GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

ARTIKEL PILIHAN

Hal Menarik Kerja di Bank

Written By Situs Baginda Ery (New) on Sabtu, 11 April 2015 | 16.40


https://bayarearesource.files.wordpress.com/2012/01/bank.jpg?w=300&h=291
# sungguh_topik_yang_tak_menarik
Gw udah beberapa kali posting sih soal kerja di bank, tapi ya namapun ngubek-ngubek cari link ini adalah cukup butuh komitmen jadi kalo yang ngerasa pernah bca postingan ini, ngerasa perulangan ya udah, baca lagi ajah! Bhahahaha.  Yamasak mau ditutup, kan udah kadung buka Kakaaa #kemudian_dijejelin_kalkulator.
Kuliah Jurusan Apa?
Diantara sekian pembaca blog ini ada yang pengen kerja di bank ga? Ada? Masih sekolah ato udah kuliah? Kalo masih sekolah dan pengen masuk bank tapi kuliahnya pengeeeen banget pilih jurusan teknik (kayak  Teknik Informatika *tunjuk muka sendiri*) ato masuk ke jurusan pertanian, tak usah khawatir, masuk ajah.
Sebagian besar temen angkatan gw jaman management trainee di bank terbesar di Indonesia ini, lulusan teknik ato kalo gak ya lulusan institut pertanian. Sampe-sampe ada seloroh kalo IPB itu Institut Perbankan Bogor.
Akuntasi, Manajemen dan Ekonomi? Peluang lebih besar masuk sih ke bank. Pastinyalah! jurusan terbanyak di angkatan gw sih dari Manajemen dan Akuntasi.
Skill Keahilan yang Diperlukan
Well, apa ya. Beda-beda kali ya tergantung dari divisi/unit kerja tempat kita kerja nantinya.
Kalo menurut gw yang dari awal di assign sampai posisi sekarang mostly di marketing dan sebagian analyst, kemampuan dasar microsoft office itu penting-penting-penting banget. Jangan sampe gak ngerti sama sekali yang namanya Word ama Excel. Kalo bisa agak canggih dikit mah lu bakalan dianggep setingkat di bawah dewa aka ditanya mulu soal ini itu berhubungan sama Word dan Excel ini.
And You know what? You can climb your way up through dengan menggembargemborkan kemampuan komputer yang lu miliki (mendampingi kemampuan yang dituntut oleh kerjaan utama lu sih pastinya ya).
Selain itu Bahasa Inggris dan bahasa major lainnya akan bisa sangat membantu waktu apply ke banknya ituh. Terutama fresh grad yang apply di entry point awal ya. Apalagi kalau applynya ke bank asing.
Selain itu lagiiii…. Kudu telitiiiii. Telitiii banget. Jangan sampe karena kurang teliti ngelihat angka 0 ada transfer keluar kebanyakan angka 0 di belakang. Serem!
Selain itu lagiii yaaa kudu rajin, konsisten, ramah dan baik hati. Serius ini. Paling gak ke nasabah sih ya. Meskipun banyak banker yang sengit dan nyelekit ke sesama temen kerja *semacam curcol*, tapi ke customer kudu ramah.
Hahaha. Banyak ya tuntutannya.
Penampilan
Ada yang bilang kalo orang bank di Indonesia ini terlihat cantik-cantik dan ganteng-ganteng? Iyeh GW GANTENG! *capslock jebol*
Wajar kok. *kemudian disambit mesin ATM*
Gak semua bagian di bank menuntut penampilan, cuma unit-unit yang memang berhadapan sama customer yang mensyaratkan penampilan dengan tinggi minimal sekian-sekian. Gak ada kok syarat harus ganteng atau cantik, yang ada biasanya dilihat yang menarik untuk dilihat. Menarik loh ya. Kayak gw gitu.
Hahaha. Nggaaak. Gw dulu applynya di management trainee yang kontraknya bisa ditempatkan di bagian apapun. Jadi penampilan BUKAN salah satu kriteria penilaian. Kalau ternyata turn out gwnya seganteng ini ya gimana yaaa..
Kayaknya itu aja sik ya menurut pengalaman gw. Gak membantu ya?
Tapinya lagi sih ya, bank (di Indonesia sih setau gw) kan jualan jasa dan untuk jualan jasa mereka maunya orang ngelihat penampilannya dulu kan ya. Nah kalo penampilan yang dilihat aja udah oke, masalah berikutnya tinggal gimana bisa deliver pelayanan dengan bagus.
Trus enaknya kerja di bank apaan?
Apa yaaa? beda-beda sih ya apa yang bisa dinikmatin ama orang.
Ada orang yang bahagia banget bisa makan-makan di restoran mewah yang mana selama gw di bank banyak banget undangan dinner, lunch breakfast meeting di restoran-restoran yang kalo bayar sendiri sih ogah. Trus ada yang bahagia bisa beli barang dengan cicilan nol  persen pake kartu kredit dari banknya yang mana kalo pegawai bisa ada diskon khusus, ada yang ini itu bla bla bla..
Tapi kebahagiaan terbesar gw kerja di bank adalah…. Gw bisa ngelihat ekspresi lega dan tenang dari nasabah gw. Lega karena duit yang mereka hasilkan susah payah aman dan tenang disimpen di bank gw. Lebih-lebih kalau dananya nambah dalam jumlah yang signifikan karena nurutin saran gw (misal beli reksadana instead of ditaroh di deposito) dan yang terpenting gw mendapatkan kepercayaan dari orang-orang itu.
You’ll know when someone start to trust you, rasanya aselik luar biasa.
Soal makan enak yang gw sebut di atas entah kenapa gw udah gak yang gimana banget gitu. Bersyukur sih bisa ngerasain makan di tempat-tempat makan paling oke di negara ini dan kadang negara lain tanpa keluarin duit, tapi ga yang sampe harus update IG apalagi display picture BB setiap gw pergi kemana gitu *bahahaha.. ada kan tipe orang yang dia lagi di mana gitu trus update display picture, yakalo gitu gapapa jugak sih. Fancy dining pan rasanya ya gitu-gitu aja. IMHO sik.
Malahan gw bakalan seneeeeng banget kalo ngadepin yang namanya pecel ato makanan kampung lainnya. Emang dasar orang kampung sih ya gw.
Selain makan enak, kerja di bank juga kasih kesempatan buat belajar sistem keuangan yang berjalan di negeri ini. *halah *aseli gak penting *wis gak usah dibahas
Nah Gak Enaknya apa?
Sama aja kayak kerjaan lain sih, adalah pastinya bagian gak enaknya.
Rigidly regulated
Karena pertama kali kerja di bank BUMN, hal yang paling gw inget adalah petuah trainer senior dari unit internal audit.
Jangan pernah lupa, ketika kalian sign kontrak kerja dengan bank berarti satu kaki kalian sudah masuk penjara.
Kalo gak mau sampe kepikiran kayak gitu sih gampang, jangan pernah aja apply ke bank BUMN dan semacamnya yang ada hubungannya sama negara karena kerugian bank bisa dianggap kerugian negara. Ato gak usah apply ke bank sekalian. Hahahaha.
CMIIW ya. Menurut beliau yang namanya korupsi itu tidak hanya tindakan memperkaya diri sendiri, tapi juga membantu memperkaya orang lain. Nah kalo kasih kredit trus macet, itu bisa dianggep korupsi. Hwaaaa!!!
Selain itu? Ada aturan ina ini ita itu yang bejibun banget mameeenn… Aselik, banyak aja. BI keluarin aturan ini, gak boleh langgar aturan itu, endesbra endesbre. Kalo kata temen gw sih bank itu emang industry yang aturannya ketat banget karena yang dibisnisin itu ya kepercayaan. Duit ditumpangin di atas kepercayaan kan.
Target
Lupakanlah soal korupsi. Sekarang soal target. Hahaha. Ada tuh dulu gw kerja di cabang, target itu bisa berubah sampe lebih dari 5x dalam setahun.
Pertama target awal tahun, trus perubahan yang gede-gede setiap akhir triwulan. Ditambah perubahan target tengah tahun dan target akhir tahun yang diubah sekitaran November. Tiap bulan? review dan naikin target. Istilahnya target bayangan. Tujuannya? Biar target akhir tahun bisa dicapai tengah tahun dan target tahun depan bisa dicapai di akhir tahun. Yamaliiihh. gitu teruus tiap tahun.
Target buat apa sih? Tabungan? Deposito? Enggak. Semuanyaaaa.
Minimal dana tabungan, average dana tabungan, dana deposito, dana giro, average dana giro, tabungan rencana, kredit konsumtif, kredit mikro, bancassurance case, bancassurance lead, budget dana operasional, overtime, listrik, jumlah rekening tabungan yang dibuka, reksadana, nasabah prioritas, dana kelolaan prioritas, fee based income, jasa pengiriman uang melalui western union dan beberapa target lain yang kadang naudzubillaaah. Penting juga kagak.
Hahahaha.
Gile ya,  I survived those kind of things.
Waktu itu, kalo target gak tercapai amit-amit deh. Namanya meeting ama kepala cabang gw, trus lanjut diteleponin marketing officer area, marketing officer kantor pusat, meeting sama area manager, trus dipanggil sama kepala kantor wilayah dan harus conference call sama yang namanya group head di kantor pusat endesbra endesbre.
Whosyaaah. Merasa diri ini tidak berharga aja dulu itu kalo ada target yang kuning.
Tapi yaaaa…
Kalo inget jus sayur seger (toge, kangkung, sawi, kacang panjang ditambah apel sebagai pemanis) yang tiap hari gw dapet dari salah satu nasabah pemilik dana terbesar di cabang, mijitin kaki Ibu yang usianya hampir sama kayak Mbah, digodain Mbas-Mbas bernama Rossa/Salim dan Mirna/Amir, dikejar ama Bu Susi sampe dicariin di bawah kolong meja, digotong rame-rame ama temen cabang pas gw ambruk, dapet diskonan makan sayur asem ayam goreng dan belanja di toko Uni Uda nasabah dan keluarga baru yang gw dapet, target rasanya gak berarti.
Working Hours
Nggak sih, gw belom pernah ngerasain kerja two or three days straight. I go home everyday. Ketemu sama kamar dan kasur kok tiap hari. Bisa nonton TV dan DVD. Tapi ya kayak kerjaan lain sih, pasti ada saatnya lembur.
Setiap hari pulang dari kantor jam 8 malem (paling cepet) dan rata-rata jam 11 malem dengan tiga ato empat kali sebulan pulang di atas jam 1 malem? been there done that.
Masuk sabtu minggu? Pernah banget lah. Tapi itu semua tergantung lu sendiri sih. Mau atau gak melakukan itu.. Hihihi. Kalo gak mau ya cari cara untuk bilang gak mau.
Skin Deep Appearance?
Oiyes, satu lagi, meskipun kalo dilihat kehidupan orang yang kerja di bank keliatan wah-wah gimana gitu karena emang orang yang kita lihat di bank itu sengaja ditampilin buat dilihat ya (ngerti maksud gw gak sih?), belom tentu kok gajinya segede orang-orang di industri lain *mendengar dengungan nada setuju*.
Apalagi kalo level lu masih di level cungpret macem gw. Bhahahaha.
Kalo pengalaman gw sih ya *entah karena gwnya yang gak pinter ngatur duit ya *kan waktu itu belom ikutan FinPlan *dan beneran udah diirit* gaji gw waktu masih single masih gak cukup kalo dipake nongkrong di SBucks dan ngupi cantik tiap weekend dilanjut nonton film terbaru dengan baju trendi keluaran clothing luar negeri apalagi dipake buat jalan-jalan ke luar negeri.  Kalo gaji sekarang? *kasih senyum kuda*
Kalo mau gaji gede, mending coba minyak, tambang, IT ato apalagi sih ya? Coba cek di Salary Guidenya KellyServices.
All in all, apakah gw menyesal masuk ke banking industry? Cenchunya tidak.
Apakah gw akan melirik industri lain? Kalo ada kesempatan kenapa enggak?
Apakah menyarankan untuk masuk ke banking? Terserah sih. Hahahaha.
PS:
– CungPret stands for kaCung kamPret
– Semua cerita di sini inih cerita banking industry di Indonesia loh ya. Setahu gw doang. Kalo ada yang tahu lebih banyak please do let me know.

http://danirachmat.com/2013/12/18/kerja-di-bank/

0 komentar:

Poskan Komentar

1 SHARE DARI ANDA SANGAT BERHARGA BUAT BANYAK ORANG, SAMPAIKANLAH WALAU 1 AYAT, SEMOGA BERMANFAAT.

Jika anda merasa artikel diatas berguna dan bermanfaat bagi banyak orang, silahkan share / bagikan artikel diatas ke banyak orang lewat facebook / twitter anda.
Semoga anda mendapatkan pahala setelah membagikan artikel diatas, semoga setelah anda bagikan banyak bermanfaat buat semua orang, amin.

( Sampaikanlah walau satu ayat, untuk kebaikan kita semua )

Salah satu cara mencari pahala lewat internet adalah dengan menyebarluaskan artikel, situs/blog dan segala kebaikan yang diperoleh darinya kepada orang lain. Misalnya adalah kepada keluarga, sahabat, rekan kerja dan sebagainya.

Apa Pendapat Anda Tentang Artikel Diatas
Silahkan gunakan profile ( Anonymous ) jika anda tidak mempunyai Account untuk komentar

Jika anda ingin berpartisipasi ikut menulis dalam blog ini atau ingin mengirim hasil karya tulisan anda, membagikan informasi yang bermanfaat buat banyak orang lewat tulisan anda silahkan kirim tulisan anda ke email saya bagindaery@gmail.com
Tulisan anda akan dilihat dan dibaca oleh ribuan orang tiap harinya setelah anda mengirimkannya ke bagindaery@gmail.com

YANG TERBARU DARI BAGINDAERY

BACA JUGA

DAFTAR LENGKAP ARTIKEL BLOG BAGINDAERY

Ikuti situs Bagindaery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...