GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

ARTIKEL PILIHAN

Sisi Lain: Sepinya Malam Tahun Baru di Harajuku, Tokyo

Written By Situs Baginda Ery (New) on Rabu, 01 Januari 2014 | 07.15

13884920792025964502
Suasana Harajuku pada malam ini, 31 Desember 2013, terlihat sepi dan lengang.
Beginilah pemandangan malam pergantian tahun di daerah Harajuku, salah satu pusat keramaian di Tokyo. Biasanya pada malam hari, kerumunan orang dan antrian kendaraan akan menghiasi setiap sudut Harajuku, terutama pada hari Sabtu, Minggu, atau hari libur lainnya. Harajuku sering dipenuhi oleh kaum muda-mudi Jepang, dan juga para wisatawan mancanegara, baik yang hanya sekedar cuci mata maupun berbelanja di butik/toko yang tersebar di kawasan tersebut. Namun suasana berbeda terlihat pada malam ini, hampir semua toko/butik telah ditutup sejak pukul 6 sore. Di sepanjang jalan hanya terlihat beberapa orang wisatawan dan para pegawai toko yang ingin pulang ke rumahnya. Tidak tampak kerumunan orang, konvoi kendaraan, dan hingar-bingar suara terompet yang bersiap-siap menyambut datangnya tahun baru.
Suasana pergantian tahun di Jepang memang berbeda dengan apa yang terjadi di Amerika, negara barat, dan juga Indonesia. Pesta kembang api, gemuruh suara terompet, dan keramaian orang-orang adalah suasana yang umum terjadi saat pergantian tahun di beberapa belahan bumi. Selama ini orang Jepang dikenal sering mengikuti budaya dan tradisi negara Barat, meskipun mereka bukanlah seorang Nasrani. Perayaan Natal, Helloween, Thanksgiving, Saint Patrick’s day, setiap tahunnya di lakukan oleh kebanyakan orang Jepang, terutama para muda-mudi. Namun khusus tahun baru, bangsa Jepang tidak merayakan seperti apa yang dilakukan oleh negara Barat.
Menurut pengamatan saya, tidak adanya tradisi merayakan tahun baru di Jepang dikarenakan hal tersebut bertentangan dengan budaya Jepang, khususnya ajaran Shinto. Berdasarkan informasi yang saya peroleh dari teman-teman saya yang orang Jepang, dan juga beberapa tulisan yang saya baca, pada malam pergantian tahun, ajaran Shinto mengajarkan agar masyarakat Jepang berdoa di kuil, di antaranya memohon kesehatan dan keselamatan sepanjang tahun, serta doa lainnya. Budaya  dan ajaran inilah yang membuat orang Jepang tidak mengikuti tradisi perayaan tahun baru layaknya di negara barat, karena tidak sesuai dengan budaya dan warisan para leluhurnya. Sehingga saya secara pribadi menyimpulkan, meskipun bangsa Jepang sering terpengaruh dengan budaya dan tradisi negara Barat, namun mereka tetap mengutamakan budaya dan tradisi asli bangsanya.
http://luar-negeri.kompasiana.com/2013/12/31/sepinya-malam-tahun-baru-di-harajuku-tokyo-621167.html

0 komentar:

Posting Komentar

1 SHARE DARI ANDA SANGAT BERHARGA BUAT BANYAK ORANG, SAMPAIKANLAH WALAU 1 AYAT, SEMOGA BERMANFAAT.

Jika anda merasa artikel diatas berguna dan bermanfaat bagi banyak orang, silahkan share / bagikan artikel diatas ke banyak orang lewat facebook / twitter anda.
Semoga anda mendapatkan pahala setelah membagikan artikel diatas, semoga setelah anda bagikan banyak bermanfaat buat semua orang, amin.

( Sampaikanlah walau satu ayat, untuk kebaikan kita semua )

Salah satu cara mencari pahala lewat internet adalah dengan menyebarluaskan artikel, situs/blog dan segala kebaikan yang diperoleh darinya kepada orang lain. Misalnya adalah kepada keluarga, sahabat, rekan kerja dan sebagainya.

Apa Pendapat Anda Tentang Artikel Diatas
Silahkan gunakan profile ( Anonymous ) jika anda tidak mempunyai Account untuk komentar

Jika anda ingin berpartisipasi ikut menulis dalam blog ini atau ingin mengirim hasil karya tulisan anda, membagikan informasi yang bermanfaat buat banyak orang lewat tulisan anda silahkan kirim tulisan anda ke email saya bagindaery@gmail.com
Tulisan anda akan dilihat dan dibaca oleh ribuan orang tiap harinya setelah anda mengirimkannya ke bagindaery@gmail.com

YANG TERBARU DARI BAGINDAERY

BACA JUGA

DAFTAR LENGKAP ARTIKEL BLOG BAGINDAERY

Ikuti situs Bagindaery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...