dia ke RSU 'bla bla bla' untuk operasi ibu nya om..hampir 4 jam tu..jreng,udah slesai,lega dah..ibunya ngucapin banyak2 trimakasih ke ane sambil nangis om..ane jadi emosional banget disitu agan mau tau gak ? di RSU itu bapak tiri nya E nyamperin ane,mau ngmong 4 mata katanya .. ane sempet takut om ternyata apa ?

BT (bapak tiri),''om bisa ndak minjem duit kamu,500rb aja..tapi jgn bilang2 ke E**..si E** udah ndak ngasih om uang bbp hari ini..''

TS ,''buat apa om?kan biaya RS nya ibu sudah aku bayar?''

BT ,''mau bayar utang ke teman.ya kalau nda bisa ya nda papa,tapi jgn coba2 nemuin E** lagi..''

mau gak mau ane ke ATM lagi om ngambil duit itu bukan untuk bayar utang om,tapi untuk main judi paling

.......


ktakutan ane makin besar om.....badannya makin kurus....cekungan mata nya makin kliatan sbenernya E kena penyakit kelamin om



*FLASHBACK*

waktu malam pertama ane kenal sama E,besoknya ane nyoba2 ke komplek itu lagi om,ane penasaran banget masa PSK scantik E ini gak ada pelanggannya lagi ?? yaudah ane nyoba tanya ke Desi (nama sbenarnya),Desi ini yang maen ama temen ane malam itu .. ane kasih dia 100rb om,trus dia ungkapin smuanya percakapan kita kira2 gini om :



TS ,''si E** itu ada masalah apaan sih kok tadi malam gak ada pelanggannya?setau aku penghuni disini tiap malam pasti ada yg booking deh walau cuma 1..''

Desi ,''kamu siapa nya E**?''

TS ,''aku temennya doang..''

Desi ,''ooh..yagitu deh,kena penyakit..kasian tu anak..mkanya pelanggan pada lari smua,takut ktularan..''

TS ,''hah?(muka kaget)maksudnya penyakit apaan??''

Desi ,''iyaa dia itu positif kena Sifilis..sbenernya sih bisa aja dia konsumsi *****ilin G dari RS,tapi uangnya dia kumpulin buat biaya kanker ibunya..itu aja ibu nya masih gak bisa bangun..''

TS (coba tegar),''oh gitu..ehmm..E** masih bisa sembuh tapi kan?''

Desi ,''kata dokter di puskesmas udah kecil kmungkinan deh,soalnya virus nya udah menjalar tu..kapan itu dia meriksa minta temenin aku,makanya aku tau..''

TS ,''oh gitu..yaudah makasih ya infonya?aku mau pulang..''

Desi ,''gak minum dulu?''
TS ,''enggak,mau pulang aja..aku pulang dulu ya?''

.....

Di jalan,sumpah ane speechless banget om .. ane mau nangis banget dengernya .. disitu ane bertekad untuk jaga dia sampe pnyakit dia sembuh om .. gak tau knapa tiba2 ane jadi sayang sama E,gak kyak cowo laen malah lari stelah tau dia kena pnyakit .... bego gak sih ane ini om ???

.................

.................

trus ane ngliat dia makin lemah gitu,ane gak kuat om ... ane bawa dia ke RS .. yagitulah,vonis dokter dia kena sifilis akut,soalnya neurosifilis nya udah nyebar ke sel2 badannya,dan lama klamaan bikin badan dia lumpuh .. ane sih gak kaget .. cuma dia nya minta maaf ke ane soalnya gak ngasih tau .. jadi ya ane bilang aja klo ane udah tau dari desi,dan ane sayang ma dia,dia penyakitan atau apalah ane tetep sayang ma dia .. dia nya lgsung nangis om meluk ane

hampir sminggu dirawat di RS,ane tetep jagain dia om .. bayangin om,abis ane UN,ane gak lgsung pulang kerumah om,tp lgsung ke RS buat jenguk dia .. UN pun ane gak konsen om,tp alhamdulilah aja lulus

dan akhirnya om ........... tepatnya tanggal 30 April 2010,E hembuskan nafas trakhirnya om,di RSU tempat dia dirawat,skitar jam 4 sore klo gak salah .....

disitu ada bapak nya,ibu nya,temen2 'satu komplek' nya,dan tentunya ada ane .. ane nangis om disitu .. ane udah nyangka pasti akhirnya bgini

makanya ane mau bahagiain dia di saat trakhir2 hidup dia om kyak janji ane pertama ........ dia gak di makamkan di kota itu om,tapi dibawa ke kota 'bla bla bla',kampung halamannya .. biaya perjalanannya ane yg tanggung om,ibu nya sama 2 orang temennya E satu komplek mbawa ksana,bapak tiri nya kagak ikut .. ane gak bisa ikut om,soalnya lg sibuk2 nya tes SNMPTN waktu itu ane kasian ama ibu nya,ane kasih uang saku juga slama di perjalanan ..... ibunya udah gak bisa tinggal di 'rumah dinas' itu lagi om,dia mau ninggalin suami nya itu,makanya dia balik ke kampung halamannya,tempat keluarganya disana..(kabar trakhir yg ane tau,ibu almh. jualan nasi bungkus di sana om..)

.....

Semua kenangan tentang dia udah ane hapusin om,yang tersisa cuma surat dari dia,kalung kesayangannya (skarang ane yg pake),foto dia di dompet ane,sama cincin ..
To : My Lovely .....
15.50 | 0 komentar | Read More

Kisah Seorang Kiai Yang Mencari Jodoh Ditempat Pelacuran

assalaamu'alaykumuwarohmatullohi wa barokaatuh....
Quote:
Kiai Marwan, adalah seorang kiai dari Nganjuk. Kiai ini sudah hampir mendekati lima puluh tahun usianya, tetapi masih membujang. Keinginan untuk berkonsentrasi sebagai Kiai tanpa menghiraukan urusan dunia termasuk wanita, membuatnya menjadi bujang lapuk. Tapi soal kebutuhan penyaluran syahwat, tetap saja mengusik setiap hari. Apalagi kalau ia berfikir, siapa nanti yang meneruskan pesantrennya kalau ia tidak punya putra ?

Dengan segala kejengkelan pada diri sendiri dan gemuruh jiwanya, akhirnya Kiai Marwan melakukan istikhoroh, mohon petunjuk kepada Allah, siapa sesungguhnya wanita yang menjadi jodohnya?

Petunjuk yang muncul dalam istikhoroh, adalah agar Kiai Marwan mendatangi sebuah komplek pelacuran terkenal di daerahnya. “Disanalah jodoh anda nanti…” kata suara dalam istikhoroh itu.

Tentu saja Kiai Marwan menangis tak habis-habisnya, setengah memprotes Tuhannya. Kenapa ia harus berjodoh dengan seorang pelacur ? Bagaimana kata para santri dan masyarakat sekitar nanti, kalau Ibu Nyainya justru seorang pelacur? “Ya Allah…! Apakah tidak ada perempuan lain di dunia ini ?”

Dengan tubuh yang gontai, layaknya seorang yang sedang mabuk, Kiai Marwan nekad pergi ke komplek pelacuran itu. Peluhnya membasahi seluruh tubuhnya, dan jantungnya berdetak keras, ketika memasuki sebuah warung dari salah satu komplek itu. Dengan kecemasan luar biasa, ia memandang seluruh wajah pelacur di sana, sembari menduga-duga, siapa diantara mereka yang menjadi jodohnya.

Dalam keadaan tak menentu, tiba-tiba muncul seorang perempuan muda yang cantik, berjilbab, menenteng kopor besar, memasuki warung yang sama, dan duduk di dekat Kiai Marwan. “Masya Allah, apa tidak salah perempuan cantik ini masuk ke warung ini?” kata benaknya.

“Mbak, maaf, Mbak. Mbak dari mana, kok datang kemari ? Apa Mbak tidak salah alamat ?” tanya Kiai Marwan pada perempuan itu. Perempuan itu hanya menundukkan mukanya. Lama-lama butiran airmatanya mulai mengembang dan menggores pipinya. Sambil menatap dengan mata kosong, perempuan itu mulai mengisahkan perjalanannya, hingga ke tempat pelacuran ini. Singkat cerita, perempuan itu minggat dari rumah orang tuanya, memang sengaja ingin menjadi pelacur, gara-gara ia dijodohkan paksa dengan pria yang tidak dicintainya.

“Masya Allah…. Masya Allah… Mbak.. Begini saja Mbak, Mbak ikut saya saja .…” kata Kiai Marwan, sambil mengisahkan dirinya sendiri, kenapa ia pun juga sampai ke tempat pelacuran itu. Dan tanpa mereka sadari, kedua makhluk itu akhirnya sepakat untuk berjodoh.

Hal ini menggambarkan bagaimana dunia jiwa, dunia moral, dunia keindahan dan kebesaran Ilahi, harus direspon tanpa harus ditimbang oleh fakta-fakta normatif sosial yang terkadang malah menjebak moral seorang hamba Allah. Sebab tidak jarang, seorang Kiai, sering mempertaruhkan harga dirinya di depan pendukungnya, ketimbang mempertaruhkan harga dirinya di depan Allah. Dan begitulah cara Allah menyindir para Kiai, dengan menampilkan Kiai Marwan ini.
15.41 | 0 komentar | Read More

Salahkah Mencintai Seorang Pelacur,,

Aku Mencintai Seorang Pelacur

“Makin panas saja kota Banda Aceh”, celoteh seorang kawan pada suatu sore. Di sebuah teras, di bawah langit mentari pancarannya silau benturan kumpulan air di kubangan dekat kebun tumbuhi rumput-rumput tanpa tanaman lain sekilas terlihat.

http://3.bp.blogspot.com/_wFr-HuwjibA/TKUAM8R4VVI/AAAAAAAAK-Q/TF09LFrHDuA/s1600/sad.jpg

Waktu kian beranjak seiring pertemuan kerap dibatasi waktu, tanpa menyadari jurang pemisah di antara kabut menutupi awan malam pun bercerita setelah meninggalkan warna jingga diujung senja.

Malam hari seiring kumenyapa mengusir sepi di antara gaduh pengguna jalan dan bisingnya suara kendaraan. Tak seperti biasanya, justru rindu semakin mengobok-obok jiwa setelah terlepas dari terangnya hari. Wajah-wajah cantik penuh dandanan, ada yang berjilbab serta ada juga yang memperlihatkan warna pirang rambutnya, hembusan asap rokok dari bibir munggil mengepul seperti asap pabrik yang sibuk mengolah. “Entahlah! Gelap!”, kata seorang teman perempuanku di satu malam setelah lima tahun tak bersua.

Pelacur, entah itu sandangan atau profesi aku kurang jelas hal demikian. Sebagian juga ada yang mengatakan lonte bahkan juga PSK (Pekerja Seks Komersial). Seseorang yang bekerja menjual tubuhnya dengan penyebutan harga disebut pelacur atau PSK. Apakah karena ada tarif disebut PSK, lalu bagaimana dengan yang tidak ada tarif? Manusia telah memandang manusia itu rendah hanya gara-gara pekerjaan.

Lonte, pelacur atau selanjutnya sering disebut PSK adalah manusia-manusia yang memiliki rasa keberanian lebih, mereka memilih untuk tidak munafik. “ Ya, hitung-hitung ketimbang memberi tubuh gratis tetapi sok alim,” kata Sari sambil makan roti bakar di pinggir jalan Kota Banda Aceh. Perempuan itu berjilbab dan juga perokok. Sesekali ia batuk sama halnya seperti diriku batuk saat menghisap rokok filter.

Lucunya di negeri ini, banyaknya berkumpul kaum-kaum munafik. Mereka terlalu sok suci padahal kerdil! Kenapa pemerintah di negeri ini tidak membuat saja lokalisasi untuk mereka yang mejajankan tubuh mereka, sehingga mereka para penjabat dan para kaum berduit tidak susah payah keluar daerah untuk mencarinya karena itu akan menambah PAD provinsi lain saja?

Namun di sisi lain banyak orang memberikan tubuhnya dengan gratis itu melalui hubungan pacaran yang marak terjadi tetapi mereka membantah jika dikatakan pelacur karena mereka tidak menjualnya hanya saja beralasan sama-sama ingin melakukannya. “Ya, kami saling mencintai makanya kami lakukan itu, hal yang wajar, kan?”, begitu alasan mereka. Jika pun berpisah, tidak masalah.

Aku mengangumi perempuan itu, bukan karena aku boleh meletakan tanganku di pahanya, bukan juga karena aku bisa memeluknya, tetapi itu semua karena kemanusiaanku yang memiliki naluriyah.

Mari kita membuka topeng kemunafikan, jujurlah pada diri sendiri tentang siapa, kenapa dan mengapa akan diri sendiri, saling menghargai dan menghormati profesi orang lain agar hidup semakin banyak cinta dan semakin banyak orang-orang tercinta.

SEBENARNYA MANUSIA ITU SIAPA YA..?!

Salam Sayang Penuh Cinta.

Nasruddin OOS

Ulee Kareng, 16 Oktober 2011

15.31 | 0 komentar | Read More

Se Ekor Lumba"Menggendong Mayat Anaknya Selama Berhari-hari

Duh…Ibu Lumba-lumba Ini Gendong Mayat Anaknya Selama Berhari-hari

ilustrasi (web)

Seekor ibu lumba-lumba membawa mayat bayinya selama berhari-hari di punggungnya.

Seperti diberitakan laman weirdasianews.com, ibu lumba-lumba itu pada bulan lalu ditemukan di Sanniang Bay, bagian selatan Kota Qinzhou di China.

Ibu lumba-lumba itu ditemukan turis yang berada di kapal cepat. Setelah diperiksa, ternyata bayi lumba-lumba yang berada digendong itu telah mati.

Bayi lumba-lumba itu mengalami luka panjang di perutnya. Luka itu dipercaya karena baling-baling kapal kecil.

“Lumba-lumba itu telah mati dua hingga tiga hari, tetapi ibunya masih membawanya siang dan malam, yang menyentuh hati para turis,”kata Su, seorang nelayan di daerah itu.

“Sama halnya seperti manusia, lumba-lumba juga memiliki perasaan. Cinta seorang ibu.”

Kejadian ini menjadi masukan bagi para peneliti hewan yang berspekulasi hewan lumba-lumba juga memiliki perasaan, yang bisa merasakan kedukaan dari peristiwa kematian. (Kabar24/yri)

15.20 | 0 komentar | Read More

KALIGRAFI TER INDAH yg TERBUAT DARI SEBUAH CAHAYA

KALIGRAFI INDAH TERBUAT DARI CAHAYA
Julien Breton a.k.a Kaalam, seorang artis kaligrafi dari Prancis berkreasi dengan cahaya dan teknik fotografi menghasilkan karya indah kaligrafi cahaya.Dalam pembuatan KALIGRAFI CAHAYA ,Kaalam tidak menggunakan bantuan software photoshop atau sejenis nya ,karya nya murni dari jepretan kamera yang menggunakan teknik fotografi.



Pada kamera SLR/DSLR, panjang cahaya itu bisa diatur dengan memainkan diafraghma (f) dan speed. Semakin lambat speed, semakin panjang pula lukisan cahaya yang dihasilkan.
Kaalam belajar kaligrafi secara otodidak sejak usia 7 tahun dan tertarik dengan kaligrafi Arab. Lalu menciptakan jenis huruf (font/typho) latin dengan gaya kaligrafi Arab.
Wah kaalam dari kecil memang punya seni yang hebat ,bagi agan yang dah punya kamera SLR/DSLR bisa di coba sapa tau agan punya jiwa seni yang sama kyk kaalam.

DIVI say EXCELLENT
15.19 | 0 komentar | Read More

saat kita berkata "Kok Gini Sih ?"


Banyak orang yang merasa frustasi (tolong jangan tanya “seberapa banyak?”) karena kenyataan mereka tidak sesuai dengan impian.

Sebagai contoh, ada seorang anak yang ingin kuliah di Universitas A, tapi nyatanya biaya tidak mencukupi. atau otaknya yang nggak nyampek.!

Atau, mereka yg merantau ke kota besar, bermimpi ingin mendapatkan pekerjaan berkelas nasional bahkan internasional, tapi nyatanya yang didapatkan hanyalah pekerjaan biasa-biasa saja & apa adanya.

Ada juga seorang pengusaha, yg mungkin mengharapkan kenaikan profit 10 kali, malah mengalami kebangkrutan. Apa yang kita harapkan, kadang memang tidak sesuai dengan kenyataan. Lalu apa
yang harus kita lakukan?

Ada juga yang mencoba melempar manggis, manggis dilempar mangga ku dapat, ada lagi juga yang melamar gadis, gadis dilamar, janda didapat. (lho, didi kempot?)

Jika kamu juga memiliki masalah yang sama atau masih satu kaum ama masalah diatas,

Berikut adalah 3 langkah hebat atau tips yang bisa anda lakukan saat mimpi tidak basah eh,,, mimpi tidak sesuai dengan kenyataan:

Langah 1. Bertindaklah selalu secara fleksibel
dan dinamis

Jika kamu betul-betul ingin menggapai kesuksesan, maka diperlukan *kesiapan* untuk bisa bertindak secara fleksible dan dinamis terhadap setiap perubahan yang terjadi.

Sekarang, saya akan buat sebuah analogi sederhana lagi…

Saat ada badai atau angin topan yang besar, tidak jarang kan gan kita melihat pohon yang memiliki batang yang sangat besar tumbang! kalau belum pernah liat sih percaya saja deh ama yang saya bilang,! ane gag bohong Okke,!! (maksa) Apa sebabnya.?

Sebab mereka (pohon yang bersangkutan) tidak kuat menahan beban yang diterima.

Namun coba tengoklah bambu,! Karena batangnya yang lentur, maka bambu bisa fleksibel bergerak ke segala arah, bergoyang saja saat ditiup angin dan jarang tumbang!

Nah, begitu pun dengan kita! Jika kita bertindak dan berpikir dinamis dan juga fleksibel, maka kita akan lebih tahan dalam menghadapi tantangan dan perubahan serta masalah yang datang.
Bukankah segala sesuatu yang baik akan ada sesuatu yang gag enak sebagai pendahulunya, Bahkan KATANGA Hal SANGAT-SANGAT buruk semacam pesugihan babi ngepet (na'uzubillah) pun ada tumbal dan ritualnya...
Anggap aja sebuah Cobaan atau halangan sebagai sebuah Tumbal dari kesuksesan yang akan kita dapat. So, belum ngasi tumbal atau menjalani ritual cobaan tapi Ngarep Sukses??
Langkah 2. Berpikirlah bahwa INILAH yang terbaik untuk kita!

Saat kenyataan tidak sesuai dengan impian, percayalah bahwa inilah yang terbaik untuk kita. Kita tidak pernah tahu skenario yang telah ditetapkan-Nya.

Karena, segala sesuatu yang menurut logika kita baik, bisa jadi justru sebaliknya di mata Tuhan!

Berpikirlah selalu positif atas apapun yang terjadi pada dirimu. Jangan biarkan satu kegagalan membuat kamyu kecewa, apalagi sampai frustasi berlarut-larut, lalu bunuh diri, Oh tidak.! (Backsound: krispatih-mengenangmu)

kamu tahu nggak apa yang saya lakukan jika ada satu mimpi atau keinginan saya tidak kesampaian? Ayooo,,, coba tebaak,!

Nangis? Salah,!! Ngamuk dan mengumpat? Salah.!! Mbunuh orang, lalu dimakan?? Nyaris.!! Okke deh, saya kasih tau

Saya biasa mengatakan:
“Sudahlah, kamu tdk perlu kecewa, don’t ask me why, it is GOOD for you! Sekarang kamu dengarkan baik-baik, Tuhan akan menggantinya dengan YANG LEBIH BAIK! Tuhan tau kamu orang yg baik & bijaksana. Hidupmu penuh dengan kelimpahan, dan kamu memang dilahirkan utk slalu jadi pemenang!”
Jangan katakan saya gila karena berkata2 sendiri..

biasakan mengatakannya di depan cermin dengan penuh keyakinan, tentunya saat sendirian! atau mau orang orang ngelus dahi pakek telunjuk pas lihat kamu ngomong sendiri? hehe… It works for me! :-)
kamu juga boleh coba nanti ;-) Cukup dengan Rp 50.000,- Sekali main. Jhahaha….

Apa yang saya lakukan di atas itu namanya adalah ’afirmasi‘.
Quote:
Afirmasi adalah kata-kata positif yang diucapkan berulang-ulang & diyakini untuk membentuk citra postif untuk mengurangi sikap-sikap negatif dalam diri kita.
Kata-kata afirmasi ini bisa kita buat/rancang sendiri, dan lalu bisa diucapkan secara verbal atau dalam hati. Menurut ahli Hynotherapy, afirmasi itu akan ‘terekam’ oleh alam bawah sadar kita.
Dan jika terus-menerus diucapkan & dengan penuh keyakinan, maka kita SEDANG atau AKAN menjadi seperti itu adanya, yang kita ucapkan! Dengan kata lain, afirmasi itu sama seperti DO’A.

Okay, sekarang kembali ke jalan yang benar, selanjutnya! :-)

Meski saat ini apa yang kita harapkan belum sesuai dengan impian, namun kita harus….
Langkah 3. Tetap Siapkan MENTAL PEMENANG!

Saat kita mengalami kegagalan, lebih baik instropeksi diri daripada menyalahkan takdir. Siapa tahu, kita memang belum siap jadi pemenang! :-) Bisa jadi kesuksesan hanya akan membuat kita menjadi sombong, dan karena saking sayangnya Tuhan kepada kita, Ia tidak mau hamba-Nya berbuat dosa. :-)

Saudaraku yang zupper, (gayanya om Mario) setiap kemenangan itu lebih baik dirintis dari setiap peluh kita! Akan lebih baik jika kemenangan itu kita dapatkan setahap demi setahap. Banyak orang sukses, tapi kemudian mereka terjatuh, ada yang kepleset ditangga, atau ada yang gara-gara mabuk terus ngira jendela lantai 10 adalah pintu. Ada yang bangkit lagi, ada yang tidak, ada yang mati (bunuh diri). Liku hidup setiap manusia memang tidak sama.

Tapi ingat, kalau perlu catat,!
kesempatan untuk menang itu selalu terbuka bagi siapa saja,

Spoiler for !!!:
TANPA TERKECUALI..!!!


Rejeki dan kemenangan itu sungguh tidak terkira banyaknya dari Tuhan, masih banyak yang menggantung di langit! :-)
Sekarang tinggal bagaimana cara bro?! Apakah mau meraihnya? atau mengharapkan turun dengan sendirinya? atau memandangi indahnya di langit sambil mikir jorok?

Saya sarankan, jangan pernah memilih yang kedua dan ke tiga :-)

Kita semua tahu bahwa yang namanya kemenangan itu bukan milik mereka yang pintar, namun seringkali dimiliki oleh
mereka yang… tdk pernah berhenti berusaha!


.
Terimakasih sudah meluangkan beberapa Menit buat baca tulisan ane Gan, Thaks to Allah SWT and Kaskus sebagai sarana Share yang bermanfaat..
Moga menginspirasi yah gan, , , Amien-Amien YRA
15.16 | 0 komentar | Read More

Ada 10 Rahasia yg Tersirat Dibalik Senyumana

10 Kebaikan di Balik Senyuman

http://4.bp.blogspot.com/-3FW0QzeBozw/TbzRlHcAQaI/AAAAAAAAABA/Zl5T9Su8aEE/s1600/senyum.jpg
Senyum mungkin bagi kita adalah hal yang sederhana dan mudah, cukup menarik sudut bibir ke arah samping dan menampakkan gigi. Namun tidak sesederhana itu, kadang tersenyum saat-saat tertentu sangatlah sulit. Terlebih jika kita tidak “mood” untuk tersenyum.Senyum mempunyai hubungan erat dengan karakter seseorang, karena tidak sedikit ditemukan sifat individu yang “murah senyum”. Senyum banyak dikaitkan dengan perasaan hati, kondisi jiwa dan mood. Senyum dapat mempengaruhi kesehatan, tingkat stres dan daya tarik kita. Senyum juga dipercaya sebagai salah satu jalan jika ingin awet muda. Senyum diketahui mempunyai manfaat untuk kesehatan, di antaranya yaitu :

1.Senyum membuat kita lebih menarik. Kita akan selalu tertarik pada orang yang selalu tersenyum. Orang yang selalu tersenyum punya daya tarik tersendiri. Wajah yang berkerut, cemberut, membuat orang menjauh dari kita , tetapi sebaliknya senyum bisa membuat mereka tertarik.

2.Senyum mengubah mood kita. Ketika kita merasa jatuh atau “down” cobalah untuk tersenyum. Mungkin saja mood kita akan berubah menjadi lebih baik.

3.Senyum dapat merangsang orang lain tersenyum. Ketika seseorang tersenyum maka senyum tersebut akan membuat suasana menjadi lebih cerah, mengubah mood orang lain yang ada disekitarnya dan membuat semua orang menjadi senang. Orang yang suka tersenyum membawa kebahagiaan buat orang yang ada di sekitarnya. Seringlah tersenyum maka anda akan disukai oleh banyak orang.

4.Senyum dapat mengurangi stres. Stres secara nyata dapat muncul di wajah anda. Senyum membantu mencegah kesan bahwa kita sebenarnya sedang lelah atau merasa “down”. Jika anda sedang stres cobalah untuk tersenyum, maka stres anda akan berkurang dan anda akan merasa lebih baik untuk membuat langkah selanjutnya.

5.Senyum meningkatkan sistem imun (kekebalan) tubuh anda. Senyum dapat membantu kerja imun tubuh agar dapat bekerja dengan baik. Ketika anda tersenyum, fungsi imun meningkatkan kemungkinan anda menjadi lebih rileks.

6.Senyum menurunkan tekanan darah anda. Ketika anda tersenyum, maka tekanan darah anda akan menurun. Jika anda tak percaya, anda boleh mencobanya sendiri, jika anda memiliki alat pengukur tekanan darah di rumah anda.

7.Senyum mengeluarkan endorphins (pereda rasa sakit secara alami) dan serotonin. Beberapa studi telah menunjukkan bahwa senyum dapat merangsang pengeluaran endorphin, pereda rasa sakit yang alami, serta serotonin. Senyum memang obat yang alami.

8.Senyum dapat melenturkan kulit wajah dan membuat anda terlihat lebih muda. Otot-otot yang digunakan untuk tersenyum ikut membuat anda terlihat lebih muda. Jika anda ingin sesuatu yang beda, maka berikan senyum anda sepanjang hari, maka anda akan terlihat lebih muda dan merasa lebih baik.

9.Senyum membuat anda tampak sukses. Orang yang tersenyum terlihat lebih percaya diri dalam menjalani hidupnya. Cobalah tersenyum saat anda melakukan pertemuan dan saat ada janji. Rekan-rekan kerja, sahabat, orang-orang terdekat anda akan merasakan sesuatu yang berbeda.

10.Senyum membuat anda tetap positif. Senyumlah! Lalu sekarang cobalah berpikir sesuatu yang negatif tanpa berhenti tersenyum. Sulitkan? Karena ketika anda tersenyum maka senyum tersebut akan mengirimkan sinyal ke tubuh anda bahwa “hidup anda saat ini baik-baik saja”.


Maka jauhkan diri anda dari depresi, stres dan rasa khawatir dengan satu kata yaitu “senyum”, tentu saja dengan memberikan senyum pada tempat dan suasana yang tepat. Jika berlebihan, maka orang lain akan menganggap anda kurang waras. Satu hal lagi karena dengan tersenyum anda mendapatkan satu nilai shadaqah. Sudahkan anda tersenyum hari ini?
15.03 | 0 komentar | Read More

Rahasia Di Balik Ucapan Ayah

Hal yang Tidak Bisa Diucapkan Ayah Kepada Anaknya ( sedih gan , tolong dibaca )

Biasanya, bagi seorang anak perempuan yang sudah dewasa, yang sedang bekerja diperantauan, yang ikut suaminya merantau di luar kota atau luar negeri, yang sedang bersekolah atau kuliah jauh dari kedua orang tuanya.. akan sering merasa kangen sekali dengan Mamanya.

Lalu bagaimana dengan Papa? Mungkin karena Mama lebih sering menelepon untuk menanyakan keadaanmu setiap hari, tapi tahukah kamu, jika ternyata Papa-lah yang mengingatkan Mama untuk menelponmu?

Mungkin dulu sewaktu kamu kecil, Mama-lah yang lebih sering mengajakmu bercerita atau berdongeng, tapi tahukah kamu, bahwa sepulang Papa bekerja dan dengan wajah lelah Papa selalu menanyakan pada Mama tentang kabarmu dan apa yang kau lakukan seharian?

Pada saat dirimu masih seorang anak perempuan kecil.. Papa biasanya mengajari putri kecilnya naik sepeda. Dan setelah Papa mengganggapmu bisa, Papa akan melepaskan roda bantu di sepedamu...

Kemudian Mama bilang : "Jangan dulu Papa, jangan dilepas dulu roda bantunya" Mama takut putri manisnya terjatuh lalu terluka....

Tapi sadarkah kamu?

Bahwa Papa dengan yakin akan membiarkanmu, menatapmu, dan menjagamu mengayuh sepeda dengan seksama karena dia tahu putri kecilnya PASTI BISA.

Pada saat kamu menangis merengek meminta boneka atau mainan yang baru, Mama menatapmu iba. Tetapi Papa akan mengatakan dengan tegas : "Boleh, kita beli nanti, tapi tidak sekarang"

Tahukah kamu, Papa melakukan itu karena Papa tidak ingin kamu menjadi anak yang manja dengan semua tuntutan yang selalu dapat dipenuhi?

Saat kamu sakit pilek, Papa yang terlalu khawatir sampai kadang sedikit membentak dengan berkata : "Sudah di bilang! kamu jangan minum air dingin!".

Berbeda dengan Mama yang memperhatikan dan menasihatimu dengan lembut. Ketahuilah, saat itu Papa benar-benar mengkhawatirkan keadaanmu.

Ketika kamu sudah beranjak remaja.... Kamu mulai menuntut pada Papa untuk dapat izin keluar malam, dan Papa bersikap tegas dan mengatakan: "Tidak boleh!".

Tahukah kamu, bahwa Papa melakukan itu untuk menjagamu? Karena bagi Papa, kamu adalah sesuatu yang sangat - sangat luar biasa berharga..

Setelah itu kamu marah pada Papa, dan masuk ke kamar sambil membanting pintu... Dan yang datang mengetok pintu dan membujukmu agar tidak marah adalah Mama....

Tahukah kamu, bahwa saat itu Papa memejamkan matanya dan menahan gejolak dalam batinnya, bahwa Papa sangat ingin mengikuti keinginanmu, tapi lagi-lagi dia HARUS menjagamu? Ketika saat seorang cowok mulai sering menelponmu, atau bahkan datang ke rumah untuk menemuimu, Papa akan memasang wajah paling cool sedunia.... :')

Papa sesekali menguping atau mengintip saat kamu sedang ngobrol berdua di ruang tamu..

Sadarkah kamu, kalau hati Papa merasa cemburu?

Saat kamu mulai lebih dipercaya, dan Papa melonggarkan sedikit peraturan untuk keluar rumah untukmu, kamu akan memaksa untuk melanggar jam malamnya.

Maka yang dilakukan Papa adalah duduk di ruang tamu, dan menunggumu pulang dengan hati yang sangat khawatir...dan setelah perasaan khawatir itu berlarut- larut... ketika melihat putri kecilnya pulang larut malam hati Papa akan mengeras dan Papa memarahimu.. .

Sadarkah kamu, bahwa ini karena hal yang di sangat ditakuti Papa akan segera datang? "Bahwa putri kecilnya akan segera pergi meninggalkan Papa"

Setelah lulus SMA, Papa akan sedikit memaksamu untuk menjadi seorang Dokter atau Insinyur.

Ketahuilah, bahwa seluruh paksaan yang dilakukan Papa itu semata - mata hanya karena memikirkan masa depanmu nanti...

Tapi toh Papa tetap tersenyum dan mendukungmu saat pilihanmu tidak sesuai dengan keinginan Papa

Ketika kamu menjadi gadis dewasa.... dan kamu harus pergi kuliah dikota lain... Papa harus melepasmu di bandara.

Tahukah kamu bahwa badan Papa terasa kaku untuk memelukmu?

Papa hanya tersenyum sambil memberi nasehat ini - itu, dan menyuruhmu untuk berhati-hati. .

Padahal Papa ingin sekali menangis seperti Mama dan memelukmu erat-erat.

Yang Papa lakukan hanya menghapus sedikit air mata di sudut matanya, dan menepuk pundakmu berkata "Jaga dirimu baik-baik ya sayang".

Papa melakukan itu semua agar kamu KUAT...kuat untuk pergi dan menjadi dewasa.

Disaat kamu butuh uang untuk membiayai uang semester dan kehidupanmu, orang pertama yang mengerutkan kening adalah Papa.

Papa pasti berusaha keras mencari jalan agar anaknya bisa merasa sama dengan teman-temannya yang lain.

Ketika permintaanmu bukan lagi sekedar meminta boneka baru, dan Papa tahu ia tidak bisa memberikan yang kamu inginkan...

Kata-kata yang keluar dari mulut Papa adalah : "Tidak.... Tidak bisa!"

Padahal dalam batin Papa, Ia sangat ingin mengatakan "Iya sayang, nanti Papa belikan untukmu".

Tahukah kamu bahwa pada saat itu Papa merasa gagal membuat anaknya tersenyum?

Saatnya kamu diwisuda sebagai seorang sarjana.

Papa adalah orang pertama yang berdiri dan memberi tepuk tangan untukmu.

Papa akan tersenyum dengan bangga dan puas melihat "putri kecilnya yang tidak manja berhasil tumbuh dewasa, dan telah menjadi seseorang"

Sampai saat seorang teman Lelakimu datang ke rumah dan meminta izin pada Papa untuk mengambilmu darinya.

Papa akan sangat berhati-hati memberikan izin..

Karena Papa tahu.....

Bahwa lelaki itulah yang akan menggantikan posisinya nanti.

Dan akhirnya.... Saat Papa melihatmu duduk di Panggung Pelaminan bersama seseorang Lelaki yang di anggapnya pantas menggantikannya, Papa pun tersenyum bahagia....

Apakah kamu mengetahui, di hari yang bahagia itu Papa pergi kebelakang panggung sebentar, dan menangis?

Papa menangis karena papa sangat berbahagia, kemudian Papa berdoa.... Dalam lirih doanya kepada Tuhan, Papa berkata: "Ya Tuhan tugasku telah selesai dengan baik.... Putri kecilku yang lucu dan kucintai telah menjadi wanita yang cantik.... Bahagiakanlah ia bersama suaminya..."

Setelah itu Papa hanya bisa menunggu kedatanganmu bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk...

Dengan rambut yang telah dan semakin memutih.... Dan badan serta lengan yang tak lagi kuat untuk menjagamu dari bahaya....

Papa telah menyelesaikan tugasnya....

Papa, Ayah, Bapak, atau Abah kita... Adalah sosok yang harus selalu terlihat kuat... Bahkan ketika dia tidak kuat untuk tidak menangis...

Dia harus terlihat tegas bahkan saat dia ingin memanjakanmu. .

Dan dia adalah yang orang pertama yang selalu yakin bahwa "KAMU BISA" dalam segala hal..

Tulisan ini aku dedikasikan kepada teman-teman wanita ku yang cantik, yang kini sudah berubah menjadi wanita dewasa serta ANGGUN, dan juga untuk teman-teman pria ku yang sudah ataupun akan menjadi ayah yang HEBAT !


Yup, banyak hal yang mungkin tidak bisa dikatakan Ayah / Bapak / Romo / Papa / Papi kita... tapi setidaknya kini kita mengerti apa yang tersembunyi dibalik hatinya
14.57 | 0 komentar | Read More

Renungan: JEMPUT AKU SAYANG .

JEMPUT AKU SAYANG .

Pukul 19:15 ditelepon

cwe: sayang..Aku sudah di airport.Kamu jmput aku ya?

Cwo:kamu sdh ada di airport? kok gak ngabarin dlu sih?Aku lmbur ni,ada kerjaan penting yg harus aku selesaikan..mungkin 2 jm lg bru selesai..

Cwe:gpp sayang,aku tungguin..

Cwo:lagian kamu plg kok mndadak,gag ngasih tau lg.

Cwe:maaf sayang,kakak lg diluar kota,mama lg gag enak badan,Lagipula pengennya yg pertama kali aku liat itu kmu..Maaf kalo aq nyusahin qm..
Cwo:iya gpp,tunggu 2 jm lg y..

1 jam kemudian..

Cwe:halo sayank,blom selesai ya kerjaannya?

Cwo:gimana mau slsai kalo kamunya nelpon mulu!Udah y tunggu sejam lagi,bye!

Cwe:hallo sayang..Yah.....Udah dimatiin.

Melihat hpnya terus berdering panggilan dr cwenya,dia pun mematikan hpnya..
Pukul 22:00 setelah pkrjaannya slsai si cwo pun langsung menuju bandara tanpa mengaktifkan hpnya terlebih dahulu.
Sesampainya dibandara dia mencari cwenya, tp g ditemukan. Lalu dia m'aktifkan hpnya ada 5 sms yg diabaikannya..
Dy menelpon cwenya dan hpnya pun sdh g aktif lg.


ilustrasi gambar:http:annafardiana.com
sumber gambar:eryevolutions


''kalo hanya gag dijemput,kenapa mesti marah sampai mematikan hp sih!" Gerutunya..

Si cwo pun menuju rumah cwenya namun tak ada orang,dia ingin melangkahkan kakinya pergi namun,terhenti ketika ambulance datang..

Kakak si cwe:"Kemana saja kamu! Penjahat itu sudah menusuk adikku. Dia nungguin kamu, bukan nungguin kematiannya!!!! berkali2 aku memintanya pulang, tp dia tetap bersikeras nungguin kamu..
Kalo gini jadinya,siapa yg kehilangan dia,bkn KAMU,tapi kita semua ..

Si cwo pun hanya diam mematung tanpa suara.. Dibacanya sms dr cwenya..

20:25 sayang koq hpnya dimatiin?
20:30 sayang, belom selesai ya?
20:40 sayang ada yg merhatiin aq terus.. (((
20:45 aku takut,kamu dimana sayang? :'(
20:50 ya sudah aq pulang sendiri,sebenarnya aku pulang cuma mau ngucapin happy anniversary untuk kita,makanya gak mau dijemput siapapun..
Makasih sayang untuk waktu 2 tahunnya.I Love U, maafkan aku sayang :')

Jagalah apa yang kamu milik sekarang, sebelum akhirnya kamu menyesal....!!
14.48 | 0 komentar | Read More

KPK VS POLRI

Written By Situs Baginda Ery (New) on Selasa, 07 Agustus 2012 | 14.00

Horee, KPK Lawan Polri Lagi..

Ada semacam rasa enggan para penegak hukum untuk melakukan saling tangkap diantara mereka sendiri. Baik itu polisi menangkap polisi, jaksa menangkap jaksa, maupun polisi menangkap jaksa atau sebaliknya. Kalaupun kejadian memborgol teman sejawat adakalanya juga terjadi, biasanya hal tersebut disebabkan oleh terlalu kuatnya tekanan publik, atau karena pertentangan tak “terdamaikan” yang terjadi di internal mereka. Kenapa bisa ada keengganan seperti itu?, apakah ini karena polisi dan jaksa memang kebanyakan terdiri dari orang-orang bersih, atau karena mereka merasa satu korp, yaitu sebagai “sesama bis kota yang tidak boleh saling mendahului”?.

Pertikaian antar penegak hukum memang sangat berbahaya, karena masing-masing pihak memegang “senjata”. Jika mereka sama-sama memiliki kelemahan yang bisa dijadikan sebagai sasaran tembak, maka “perang” antara para penegak hukum akibatnya bisa habis-habisan, mereka akan sama-sama “buntung” dan tidak ada pihak yang diuntungkan. Pertimbangan inilah barangkali yang melahirkan sistem “jeruk tidak boleh makan jeruk” diantara sesama penegak hukum. Walaupun ini adalah sebuah sistem yang buruk, namun dengan berjalannya waktu, dia telah menjadi sebuah kebiasaan yang seolah-olah bisa dibenarkan. Seperti kata banyak orang, bahwa kebiasaan buruk yang dilakukan berulang-ulang lama-lama akan menjadi sebuah tradisi. Dan pada akhirnya publikpun memaklumi, bahwa budaya “tahu sama tahu” ini telah menjadi way of life atau bagian yang terpisahkan dari tradisi para penegak hukum di Indonesia.

Ditengah-tengah budaya “sesama bis kota” diatas, tahu-tahu terdengar berita KPK mencokok Polisi!. Ini memang berita biasa, dia menjadi luar biasa karena sebagai “sesama bis kota”, kok tega-teganya KPK “menyalip di tikungan”?. Apa pasal KPK sampai berani merusak sistem “jeruk tidak boleh makan jeruk” yang sudah mengurat mengakar tersebut?. Sang Tersangka-pun tidak tanggung-tanggung, bukan cuma bintang dua, tapi juga merupakan simbol moral Polri, yaitu seorang jendral yang seharusnya paling dijadikan suri tauladan. Bukankah jabatan Gubernur Akpol adalah Kepala dari Badan yang akan melahirkan perwira-perwira polisi masa depan?,dialah yang dituduh korupsi!. Kalau Gubernur Akpol, seseorang dengan jabatan yang sangat terhormat saja melakukan korupsi, lantas bagaimana dengan yang lain?, ada apa dengan sistem kepangkatan dan jabatan di tubuh Polri?.

KPK memang seekor “cicak” yang pintar. Seekor “cicak” yang berani mengobrak-abrik sarang “buaya” bukanlah “cicak” sembarangan. KPK benar-benar memperhitungkan, bahwa perlawanan Polri pasti akan sia-sia. Gigitan “buaya” hanya akan merontokkan “gigi”nya sendiri, karena yang digigit adalah rakyat Indonesia. Dalam sejarah, tidak ada satu kekuatanpun yang dapat melawan rakyat. Peristiwa sejenis telah membuktikan, bahwa Polri pernah “lempar handuk”, terpaksa harus membebaskan Bibit-Chandra karena tekanan publik. Tampaknya dukungan rakyat telah membuat panas darah KPK. Kedepan, KPK mestinya harus semakin berani. Hampir semua departemen pernah merasakan “tamparan”nya, termasuk juga tikus-tikus yang bercokol dalam lembaga terhormat DPR. Kini, KPK baru saja menangkap seekor kakap di tubuh Polri, siapa tahu sebentar lagi mereka berani “nembak” Dephankam, sampai pada akhirnya “nyerempet-nyerempet” sekitar Istana juga.

Kapolri tentunya juga jangan sampai kalah pintar dibandingkan dengan para petinggi KPK. Polri tidak perlu terpancing oleh “serangan” KPK. Melakukan “perang” melawan KPK hanya akan memperburuk citra Polri sendiri, apapun prosedur hukum yang akan digunakan oleh Polri. Seorang pahlawan bukanlah jendral yang berhasil memenangkan sebuah peperangan. Pahlawan sejati adalah seorang jendral yang bisa menghindari terjadinya perang. Kasus Bibit-Chandra telah mengajari kita agar Polri tidak terperosok dua kali kedalam lubang yang sama. Kejahatan yang dilakukan oleh seorang polisi cuma kejahatan seorang oknum. Hanya oknum yang melindungi oknum. Lembaga yang melindungi oknum bisa dituduh rakyat sebagai lembaganya para oknum. Dijadikannya seorang jendral polisi sebagai tersangka adalah sebuah mementum untuk melambungkan kembali citra Polri. Inilah kesempatan untuk menunjukkan kepada publik, bahwa Ksatria Bhayangkara bukan cuma trampil menangkap teroris dan bandar narkoba. Tetapi juga mampu memberantas kurap dan kudis yang selama ini telah menggerogoti tubuhnya sendiri. Bila hal tersebut dilakukan, rakyat pasti akan berdiri dibelakang Polri.

Musibah yang menimpa Polri tentu saja membuat sebagian khalayak bertepuk tangan, terutama orang-orang yang tidak suka kepada pemerintah. Bila tidak hati-hati, kondisi ini bisa saja membuat KPK besar kepala. Orang yang merasa besar kepala adalah orang yang memiliki kepribadian lemah serta mudah ditunggangi oleh pihak lain. Dukungan rakyat tidak boleh membuat KPK menepuk dada. Polri juga tidak perlu berkecil hati, walaupun memiliki banyak titik nila yang merusak susunya sebelanga. Membangun istana tidaklah secepat mendirikan sebuah gubuk. Mengembalikan citra Polri tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Publik mengerti betul bahwa itu perlu waktu, mereka telah terlatih untuk bersabar. KPK dan Polri adalah sarana buat mengabdi, bukan wadah untuk membangun citra para petingginya. Berpetualang guna merebut pesona popularitas, hanya pantas dilakukan oleh kanak-kanak yang ingin gagah-gagahan. Tindakan demikian cuma akan menguntungkan pihak-pihak yang ingin mengail di air keruh.

14.00 | 0 komentar | Read More

Jenderal Polisi Jasin, tak tergiur emas dan permata empat besek

Jenderal Polisi Jasin, tak tergiur emas dan permata empat besek
jenderal m jasin. museum.polri.go.id

Bukan hanya Jenderal Hoegeng yang dikenal karena kejujurannya. Ada cerita lain soal sosok polisi jujur dan berani, Komjen Pol Mohammad Jasin. Jasin bahkan tak tergiur emas dan permata rampasan perang jumlahnya berkilo-kilogram.

Ceritanya penghujung tahun 1945, berbarengan dengan Pertempuran 10 November, situasi di Surabaya panas. Persaingan antar satuan dan tokoh-tokoh militer memanas. Walau sama-sama Tentara Keamanan Rakyat (TKR) Republik Indonesia, saling bunuh atau saling culik biasa terjadi. Motifnya sepele, soal pribadi atau berebut pengaruh.

Saat itu Komandan Polisi Tentara Keamanan Rakyat (PTKR) Karesidenan Surabaya, Mayor Sabarudin sangat ditakuti. Kelakuan Sabarudin ini ibarat koboi. Enteng saja dia menembak mati dan memenggal orang-orang yang dianggapnya mata-mata Belanda. Sabarudin juga dikabarkan mengkorupsi dana perjuangan.

Dia gemar mengumpulkan tahanan wanita-wanita Belanda untuk dijadikan sebagai gundik. Tak ada yang berani menegur apalagi menghukum Sabarudin atas kelakuannya yang beringas.

Puncaknya Sabarudin menculik Mayor Jenderal Mohammad. Seorang petinggi TKR di Surabaya. Alasannya karena Mohammad yang bertanggung jawab atas urusan dana perjuangan ini tidak memberinya uang. Mohammad berpendapat Sabarudin tidak dapat mempertanggungjawabkan dana perjuangan yang diberikan pada kesatuannya.

Maka markas besar angkatan perang merasa perlu mengambil tindakan tegas. Jenderal Soedirman sendiri yang memanggil Inspektur Polisi Jasin ke Yogyakarta. Jasin adalah Komandan P3 atau Pasukan Polisi Perjuangan, saat ini disebut Brigade Mobil atau Brimob. Soedirman memerintahkan Jasin melucuti pasukan Sabarudin dan menangkapnya. Jasin sempat bertanya mengapa tugas ini tidak dberikan pada Angkatan Darat?

"Pimpinan Divisi Tentara itu takut pada Mayor Sabarudin. Oleh karena itu saya memberikan tugas itu pada Saudara Jasin. Panglima besarlah yang bertanggung jawab," demikian jawaban Sudirman seperti ditulis dalam buku Memoar Jasin Sang Polisi Pejuang: Meluruskan Sejarah Kepolisian Indonesia yang diterbitkan Gramedia Pustaka Utama, Jakarta tahun 2010.

Maka Jasin pun mengumpulkan pasukannya di Surabaya dan menggerebek Markas Mayor Sabarudin. Tanpa perlawanan Sabarudin menyerah. Pasukan Jasin pun menahan dan melucuti mereka.

"Dalam penggerebekan itu ditemukan delapan wanita Eropa yang sedang hamil dan empat besek penuh perhiasan emas dan berlian. Wanita dan emas itu diduga dirampas dari kamp-kamp tahanan bangsa Eropa," kata Jasin.

Melihat emas dan berlian yang melimpah ruah itu Jasin tak tergoda. Sebenarnya bisa saja dia mengambil benda berharga tersebut. Apalagi saat itu suasana perang, Markas Tentara pun tak tahu jika Sabarudin memiliki kekayaan berlimpah. Tapi sebagai perwira polisi, Jasin punya integritas. Dia menyerahkan semuanya pada atasannya.

"Semua itu diserahkan sebagai bukti pada Dewan Pertahanan Surabaya di Mojokerto. Bagaimana selanjutnya penanganan hasil rampasan itu saya tidak tahu," kata Jasin.

Sementara Sabarudin akhirnya diadili dan diputus bersalah. Dia dihukum penjara.

M Jasin terus berkarir di kepolisian. Sejumlah jabatan penting pernah diembannya. Jasin digelari Bapak Brimob Indonesia.

13.57 | 0 komentar | Read More

Berhak kah Polisi Melindungi Org yg Bersalah

Upaya Polisi Melindungi Jenderalnya

Ribut ribut soal penanganan kasus korupsi di Korlantas Polri, sungguh sangat menggelikan, publik terperangah bagaimana ngototnya upaya Polisi untuk melindungi jenderalnya dari jerat hukum. Semangat korps ditunjukan dengan cara yang salah, sudah menjadi rahasia umum kalau perilaku polisi di negeri ini sangat korup, dari mulai tingkat bahwa sampai atas, sudah menjadi pemandangan sehari hari Polisi gemar menerima salam tempel dari pelaku pelanggaran lalu lintas, bahkan banyak sekali sikap dan perilaku Polisi yang senang mencari kesalahan para pengguna jalan. Polisi merasa menjadi penguasa dan merasa benar sendiri.

http://skalanews.com/filemodul/berita/file_item/4/10/2012-02-27/polisi-penembak-guru-ngaji-dituntut-12-tahun-penjara-_big__20120227132656_file_vino_cms.jpgDari persoalan salam tempel dijalanan sampai kasus rekening gendut para petinggi polisi, kasus cecak vs buaya yang ditutup dengan ending Susno Duaji masuk prodeo. Sudah membuat masyarakat kehilangan kepercayaan kepada polisi sebagai salah satu institusi penegak hukum di negeri ini. Dengan cerdik beberapa petinggi polisi merapat ke beberapa media masa untuk meredam berita berita miring tentang kepolisian. jelas beberapa media terkemuka di negeri juga sudah terkooptasi sehingga media ini jarang bahkan hampir tidak pernah memuat berita tentang perilaku korup aparat kepolisian.

Masayarakat sudah paham benar bahwa 3 institusi penegak hukum di negeri ini sudah dicengkeram perilaku korup, ketiga institusi itu adalah Polisi, Kejaksaan dan Kehakiman. Masih teringat peristiwa penangkapan Jaksa Urip oleh KPK yang sempat diwarnai tarik ulur antara KPK dan Kejaksaan. Semangat korps yang salah kaprah kembali diperlihatkan.

Bagaimana negeri ini bisa membersihkan korupsi dengan menggunakan sapu yang kotor, kepolisian, kejaksaan dan kehakiman sudah kotor saking kotor nya jika kita mau jujur separuh dari aparat ketiga institusi tersebut seharusnya diprodeokan. Dari korupsi kelas teri yang kasat mata sama mega korupsi yang canggih dan halus sudah umum terjadi dilingkungan institusi institusi tsb.

Lucunya perseteruan soal rebutan penanganan kasus ini antara Polisi dan KPK, seharusnya bisa ditengahi oleh presiden, sebagai institusi langsung dibawah kendali presiden seharusnya presiden bisa segera memerintakan Kapolri untuk secara legawa menyerahkan kasus ini ditangani oleh KPK, atau bahkan Kapolri bisa memerintahkan langsung bawahan nya untuk mundur dari perkara, sehingga bisa dipandang sebagai langkah positip kapolri untuk membersihkan diri Polisi dari borok borok nya sendiri.

Namun semua itu tidak dilakukan, yang ada semua pejabat hanya berwacana dengan argumentasi masing masing yang membuat masyarakat semakin bingung, tidak ada ketegasan, tidak sikap positip yang memberi sinyal bahwa pemberantasan korupsi harus terus didukung secara nyata. KPK sebagai satu satunya penegak hukum yang masih dipercaya dan diandalkan masyarakat di negeri ini harus terus diberikan dukungan. The silent mayority ada dibelakang KPK, dan masyarakat sudah cerdas untuk menilai siapa salah siapa yang benar dalam kasus ini.

Jangan lah kasus hukum ini kemudian dibawa ke ranah politik jika itu terjadi maka bukan mustahil para pelaku akan bebas , dan kasus ini tidak pernah terungkap dengan tuntas.

Maju Terus KPK. Rakyat mendukung mu.

13.54 | 0 komentar | Read More

Waw,ada Cafe Kucing

Ngopi Bersama Kucing

13441007651154766001

Cat cafe. Kafe kucing. Kafe untuk kucing? Bukan, tapi kafe yang isinya kucing. Unik? Tentu. Jijik? Mungkin bagi sebagian orang (“kafe kok ada binatangnya, nanti kalau bulu-bulunya masuk ke makanan gimana?”). Afternoon tea saya hari ini di Minimal Cafe, satu di antara sekian banyak kafe/restoran aneh di Taipei (dari yang temanya toilet sampai rumah sakit).

Katanya, Minimal Cafe ini adalah cat cafe pertama di dunia. Entah bagaimana ceritanya kafe ini bisa mengambil tema kucing, namun kebanyakan kucing di sana adalah kucing rescue, kucing liar yang kemudian dipelihara oleh si pemilik kafe. Dari satu dua kemudian menjadi puluhan.

Agak sulit menemukan tempatnya karena posisinya yang nyempil di gang kecil, meski terletak di area pasar malam yang happening di Taipei. Jika cuaca cerah, di luar pasti beberapa kucing nongkrong dengan santai. Mereka tidak takut dengan manusia, jadi silakan dipegang-pegang. Paling mereka tidak bereaksi. Hahaha. Begitu masuk ke kafe-nya, ada lebih banyak lagi kucing yang bertebaran dimana-mana. Kucing-kucing itu dibiarkan berkeliaran bebas, jadi mereka tidur di meja, kursi, di dekat mesin espresso, di meja bar. Jangan ngambek kalau begitu datang harus menunggu karena kursi yang tersedia dipakai oleh beberapa kucing. Hehehe. Jenis kucingnya bukan yang eksotis semacam kucing Persia, kucing-kucing ras biasa karena mereka asalnya adalah kucing jalanan. Besar kecil, warna, dan kelakuannya bervariasi. Ada yang hitam kelam, belang-belang, putih-hitam; ada yang tiduuurrr terus, ada yang berjemur, ada yang lincah berlarian naik turun ke atas meja (yap, meja pengunjung). Jadi jangan kaget kalau tiba-tiba salah satu kucing itu naik ke pangkuan Anda lalu naik ke meja. Di salah satu sudut juga disediakan mainan bagi pengunjung yang ingin bermain dengan kucing-kucing di sana. Semuanya nurut-nurut kok. Dan sudah dikebiri, jadi tidak berisik dan banyak tingkah.

13441008081079797066

kucing yg nempel terus ke mesin espresso

13441008612139038291

nongkrong di bar

13441009081739722125

naik ke meja

Soal makanan, karena modelnya yang kafe, jadi isinya ya kopi, teh, smoothie, dan beberapa makanan berat tapi tidak terlalu berat seperti waffle, sandwich, pasta. Kopi dan tehnya enak, rasa makanannya standar. Kafe ini memang ramai bukan karena makanannya yang lezat, melainkan konsep kafe-nya yang unik.

Bagi mereka yang agak rewel soal kebersihan makanan, memang lebih baik tidak mengunjungi kafe ini. Meski begitu, setiap kali kesana, saya selalu melihat ruangannya cukup bersih. No problem untuk saya, untuk yang alergi kucing, jangan kesana yaaa (:D).

1344100995366544551

happy face :D *suka kucing sih*

Kafe ini populer di kalangan cewek-cewek (yang memang suka kucing). Cowok-cowok yang kesana biasanya dipaksa pacarnya, atau memang suka sekali dengan kucing. Seorang teman cowok berkomentar, “ga ngerti gue gimana bisa nyaman ngafe di tempat begini”. Hihihi.

Untuk pengalaman, kalau berkunjung ke Taipei, boleh lho mampir kesini. Minum kopi aja segelas, sisanya ngelus-elus kucing (:D).

XOXO,

-Citra

P.S. Foto koleksi pribadi si tukang makan dan pecinta kucing :D
13.50 | 0 komentar | Read More

Nasihat utk SBY & Pencekalan Kick Andy

“Nasihat untuk SBY” yang Membuat SBY Marah

13380201011428132927

Adnan Buyung Nasution ketika menghadiri peluncuran buku terbaru, Nasihat untuk SBY (Sumber: Tribunnews.com)

Waktu pertamakali melihat buku Nasihat untuk SBY oleh mantan anggota Dewan Penasihat Presiden (Wantimpres) periode pertama (2007-2009), Adnan Buyung Nasution, di Toko Buku Gramedia, Grand City, Surabaya, saya langsung tertarik untuk membelinya. Apalagi, setelah membaca sinopsis di bagian belakang cover-nya. Saya pikir buku tersebut pasti akan menimbulkan kontroversial dan kemarahan dari pihak SBY (yang kita semua sudah tahu karakternya bagaimana). Ternyata, benar. Pihak SBY merasa tersinggung dengan penerbitan buku tersebut. Kontroversial pun mulai menyeruak. Apalagi dilihat dari aspek hukum formal apa yang dilakukan oleh Buyung itu memang melanggar Undang-Undang. Yaitu, UU No. 19 Tahun 2006 tentang Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres). Pasal 6, ayat 1 UU itu mengatur: Dalam menjalankan tugas dan fungsinya, anggota Wantimpres tidak dibenarkan memberikan keterangan, pernyataan, dan/atau menyebarluaskan isi nasihat dan pertimbangan kepada pihak mana pun.

Lalu, kenapa Adnan yang sudah tahu dan mengakui perbuatannya menerbitkan buku tersebut melanggar undang-undang, tetap saja nekad melakukannya? Inilah sisi menariknya. Tentu, yang lebih menarik lagi, kita menjadi sangat ingin tahu apa saja yang terjadi selama Wantimpres dengan Adnan sebagai salah satu anggotanya (bidang hukum) menjalankan tugasnya itu? Bagaimana terjadi interaksi dan komunikasi dengan Presiden SBY? Apakah Wantimpres tersebut berfungsi secara efektif?

Menurut Adnan memang UU melarang setiap anggota Wantimpres untuk memberi keterangan, pernyataan, dan/atau menyebarluaskan isi nasihat dan pertimbangan kepada pihak manapun. Tetapi, menurut Adnan juga, tiada suatu kerahasian yang sifatnya mutlak. Kemutlakan itu akan bersifat relatif, apabila ada kepentingan yang lebih tinggi darinya. Dalam hal ini adalah kepentingan rakyat Indonesia. Keberadaan Wantimpres dengan segala status, wewenang, dan privelege itu dibayar dari dan oleh uang rakyat, maka harus ada pertanggungjawaban kepada rakyat atas tugas konstitusional.

Dalam Kata Pengantar-nya di buku itu, Adnan menulis alasan dia memilih untuk mempublikasikan apa yang pernah dia (bersama anggota Wantimpres lainnya) lakukan dalam menjalankan fungsinya sebagai anggota Wantimpres 2007-2009.

Sepertinya, Adnan selama ini gundah, atau terjadi perang dalam bathinnya karena selama menjadi anggota Wantimpres itu merasa tidak berdaya, karena keberadaan mereka itu dirasakan hanya sebagai formalitas atau pencitraan bagi Presiden SBY. Padahal adalah SBY sendirilah sampai memohon-mohon kepadanya untuk mau menjadi bagian dari Wantimpres itu. Karena jangankan pertimbangan-pertimbangan mereka didengar, bertemu saja nyaris tak pernah. Selama masa 1,5 tahun menjalankan jabatan itu, efektif hanya tiga kali Wantimpres bisa komunikasi langsung dengan Presiden SBY. Selebihnya harus bergerilya, melalui Mensesneg, dan Mensekkab. Bahkan dalam satu tahun terakhir sama sekali tidak ada pertemuan. Jadi, hanya 6 bulan pertama saja keberadaannya terasa benar-benar ada. Setelah itu seolah-olah saja ada.

Adnan munlis:

Perlu dipertanyakan lebih jauh sampai di mana kerahasiaan itu berlaku? Apakah segalanya itu serba rahasia sehingga masyarakat tidak boleh mengetahui apapun? Kalau begitu masyarakat tidak tahu apa tugas dan tanggung Wantimpres. Lebih jauh lagi masyarakat juga tidak akan pernah tahu apakah Wantimpres sungguh-sungguh bekerja memberikan nasihat dan pertimbangan yang tepat kepada Presiden atau tidak? Kalau Presiden melakukan kesalahan dalam tindakan dan keputusannya,apakah karena sebelumnya Wantimpres tidak memberikan nasihat dan pertimbangan? Lalu kenapa pula Wantimpres tidak memberikan nasihat dan pertimbangannya? Bisa timbul berbagai pertanyaan seperti itu dari masyarakat.

Sebab itulah di dalam buku ini saya dengan sadar selaku mantan anggota Wantimpres membuka semua pengalaman dan pemikiran saya dengan niat dan tujuan yang bersih untuk memberikan pertanggungjawaban moral, hukum, dan politik, kepada masyarakat. Karena

Keberadaan Wantimpres dengan segala status, wewenang, dan privelege itu dibayar dari dan oleh uang rakyat, maka harus ada pertanggungjawaban kepada rakyat atas tugas konstitusional.

Rupanya, Adnan khawatir bahwa masyarakat akan menilainya selama bertugas sebagai anggota bagian hukum dari Wantimpres itu hanya makan gaji buta. Hanya demi popularitas, hanya demi menaikkan nilai jualnya saja, menerima jabatan tersebut dari Presiden.

Bahwa dia tidak sungguh-sungguh bekerja untuk memberi pertimbangan-pertimbangan yang sangat penting kepada Presiden. Padahal, menurut Adnan dia itu sudah bekerja dengan ekstra keras, sampai stres berat, capek, kehilangan banyak waktu dan uang (dengan rela untuk sementara meninggalkan firma hukumnya, karena ada larangan jabatan rangkap), tetapi semua upayanya itu tidak dihargai Presiden SBY. Sementara itu kebijakan-kebijakan Presiden SBY sangat bertolak belakang dari prinsip-prinsip pemerintahan yang baik. Jangan sampai masyarakat menilai bahwa semuanya itu juga akibat dari Wantimpres di masanya itu tidak pernah mengingatakn dan memberi nasihat-nasihat kepada Presiden SBY, atau malah memberi nasihat yang keliru, sehingga membuat Presiden SBY berperilaku seperti “pemerintahan yang sesat,” sampai seperti sekarang ini.

Guru Besar Hukum Universitas Indonesia, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, yang juga adalah mantan anggota Wantimpres periode setelah Adnan, Jimly Asshiddiqie menilai apapun alasannya, Adnan tidak patut menyebarluaskan isi nasihat Wantimpres yang pernah disampaikan kepada Presiden itu, seperti yang telah dilakukan Adnan melalui bukunya itu. Itu melanggar etika dan UU Wantimpres.

Menurut Jimly, alasan Adnan itu juga tidak tepat. Tanggung jawab kepada rakyat adalah tanggung jawab politik, dan bukan tanggung jawab hukum. Biasanya, itu hanya dipakai sebagai jargon politik agar terlihat gagah dan heroik. (Kompas.com, 26/05/2012).

Secara hukum, lanjut Jimly, Wantimpres dan para anggotanya bertanggung jawab hanya kepada presiden yang mengangkatnya. Wantimpres tidak diangkat oleh rakyat, maka secara moral dan hukum harus tanggung jawab kepada presiden. Demikian Jimly.

Yang saya khawatirkan adalah jika pendapat Jimly itu dibenarkan secara mutlak, maka sangat mungkin presiden yang “tidak beres” itu akan berlindung di balik hukum tersebut, untuk menutup-nutupi fakta-fakta yang sebenarnya terjadi. Bahwa keberadaan Wantimpres itu sebenarnya hanyalah formalitas saja, hanya sebagai pencitraan saja. Sementara itu, untuk semua kebijakan yang dia putuskan dan lakukan hanyalah berdasarkan pertimbangannya semata. Keberadaan Wantimpres itu hanya berguna baginya agar masyarakat melihatnya sebagai seorang presiden yang demokratis, yang mau mendengar nasihat dan pertimbangn dari pihak-pihak lain. Padahal faktanya tidak begitu. Kalau kerahasian itu bersifat mutlak, dan secara kaku UU itu diterapkan, maka niscaya “kebobrokan” Presiden SBY itu pun akan tertutup rapat.

Jika Presiden SBY melakukan kesalahan, yang merugikan pencitraannya, dia bisa berbagi, atau menimpakan kesalahan kepada Wantimnpres. Atau membuat masyarakat melihatnya seolah-olah seperti itu. Padahal, Wantimpres sudah mengingatkannya untuk (jangan) memutuskan/melakukan sesuatu hal itu. Halmana, inilah yang dirasakan Adnan, sehingga dia akhirnya memutuskan membukanya ke publik lewat bukunya itu. Agar publik tahu segalanya, Bahwa Adnan sudah pernah mengingatkan, atau sudah pernah menasihatkan Presiden SBY, tetapi SBY tidak mau mendengarnya.

Misalnya, Adnan pernah memberi pertimbangan kepada Presiden SBY agar jangan mau ikut menandatangani UU Pornografi yang telah disetujui oleh DPR itu. Pertimbangannya adalah karena UU tersebut tidak mengakomodir aspirasi banyak kalangan, dan mengingkari kebhinekaan di dalam masyarakat Indonesia. Ada beberapa pasal yang mayoritas masyarakat tidak setuju, terutama seniman, kaum muda, dan kaum perempuan karena mengancam kebhinekaan di Republik ini.

Tetapi SBY tetap saja menandatanganinya. Menurut Adnan, sikap SBY yang tidak mau mendengar nasihatnya itu, karena SBY sudah terbawa arus kepentingan politik sempit dan sesaat dari elite politik di DPR yang dikendalikan oleh obsesi-obsesi politik identitas (terutama agama), yang mengancam kemajemukan NKRI.

Meskipun sesuai dengan ketentuan setiap UU yang telah disetujui DPR, meskipun tidak ditandatangani Presiden, tetap berlaku 30 hari setelah pengesahan oleh DPR itu. Tetapi, kata Adnan, dengan tidak ikut mengesahkan UU Pornografi itu, akan memberi makna atau pesan yang dalam kepada masyarakat tentang nilai-nilai moral yang harus dijunjung tinggi bersama dalam menghormati, menghargai, dan menjaga kebhinekaan yang hidup dan terus berkembang dalam masyarakat, sekaligus untuk menjaga keutuhan dan integritas bansa, sekarang, maupun masa depan.

Kini, buku Nasihat untuk SBY itu telah beredar luas. Ketersinggungan dan kemarahan pihak Presiden SBY, dan kontroversialnya malah akan membuat buku ini menjadi semakin laris, dan bersamaan dengan itu akan semakin membuat semakin banyak orang yang tahu apa yang sebenarnya terjadi antara Wantimpres angkatan pertama (2007-2009) dengan Presiden SBY itu versi salah satu anggotanya, Adnan Buyung Nasution.

Sejak awal seharusnya SBY tidak mengajak, apalagi sampai memohon-mohon kepada Adnan untuk bergabung di Wantimpres ini. Karena karakter Adnan yang terkenal keras, blak-blakan tanpa kompromi ini tidak sinkron dengan karakter SBY yang halus, melankolis, menjunjung tinggi pencitraan diri, dan mudah tersinggung itu. Kini, SBY harus “menangung akibatnya”. Adnan yang merasa tidak bisa menerima cara Presiden memperlakukannya selama di Wantimpres itu pun “mengamuk” lewat bukunya itu.

Sejak awal saja, belum apa-apa sebetulnya keduanya sudah tidak cocok. Yaitu, ketika baru saja Presiden SBY, pada 29 Maret 2007 mengumumkan nama anggota-anggota Wantimpres, yang salah satunya adalah Adnan Buyung Nasution, Adnan sudah mendapat undangan dari Andy F. Noya untuk mengisi acara Kick Andy di Metro TV. Dalam acara itulah ada pernyataan Adnan yang membuat Presiden SBY tersinggung berat. Sampai-sampai sempat meminta iklan yang mempromosi acara tersebut, yang menayangkan kutipan pernyataan Adnan itu supaya dihentikan tayangannya. Tetapi, ditolak oleh Adnan, yang mengatakan dia tidak punya wewenang untuk itu. Yang punya wewenang adalah pihak Metro TV. Pihak Istana pun menelepon Andy Noya untuk keperluan tersebut. Apakah isi pernyataan Adnan yang membuat SBY marah itu?

Apakah benar ketika mengajak Adnan untuk bergabung di Wantimpres itu Presiden SBY sampai memohon-mohon? Kesan itulah yang saya dapatkan setelah membaca buku tersebut.

Selanjutnya silakan disimak di

“Nasihat untuk SBY”, “Kick Andy” pun Mau Dicekal

13380507811506670495

Pengacara Senior Adnan Buyung Nasution menyampaikan kata sambutan saat peluncuran bukunya, Nasihat untuk SBY (Sumber: Mediaindonesia.com)

Belum apa-apa, sebenarnya, hubungan antara Presiden SBY dengan Adnan Buyung Nasution itu sudah kurang bagus. Karena karakter keduanya tidak cocok. Kalau di kepercayaan tradisional Tiongkok tentang shio, mungkin bisa dikatakan shio kedua orang ini ciong (tidak cocok, menimbulkan kesialan). Adnan mempunyai karakter yang keras, tegas, blak-blakan, dan tanpa kompromi. Sedangkan SBY terkenal dengan kelambah-lembutannya, peragu, tidak percaya diri, melankolis, mementingkan pencitraan, kompromis, dan mudah tersinggung. Tetapi tetap dipaksakan agar keduanya bekerja sama, ketika Adnan diminta untuk menjadi anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) periode pertama (2007-2009). Maka, tak heran terjadilah ketidakcocokan di antara mereka selama dalam periode tersebut. Yang kemudian terungkap luas ketika Adnan Buyung Nasution menerbitkan bukunya dengan judul Nasihat untuk SBY (Penerbit Buku Kompas, 2012). Terbitnya buku tersebut pun melahirkan perseteruan baru antara kubu SBY dengan Adnan. Pihak SBY marah dan tersinggung atas apa yang diungkapkan oleh Adnan di buku tersebut. Adnan dinilai telah melanggar UU tentang Wantimpres, yang melarang setiap anggotanya menyebarluaskan isi nasihat Wantimpres kepada siapapun juga. Selain itu Adnan dinilai telah berperilaku tidak etis.

Di awal start saja ketika Adnan diminta untuk bersedia bergabung dalam tim Wantimpres sudah ada tanda-tanda ketidakcocokan tersebut. Kesan itulah yang bisa didapat ketika kita membaca buku Nasihat untuk SBY itu.

Awalnya, Adnan yang waktu itu (Jumat, 21 Maret 2007) berada di Singapura, ditelepon oleh Menteri Sekretaris Kabinet (Menseskab) Indonesia Bersatu, Sudi Silalahi. Sudi memberitahu kepada Adnan bahwa Presiden akan membentuk Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) yang beranggota sembilan orang. Salah satunya adalah Adnan untuk Bagian Hukum.

Adnan mengaku kaget namanya dimasukkan begitu saja oleh Presiden SBY, tanpa menanyakan lebih dulu kepadanya. Adnan tambah kaget, ketika Sudi mengatakan lagi bahwa besoknya, Presiden SBY akan langsung mengumumkan nama-nama tersebut. Surat Keputusannya sudah dibuat.

Adnan pun protes, tidak terima. Dia bilang, tidak bisa begini caranya. Dia harus bertemu dulu dengan Presiden, untuk mengetahui terlebih dulu apa visi dan misi Presiden SBY tentang Wantimpres itu. Setelah itu baru bisa dia mengambil keputusan, terima atau tidak jabatan itu.

Sudi membujuk, “Begini saja Bang, nama Abang sudah dimasukkan di dalam SK yang akan diumumkan besok, hari Sabtu. Boleh tidak kita umumkan saja dulu nama Abang? Nanti setelah Sabtu baru kita atur pertemuan dengan Presiden.”

Adnan menolak usulan yang bernuansa formalitas seperti itu. Dia merasa di-fait a compli. Dia tetap bersikeras untuk bertemu dulu dengan Presiden SBY. “Baiklah, nanti saya bicara dulu dengan Bapak Presiden,” kata Sudi mengalah.

Sekitar sepuluh menit kemudian, Sudi telepon lagi. Kata dia, SBY bersedia bertemu dengan Adnan pada Senin, 24 Maret 2007 (Adnan pulang ke Indonesia pada Minggu, 23 Maret 2007), tetapi SBY tetap meminta Adnan menyatakan bersedia dulu untuk menerima jabatan Anggota Dewan Pertimbangan Presiden karena SK-nya sudah dibuat, dan akan diumumkan keesokan harinya.

Adnan tetap tidak mau. Penjelasan Sudi ini pada intinya sama saja dengan sebelumnya. Hanya kalimatnya saja yang berbeda.

“Tidak bisa Sudi, Abang tidak mau fait a compli begitu. Abang merasa dipaksa tanpa tahu visi dan misi Presiden. Kalau sudah diumumkan ternyata Abang tidak setuju, bagaimana? Nanti nama Abang jelek. Serba sulit nantinya. Abang tidak mau. Bilang saja kepada Presiden, Abang tidak bersedia kalau caranya begitu. Lebih baik tidak usah saja dimasukkan nama Abang.”

Sudi menyerah. Telepon yang ketiga masuk, kali ini Sudi mengatakan kepada Adnan bahwa Presiden SBY sendiri yang bicara langsung dengannya.

Presiden SBY menjelaskan kepada Adnan tentang latar belakang dan maksudnya membentuk Dewan Pertimbangan Presiden itu, serta membujuk Adnan agar bersedia menjadi anggotanya, yang akan diumumkan keseokan harinya. “ … Saya mohon Bang Buyung bersedia menjadi anggotanya. Abang ‘kan tokoh yang amat kami hormati. Saya sudah kenal Abang begitu lama, sebagi pejuang dan aset bangsa kita.”

Tetapi Adnan bergeming. Dia tetap bersikukuh dengan prinsipnya bahwa dia harus bertemu empat mata dengan Presiden SBY terlebih dahulu (di Jakarta), agar bisa tahu cocok atau tidak. “Jangan sampai saya menerima suatu jabatan tapi tidak cocok, lalu kita berantem,” kata Adnan.

Ternyata, meskipun kelak sudah bertemu empat mata, dan sudah jelas visi dan misi Presiden SBY membentuk Wantimpres itu, tetap saja mereka berdua berantem. Karena rupanya, SBY mengkhianati sendiri visi dan misinya itu. Sekarang, perseteruan mereka bertambah seru lagi, dengan terbitnya buku Nasihat untuk SBY itu.

Setelah tak berhasil membujuk Adnan. Presiden SBY pun mengalah, dan bersedia menunda pengumuman pembentukkan Wantimpres berserta nama anggota-anggotanya itu, sampai setelah ada pertemuannya dengan Adnan Buyung Nasution.

Sepulangnya dari Singapura, kembali ke Tanah Air, Adnan masih meminta masukkan dari keluarganya, dan lawyers di Adnan Buyung Nasution and Partners (ABNP) tentang permintaan Presiden SBY iru. Dia juga meminta asistennya, Ali Nurdin untuk mengumpulkan data-data tentang Dewan Pertimbangan Presiden itu. Guna dipakai dalam dskusi pertemuannya dengan SBY kelak.

Setelah tertunda beberapakali, akhirnya Adnan bertemu juga dengan Presiden SBY di Istana Negara, pada Rabu, 28 Maret 2007. Seperti permintananya, pertemuan tersebut hanya dilakukan di antara mereka berdua. Empat mata. Dalam pertemuan itu SBY menjelaskan panjang lebar tentang visi dan misinya membentuk Wantimpres itu. Sesudah mendapat penjelasan itu, Adnan memutuskan menerima tawaran SBY itu. SBY menjabat tangannya erat-erat, memeluknya dan cipika-cipiki pun terjadi. Besoknya, Kamis, 29 Maret 2007, Presiden SBY mengumumkan pembentukan Dewan Pertimbangan Presiden berserta nama-nama sembilan anggotanya.

Baru saja pengumuman itu disampaikan, datanglah undangan kepada Adnan Buyung Nasution dari Andi F. Noya untuk mengisi acara Kick Andy di Metro TV. Acara tersebut direkam terlebih dahulu sebelum ditayangkan dua minggu kemudian.

Di dalam acara Kick Andy yang terkenal dengan pertanyaan-pertanyaannya yang kritis, spontan, dan penuh kejutan itu terlontar pertanyaan pertama dari Andi Noya yang langsung membuat Adnan merasa terpojok, “Bang Buyung oleh publik Abang dikenal selama puluhan tahun berjuang di luar struktur pemerintahan, kenapa sekarang Abang mau masuk, padahal ibarat kapal, pemerintahan sekarang yang nahkodanya SBY sudah mau karam, kok Abang malah masuk?”

Adnan menjawab, “ Memang benar, selama ini saya berjuang dari luar, memberikan kritik, komentar, masukkan, bahkan berdemonstrasi. Sekarang saya diminta masuk ke dalam pemerintahan yang bagai kapal yang hampir karam, justru karena saya merasa wajib masuk untuk menyelamatkannya. Saya tidak tega dan tidak rela melihat kapal ini atau bahkan negara ini karam. Saya sebagai pejuang harus turun tangan membela kapal ini jangan sampai tenggelam, supaya kita bisa terus berlayar mencapai cita-cita berbangsa dan bernegara. Dalam hal ini dengan memberi nasihat dan pertimbangan kepada Presiden. Diminta, maupun tidak diminta.”

Andi kemudan bertanya lagi, “Di dalam memberikan arahan kepada Kapten supaya kapal jangan tenggelam, kalau bentuknya nasihat, apa ukurannya nasihat Abang diterima atau tidak? Bagaimana Abang mengukur berhasil atau tidaknya nasihat Abang itu, atau percuma saja Abang memberi nasihat?”

Adnan menjawab begini, “ … Tidak ada parameter atau ukuran yang pasti. Taruhlah dengan berpikir sederhana, ada sepuluh point of interst kepentingan bangsa dan negara yang dipertaruhkan, dan saya memberikan nasihat. Kalau sembilan dari sepuluh nasihat saya diterima, berarti berhasil nasihat saya itu. Tetapi kalau dari sepuluh nasihat saya hanya satu yang diterima, berarti gagal, tidak ada gunanya saya kasih nasihat. Lebih baik saya keluar, saya cabut saja dari situ, buat apa saya ada di situ.”

Pernyataan Adnan Buyung Nasution yang saya jadikan huruf tebal itu kemudian dijadikan cuplikan untuk iklan acara Kick Andy itu itu setiap hari di Metro TV sebelum penayangannya. Iklan yang gencar dengan kutipan kalimat-kalimat yang keras dan pedas dari Adnan itu rupanya sampai di telinga Presiden SBY. Membuat telinganya memerah. SBY tidak terima. Dia tersinggung dan marah.

Lewat T.B. Silalahi, Adnan ditegur melalui telepon: “Bang, saya ini dekat dengan Presiden, saya tahu perasaannya terpukul sekali dengan pernyataan Abang itu. Abang ‘kan belum dilantik, belum mulai bekerja tapi sudah ngancam mau keluar, kenapa sih Abang begitu?”

Lho, itu memang sikap Abang,” jawab Adnan tegas, “Abang mau masuk ke situ memang niatnya seperti itu. Mesti didengar dong nasihat kita. Kalau tidak, buat apa kita ada di situ, sama saja dengan DPA zaman dulu.”

“Tapi ‘kan belum dilantik, Abang sudah ngancam-ngancam mau keluar.”

“Bukan ngancam, tapi memberitahusikap Abang dari awal, supaya semua orang tahu. Menangnya kenapa? Apa salahnya?”

Adnan mengaku dia dengan T.B. Silalhi pun ribut, bertengkar di telepon gara-gara tayangan iklan Kick Andy itu.

Akhirnya, T.B. Silalahi bilang kepada Adnan, “Tolong, Bang, stop itu advertensinya, jangan terus-terusan!”

Tentu saja Adnan menolaknya, “Lho, tidak bisa. Bukan hak sayauntuk menghentikan, itu haknya pers, haknya Metro TV.”

Rupanya, pihak Istana belum mau menyerah. Ternyata SBY sangat gerah dengan ucapan keras Adnan itu. Tetapi seperti biasa, tidak berani bersikap tegas. Watak dan jurus Orde Baru pun dikeluarkan. Mereka pun menelepon Andy Noya untuk menghentikan iklan tersebut. Andi Noya menghubungi Adnan, minta pertimbangannya.

Adnan menjawab Andy, “Abang tahu, Abang tidak keberatan, kok. Bukan Abang yang minta dihentikan. Abang senang saja. Terserah kalianlah, bagaimana mengatasinya.”

Entah bagaimana cerita selanjutnya, yang pasti iklan acara Kick Andy dengan tokoh utamanya Adnan Buyung Nasutiuon itu tetap disiarkan terus-menerus. Sampai pada waktu acaranya ditayangkan. Rupanya, pihak Istana tidak berdaya untuk menaklukkan Andy Noya, atau lebih tepatnya Metro TV. Mungkin kalau pemilik Metro TV itu bukan Surya Paloh, ceritanya lain lagi. Tetapi, menurut Adnan inilah buah dari perjuangan reformasi terhadap kebebasan berekspersi yang tidak mampu ditaklukan oleh pemerintah lagi. Dalam momen-monen seperti ini mungkin pimpinan-pimpinan seperti SBY rindu dengan cara memerintah dengan sistem diktaor dan otoriter. Rindu dan ingin cara-cara rezim Orde Baru memerintah bisa diterapkan kembali.

Apabila Adnan tidak menulis buku Nasihat untuk SBY ini, kita tentu tidak bakal tahu kejadian-kejadian seperti ini. kejadian-kejadian yang membuat kita bisa menilai macam apakah rezim yang sedang memerintah sekarang ini. ***

Sumber: Nasihat untuk SBY, oleh Adnan Buyung Nasution (Penerbit Buku Kompas, April 2012)
13.48 | 0 komentar | Read More

FLASH BACK:Cicak Vs Buaya Part I & II

Menengok Kembali Cicak vs Buaya Jilid I, dan Menyaksikan Cicak vs Buaya Jilid II (Bagian Pertama dari Dua Tulisan)

1344275988229893772

(Sumber: Rakyatmerdeka.com)

Membaca sikap Presiden SBY yang tetap diam, tak berbuat sesuatu terhadap perselisihan antara KPK dengan Polri terkait kasus dugaan korupsi pengadaan simulator mengemudi di Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri yang semakin memanas, pantas membuat siapa saja yang perduli terhadap penegakan hukum di negeri ini merasa sangat gemas. Kita menjadi semakin bisa memahami kenapa Adnan Buyung Nasution menjadi sedemikian kecewa dan geram terhadap sikap Presiden SBY ketika menghadapi kasus-kasus hukum besar di negeri ini. Sebagaimana dia tulis di bukunya yang sempat membikin heboh, Nasihat untuk SBY.

Di dalam buku tersebut Adnan Buyung Nasution menulis pengalamannya ketika menjadi anggota Badan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) bagian hukum, angkatan pertama (2007-2009). Selama dua tahun menjadi anggota Wantimpres itu Adnan lebih sering tersulut emosinya, merasa sangat kecewa dan geram terhadap sikap SBY dalam menghadapi persoalan-persoalan hukum besar di masa itu. Selain sering tidak responsif, tidak menjawab berbagai surat, disposisi, dan sebagainya yang disampaikan Wantimpres kepada Presiden SBY. Presiden juga sangat lambat dan peragu dalam mengambil keputusan, padahal segala pertimbangan dan rekomendasi sudah disampaikan oleh Wantimpres, khususnya di bidang hukum itu.

Presiden SBY sendiri yang berinisiatif untuk membentuk Wantimpres (yang terdiri dari beberapa bidang kerja, salah satunya bidang hukum) dengan maksud untuk membantunya menangani dan mencari solusi terbaik dalam menghadapi setiap kasus. Tetapi ironisnya, ketika nasihat, pertimbangan, dan rekomendasi itu sudah disampaikan, SBY seperti tidak mau menganggapnya, dengan cara tidak meresponnya, lambat sekali meresponnya, atau malah mementahkan kembali pertimbangan tersebut dengan menyerahkan kepada instansi lain lagi untuk dipelajari kembali.

Sikap SBY di “Cicak versus Buaya” Jilid Pertama / Tim Delapan

Sikap Presiden SBY yang disebut terakhir itu adalah ketika SBY terdesak untuk harus segera mengambil sikap terkait kasus terjadinya perseteruan antara KPK versus Polri pada 2009. Perseteruan tersebut berawal dari isu yang beredar adanya penyadapan oleh KPK terhadap Kabareskrim Mabes Polri saat itu, Komjen Polisi Susno Duadji, terkait pencairan dana dari nasabah Bank Century, Boedi Sampoerna. Dalam wawancara Tempo dengan Susno Duadji yang dimuat di Majalah Tempo edisi 6-12 Juli 2009 itulah Susno menggoblok-goblokkan KPK yang dinilainya bodoh karena berani dengan Polri, khususnya dengan Kabareskrim. Padahal dia tidak bersalah. Dari sinilah muncul istilah Susno, “cicak” melawan “buaya,” yang kemudian sangat populer itu.

Ketika Tempo bertanya kepada Susno Duadji, “Menurut Anda, kenapa ada pihak yang berprasangka negatif kepada Anda?” Susno menjawab, “Kalau orang berprasangka, saya tidak boleh marah, karena kedudukan ini (Kabareskrim) memang strategis. Tetapi saya menyesal, kok masih ada orang yang goblok. Gimana tidak goblok, sesuatu yang tidak mungkin bisa ia kerjakan kok dicari-cari. Jika dibandingkan, ibaratnya, di sini buaya di situ cicak. Cicak kok melawan buaya. Apakah buaya marah? Enggak, cuma menyesal. Cicaknya masih bodoh saja. Kita itu yang memintarkan, tapi kok sekian tahun nggak pinter-pinter. Dikasih kekuasaan kok malah mencari sesuatu yang nggak akan dapat apa-apa.”

Tak lama kemudian Mabes Polri melakukan gebrakan dengan menetapkan dua pimpinan KPK waktu itu Bibit S. Rianto dan Chandra M. Hamzah (Bibit-Chandra) sebagai tersangka dan kemudian ditahan dengan tuduhan menerima suap dari Anggodo. Ketika sangkaan itu lemah, diubah menjadi penyalahgunaan jabatan. Polri bersikeras meneruskan kasus tersebut sampai ke tingkat pengadilan. Padahal dasar hukum penahanan dan bukti-bukti yang mendukung dugaan tersebut sangat lemah. Maka, dengan mudah diduga bahwa langkah Polri ini merupakan serangan balasan terhadap KPK yang telah berani mengusik Kabareskrim-nya. Istilah kriminalisasi KPK pun merebak.

Polri sengaja mengkriminalkan Bibit-Chandra untuk memperlemahkan KPK. Penetapan tersangka dan ditahannya Bibit-Chandra itu diduga sebagai serangan balik Polri terhadap KPK yang waktu itu diketuai oleh Antasari Azhar. Dugaan itu semakin kuat dengan beredarnya rekaman percakapan antara Antasari Azhar dengan kakak Anggodo, yakni Anggoro di Singapura. Seolah-olah Antasari pula hendak menerima suap dari Anggoro. Sedangkan menurut pengakuan Antasari itu merupakan bagian dari proses penyidikannya.

Kasus perseteruan Polri melawan KPK inilah kemudian oleh media dengan meminjam julukan yang dibuat Susno Duadji sendiri, disebutkan dengan kasus “cicak versus buaya.”

Waktu itu, — seperti sekarang terulang — banyak tokoh masyarakat, termasuk pakar dan praktisi hukum yang mendesak Presiden SBY segera turun tangan menangani perseteruan KPK (“cicak”) versus Polri (“buaya”) yang sudah berlarut-larut tersebut.

Sekitar dua bulan Presiden SBY tak melakukan apa-apa atas terjadinya perseteruan KPK versus Polri itu. Alasannya, SBY menghormati hukum, maka itu dia tidak mau turut campur tangan dalam kasus itu. Padahal masyarakat bukan menghendaki SBY melakukan intervensi materi hukumnya. Tanpa harus melakukan intervensi pada materi hukumnya, SBY seharusnya segera berinisiatif minimal memanggil kedua belah pihak, bersama para pakar hukum independen untuk dicari solusinya secepatnya. Bilamanya perlu dilakukan pemeriksaan oleh tim independen untuk memeriksa sebenarnya apa yang terjadi. Tetapi itu tidak segera dilakukan SBY.

Sekarang, SBY sedang melakukan kesalahan yang sama untuk keduakalinya. Dia sebagai seorang Presiden dan atasan langsung dari Polri, kembali lepas tangan, lepas tanggung jawabnya, dengan terus membiarkan perseteruan Polri melawan KPK yang semakin memanas. Tetapi, bersamaan dengan itu pemerintahan SBY berseru agar jangan sampai terjadi “Cicak melawan Buaya” jilid II. SBY selaku kepala pemerintahan menyerukan itu, tetapi dia tak berani melakukan apapun. Menurut saya, sekarang juga sudah terjadi “Cicak melawan Buaya” jilid II. Dan, SBY kembali berlindung di balik alasan demi menghormati hukum, tidak mau turun tangan menengahi konflik itu.

Perseteruan “Cicak vs Buaya” jilid I pada waktu itu sudah sangat mengganggu kinerja KPK. Pada taraf itu saja sebenarnya telah membuat KPK menjadi lemah, karena sebelumnya Ketua KPK Antasari Azhar sudah ditahan Polri dengan tuduhan sebagai otak pembunuhan Direktur PT Putra Rajawali Banjaran, Nasrudin. Dengan ditetapkan Bibit-Chandra sebagai tersangka dan ditahan, maka praktis pimpinan KPK hanya tersisa dua orang. Bayangkan, pada situasi genting begini, SBY hanya diam saja! Dengan harapan “Cicak” dan “Buaya” menyelesaikan persoalannya sendiri. Sekarang juga SBY bersikap sama. Dia mengatakan bahwa masih akan mendengar usulan dari masing-masing KPK dan Polri terkait konflik tersebut.

Setelah terus mendapat tekanan dari publik, akhirnya SBY memutuskan membentuk tim independen pencari fakta kasus Bibit-Chandra pada 2 November 2009. Tim ini kemudian diberi nama Tim 8 (karena terdiri dari delapan orang) dengan ketua Adnan Buyung Nasution. Tim ini diberi tugas untuk mencari fakta-fakta apa sebenarnya yang terjadi di kasus tersebut, hasil dan rekomendasinya kemudian wajib disampaikan kepada Presiden. Hal pertama yang dilakukan Tim 8 adalah upaya membebaskan Bibit–Chandra dari tahanan Polisi, dengan alasan dan bukti hukum tidak cukup.. Berhasil.

Tanggal 3 November 2009 Tim 8 langsung mulai bekerja dengan memanggil banyak orang dan saksi-saksi terkait, termasuk dan terutama Susno Duadji, Bibit dan Chandra, para penyidik dari Kepolisian.

Dalam melakukan pemeriksan kasus tersebut Tim 8 antara lain meminta para penyidik untuk melakukan gelar perkara di depan Tim 8 dengan direkam video. Pada waktu itu Tim 8 melihat banyak sekali lubang-lubang yang menunjukkan perkara itu tidak jelas/rekayasa. Dari hasil pemeriksaan sementara itu juga ditemukan pengakuan penyidik bahwa dalam menjalankan tugasnya mereka telah diarahkan oleh atasannya. Sehingga walaupun keterangan si A, B, dan C saling bertentangan, penyidik sengaja tidak melakukan konfrontir. Atau dengan sengaja tidak memeriksa orang-orang tertentu.

Sampai dengan 9 November 2009, Tim 8 sudah berhasil membuat kesimpulan sementara, yakni bahwa tidak cukup bukti bagi Kepolisian selaku penyidik untuk mengirim berkas perkara sebagai P21 (berkas berisi bukti-bukti lengkap dari suatu kasus) kepada Kejaksaan untuk diteruskan ke pengadilan.

Tim 8 sangat terkejut ketika malah Susno Duadji menyatakan bahwa berkas perkara akan diserahkan kepada Kejaksaan pada hari Senin, 9 November itu juga. Mereka bertambah terkejut ketika Jaksa Agung Hendarman Supandji pada hari yang sama mengatakan bahwa telah dapat dipastikan berkas perkara Bibit-Chandra sudah lengkap, dengan bukti-bukti yang cukup untuk diteruskan ke pengadilan. “Saya bisa memastikan berkas perkara ini sudah lengkap dengan bukti-bukti dan akan diserahkan nanti malam oleh Kepolisian ke Kejaksaan.” Kata Hendarman

Oleh karena itu Tim 8 segera melakukan rapat kilat bagaimana caranya untuk bisa mendahului Jaksa Agung sebelum dia mengumumkan kepada publik bahwa berkas perkara telah lengkap dan bukti-bukti telah cukup untuk disampaikan ke pengadilan. Karena kalau itu sudah terjadi, maka sia-sialah kerja Tim 8 dengan kesimpulan sementaranya itu. Hasilnya, rekomendasi sementara yang hendak disampaikan kepada SBY yang isi intinya mengatakan bahwa hasil kesimpulan sementara Tim 8 adalah tidak alasan hukum yang cukup untuk terus menahan dan memidanakan Bibit-Chandra, dan bahwa pernyataan Jaksa Agung itu tidak benar.

Rekomendasi sementara itu lalu diserahkan kepada Menkopolkam Djoko Suyanto untuk segera diserahkan kepada Presiden SBY. Tim 8 juga meminta agar segera bisa bertemu dengan SBY. Namun tunggi punya tunggu, ternyata rekomendasi itu tidak segera mendapat respon dari SBY. SBY tak juga menampakkan dirinya. Tidak mau didahului Jaksa Agung, setelah menunggu SBY belum juga memberi respon, Tim 8 terlebih dahulu, segera mengumumkan kepada publik bahwa kesimpulan sementara hasil pemeriksaan Tim 8 terhadap perkara Bibit-Chandra adalah tidak terdapat bukti yang cukup dan berkas perlkara tidak bisa dinyatakan telah lengkap.

Jangan-jangan sikap tidak segera merespon dan menemui Tim 8 itu disengaja oleh SBY, untuk memberi waktu kepada Jaksa Agung untuk mempersiapkan pengumumannya itu lebih dulu daripada Tim 8?

Indikasinya, seperti yang ditulis Adnan di bukunya itu, tindakan Tim 8 itu membuat pihak pemerintah kaget dan marah. Tetapi, semua sudah terjadi, maka Jaksa Agung dan Kepolisian pun tak bisa berbuat banyak. Publik telah tahu bahwa ternyata tidak terdapat bukti yang cukup untuk meneruskan perkara Bibit-Chandra.

Selanjutnya, pada akhirnya, dari hasil kerja marathon selama 2 minggu non-stop, Tim 8 berhasil menyelesaikan tugasnya, dengan mengambil kesimpulan akhir bahwa dasar hukum dan bukti-bukti hukum yang dipakai oleh Polri untuk mempidanakan Bibit-Chandra adalah sangat lemah. Oleh karena itu memberi rekomendasi kepada Presiden untuk menghentikan proses hukum tersebut. Secara hukum, mekanisme penghentian perkara pidana dapat dilakukan dengan penghentian penyidikan di kepolisian; atau penghentian penuntutan oleh Jaksa penuntut umum; pengenyampingan perkara pidana demi kepentingan umum oleh Jaksa Agung; atau peniadaan penuntutan demi kepentingan negara (abolisi) oleh Presiden. Keputusan akhir ada di tangan Presiden SBY.

Namun di luar dugaan Tim 8, SBY bukannya segera memutuskan sesuai dengan rekomendasi tersebut, dia malah membawa rekomendasi tersebut kepada Kapolri dan Jaksa Agung untuk dikonsultasikan lagi. “Bola sudah ditaruh di depan gawang oleh Tim 8, Presiden tinggal menendang masuk (gawang), ternyata dioper dulu kepada Kapolri dan Jaksa Agung,” tulis Adnan di bukunya tersebut mengutip perumpamaan Dr. Komaruddin Hidayat.

Beberapa hari kemudian dengan terpaksa Jaksa Agung mengeluarkan SKP2 (Surat Keterangan Penghentian Penuntutan), perintah penghentian perkara Bibit-Chandra. Tetapi alasannya bukan demi hukum, melainkan dengan alasan karena faktor sosiologis dan adanya tekanan publik. Suatu alasan yang tidak ada dalam sistem hukum Indonesia, demikian menurut Adnan.

*

Menyaksikan “Cicak vs Buaya” Jilid Kedua

Kini, perseteruan KPK melawan Polri kembali merebak. Perseteruan “Cicak vs Buaya,” jilid II bukan lagi akan terjadi, tetapi sudah terjadi. Bahkan lebih panas daripada sebelumnya. Hal ini berawal dari pada 30 Juli 2012, KPK melakukan penggeladahan dan penyitaan barang bukti di Kantor Korlantas Lalu Lintas Polri, Jalan M.T. Haryono, Jakarta Selatan. Kemudian mengumumkan penetapan dua jenderal Polri, yakni Irjen Djoko Susilo dan Brigjen Didik Purnomo sebagai tersangka. Ini adalah pertamakali dan langkah paling berani KPK karena merasuk masuk sampai ke “sarang Buaya” dan menetapkan dua jenderalnya yang masih aktif sebagai tersangka.

Begitu KPK mengumumkan Irjen Djoko Susilo dan Brigjen Didik Purnomo sebagai tersangka, terjadilah rentetan kejanggalan yang dilakukan oleh Polri. Tiba-tiba mereka mengumumkan bahwa mereka juga sebenarnya sedang menyidik kasus korupsi yang sama. Berbareng dengan itu mengumumkan lima tersangka versi mereka. Padahal, sebelumnya, berkaitan dengan laporan investigasi Majalah Tempo (edisi 23-29 April 2012: “Sim Salabim Simulator SIM”) tentang dugaan korupsi pengadaan alat simulasi mengemudi di Korlantas Polri, Mabes Polri telah mengirim hak jawabnya dan dimuat di Majalah Tempo edisi berikutnya.

Surat jawab yang ditulis oleh Kadiv Humas Mabes Polri saat itu, Irjen Pol. Saud Usman Nasution membantah bahwa ada korupsi di proyek tersebut. Di dalam surat itu antara lain disebutkan bahwa Tim Irwil V pada Inspektorat Pengawasan Umum Mabes Polri telah mengadakan audit investigasi. Hasilnya, tidak ada korupsi. “Tidak ada bukti telah terjadi tindak pidana korupsi di Korps Lalu Lintas Polri sebesar Rp 196 miliar terkait dengan pengadaan driving simulator roda dua dan empat …,” demikian Mabes Polri mengawali hak jawabnya yang dimuat Tempo itu.

Tetapi, “sim salabim” juga, begitu KPK menggebrak, eh, tiba-tiba Polri bilang ada korupsi di sana. Bahkan mereka sedang menyidiknya, mungkin lupa pernah kirim surat bantahan itu di Tempo. Segera mengumumkan tersangka versi mereka, dan segera menahan Brigjen Didik Purnomo. Polri juga bersikeras merebut kasus ini dari KPK. Kabareskrim Komjen Sutarman juga mengatakan bahwa tidak akan menyerahkan tersangka KPK yang berasal dari Polri (Djoko dan Didik) kepada KPK. Langkah-langkah aneh Polri ini jelas membuat publik sangat curiga bahwa gebrakan Polri yang terkesan sedang panik dan kalap itu sebenarnya adalah demi mencegah sesuatu yang lebih busuk lagi, yang ada di tubuh Polri.

Bahkan sebelum KPK melangkah lebih lanjut, Polri secepat kilat telah menahan lebih dulu Didik Purnomo. Mungkin lebih tepat ini bukan penahanan murni, melainkan suatu langkah mengamankan Didik dari potensi dia buka mulut kalau sampai ditahan KPK terlebih dahulu. Sama dengan Polri yang ngotot mempertahankan barang bukti sitaan KPK supaya tidak keluar dari kompleks Kantor Korlantas. Membuat KPK “disandera” selama hampir satu hari di sana, tidak diperbolehkan keluar dengan barang-barang bukti itu yang hendak dibawa ke Kantor KPK.

Setelah dilakukan perundingan yang alot antara Ketua KPK Abraham Samad dengan Kabareskrim dari Mabes Polri, Irjen Sutarman, dilanjutkan dengan Kapolri Jenderal Timur Pradopo, barulah KPK diizinkan membawa keluar barang-barang bukti itu. Tetapi, ternyata sampai sekarang, KPK tidak bisa mengaksesnya, karena barang-barang bukti yang telah disimpan di dalam sebuah gudang kontainer KPK itu dijaga terus-menerus oleh beberapa oleh polisi dari Mabes Polri, dengan perintah tidak memperbolehkan KPK atau siapapun menyentuhnya. Mabes Polri bersikeras meminta kembali barang-barang bukti itu, atau memaksa KPK harus mau bekerjasama dengan mereka. Bahkan pihak Polri sempat mengancam akan mengambil paksa barang-barang bukti tersebut jika KPK tidak kunjung mau menyerahkan kembali secara sukarela.. Polri juga mengancam akan menuntut KPK ke pengadilan perihal ini.

BERSAMBUNG

13.45 | 0 komentar | Read More

YANG TERBARU DARI BAGINDAERY

BACA JUGA

DAFTAR LENGKAP ARTIKEL BLOG BAGINDAERY

Ikuti situs Bagindaery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...