GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

ARTIKEL PILIHAN

Artikel Menarik: “Pohon Kebahagiaan”: Jiwa yang Tenang dalam Diri Aridha Prassetya

Written By Situs Baginda Ery (New) on Rabu, 01 Januari 2014 | 20.41

1387864214417998086
Foto dari https://www.facebook.com/aridha.prassetya
-
Ia memilih jalan sebagai pemerhati masalah ketidakbahagiaan, kemudian ia menanam (baca: merilis) “Pohon Kebahagiaan”. Itulah judul buku ke-12 Aridha Prassetya.
Menelusuri huruf demi huruf yang tercetak dalam buku Pohon Kebahagiaan, saya merasakan jiwa yang tenang penulisnya melalui pantulan jari-jari yang mengetikkan huruf-huruf tersebut. Saya sadar bahwa mengkultuskan individu- mengagumi manusia secara berlebihan- bukan lah sikap yang tepat, tapi itulah yang saya rasakan sebagai pembaca. Saya merasakan jiwa yang tenang dan kepribadian yang matang dalam diri Aridha Prassetya melalui tulisannya.
Dalam sebuah kesempatan, Erri Subakti penulis novel The Smiling Death: Senyuman Berbisa meminta Aridha mengkritik novelnya itu. Aridha memberikan jawaban yang menarik, “Hope me to criticize is impossible, just because I am a woman with no criticize and no judge. The only thing I know is ‘love’.”
Cinta. Hanya itu yang Aridha tahu. Cinta yang dimaksud Aridha, saya maknai dengan memahami, mengerti, menerima. Dengan pemahaman cinta yang seperti itu, saya melihat Aridha memeluk kehidupan sebagai kehidupan, tanpa tendensi, tanpa asumsi, tanpa kesimpulan. Menerima dan memahami realitas sebagaimana adanya realitas itu hadir.
Mari kita simak sebagian isi dari buku Pohon Kebahagiaan
9.Core Quality of Jiwa
Aku tidak takut masuk dalam “kesesatan”. Biarlah banyak orang suka memvonis tanpa mengenal sesungguhnya yang terjadi. Bagiku, hidupku adalah sebuah “riset besar”. Dan re-search ­= pencarian kembali. Aku, obyek sekaligus subyek risetku sendiri. Aku selalu skeptic terhadap “ilmu katanya-katanya”. Aku masuk, aku melihat, aku bergabung, aku mendengar, aku mengalami dan aku belajar sesuatu darinya.
Selamat membaca!
Beberapa hari lalu, sahabatku Arimbi, bertanya, “Mbak, apa judul buku barunya?” tanyanya. Pertanyaan senada, juga datang dari banyak sahabat yang telah membaca karya tulisku baik buku, artikel maupun status Facebook. Aku bahagia bersamaan hidupku yang punya kegunaan. Berbagi yang kupunya. Berbagi yang kutahu. Aku juga berterima kasih kepada Likha yang terus-menerus mengejar-ngejarku agar segera menerbitkan bukuku. “Aku indent!” katanya.
Kepada Mbak Rimb, kukatakan kalau belum ketemu judul yang pas hingga bab ini kutulis. Kukabarkan bahwa isi bukuku nanti akan berkisar seputar masalah kualitas inti dari jiwa. Hmm..apa itu? Kupastikan Anda suka bagian ini. Teruslah membaca dengan keadaan hati yang bahagia! Oya, ingin kusampaikan pada Mbak Justic, “Mbak! Ini loh yang buat penasaran itu!”
Nah, untuk Anda semua, mari bicara tentang the core quality of soul.
Dulu, aku tak banyak tahu bagaimana hidup ini berjalan. Sulit kupahami hubunganku dengan orang lain. Aku tidak mengerti bagaimana menjalin hubungan yang benar. Makin ke sini, makin kusadar. Ternyata, bukan hanya menjalin hubungan dengan orang lain, yang tidak kumengerti, tapi juga dengan Tuhan. Belakangan, baru kupahami bahwa untuk mengerti yang lain, aku harus lebih dahulu mengerti diriku. Jika hubunganku dengan diriku sendiri saja tidak kumengerti, bagaimana mungkin aku bisa berhubungan dengan orang lain, apalagi dengan Tuhan? Tanpa mengenali diri sendiri, hidup pasti kompleks. Saat membaca ini, bila Anda merasa sedang dalam kerumitan hidup, itu pertanda Anda belum kenal diri Anda. Itu artinya, Anda lupa diri (sejati).
Suatu saat kuperhatikan diriku, kuperhatikan orang-orang, juga kuperhatikan kehidupan yang sibuk tidak berhenti. Dari detik menuju menit, dari menit menuju jam, dari jam menuju hari, dari hari menuju minggu, dari minggu menuju bulan, dan dari bulan menuju tahun. Kita semua sibuk bekerja dan berkegiatan. Aku sangat lelah. Lalu kutanya diriku, “Apa sejatinya yang kucari? Apa sejatinya yang orang-orang cari?”
Awalnya kupikir aku mengejar uang, agar bisa kupenuhi kebutuhan hidupku. Sekali lagi kuamati hidupku. Aku bukan hanya butuh makan minum, tapi aku juga butuh pakaian layak, rumah, kendaraan, sekolah, perhiasan dan lain-lain. Jika punya banyak uang, aku pasti bahagia. Ketika ini kuceritakan pada guru, beliau berkata, “Jungkir balikmu itu untuk satu hal! Kamu sedang mengejar kebahagiaan”. “ Actually, you are looking for happiness!” Demikian kata beliau.
Aku juga bertamasya, rekreasi, belanja, jalan-jalan melihat sawah, sungai, air terjun, air mancur, gunung, udara segar, pantai, laut, sungai, gua dan perbukitan. Aku berharap, penatku bakal hilang. Ketika ini kuceritakan pada guru, aku diberitahu bahwa, sejatinya yang sedang kucari-cari adalah kedamaian. “ You are looking for peacefulness!” kata guru.
Ketika kuceritakan bahwa aku inginkan, orang-orang di sekitarku memperhatikanku. Bukan sebaliknya! Malah mengabaikan keberadaanku. Kusampaikan hidupku yang penuh kecemburuan. Jika orang yang aku cintai memperhatikan orang lain, aku sakit hati, marah, cemburu, dan tidak terima. Banyak orang menasehatiku agar aku bisa ikhlas. Aku ingin ikhlas dan hidup dalam ketulusan, tapi teramat sulit dan berat. Aku menangis pada Tuhan. Air mataku air mata kebencian, air mata kemarahan, penyesalan dan kesedihan. Mengapa orang-orang yang kucintai sedalam ini, tidak bisa melihat kebaikan dan pengorbananku, padahal dekat secara fisik dengan mereka? Aku merasa tidak diperhatikan. Di sini, guru memberitahuku, bahwa sejatinya yang kurindu-rindukan adalah CINTA. “ You are looking for love!” kata guru.
Manakala aku berkisah tentang diriku yang kerap tidak tenang, tidak mengerti apa yang membuatku tidak tenang. Aku sulit bersyukur. Aku sulit menerima kejadian. Lalu guru katakan, bahwa sejatinya aku kehilangan kemurnian, ketulusan dan keikhlasan. Aku sedang tercemar, tidak lagi murni. “ You are looking for purity! To be pure is to be real, to be pure is to be natural, for the pure is never violent, can’t never give pain or suffering, the pure maintain the law of life and the law of life is love, ” kata guru.(Aku sedang merindukan kemurnian. Hakekat murni adalah ikhlas. Menjadi murni itu menerima kenyataan. Yang murni, ia tidak jahat, tidak bertindak kasar, tidak memberi sakit dan derita. Kemurnianlah yang akan memelihara hukum kehidupan dan hukum kehidupan itu, adalah cinta)
Selanjutnya, aku bercerita tentang keinginanku agar orang-orang yang kucintai, berpikir seperti caraku berpikir, berkata seperti yang kuharapkan, bertindak dan berperilaku seperti yang kumau. Aku pasti geregetan begitu meliha mereka menyimpang. Sebaliknya, aku senang bila orang-orang yang kucintai patuh padaku. Aku tidak ingin mereka keras kepala. Tapi, aku selalu saja tidak berdaya. Kalau sudah mereka yang minta, aku tidak bisa menolak. Sebenarnya, aku kurang suka, tapi mau bagaimana lagi? Dari pada ribut, ya lebih baik aku mengalah saja. Aku seperti terikat! Apa kata guru? Beliau beritahu bahwa aku sedang merindukan kebebasan. “ You are looking for freedom!” katanya.
Terakhir, kusampaikan keprihatinanku tehadap konflik. Bukan hanya antaragama yang berkonflik, tapi juga inter-agama. Terjadi saling tuduh soal kesesatan. Membangun rumah ibadah merupakan cita-cita yang belum tentu kesampaian. Untuk berhubungan dengan Tuhan, harus minta izin manusia. Mengapa semua menjadi seperti ini? Pedang dihunus atas nama Tuhan, bom diledakkan atas nama Tuhan, darah dihalalkan atas nama Tuhan. Ketika aku bertanya, dimanakah Tuhan saat situasi memilukan ini terjadi? Guru bilang, sejatinya aku sedang merindukan kebenaran. “You are looking for the truth!” kata beliau.
Saatnya kita simpulan! Mari kita urutkan dari awal sambil mengingat-ingat, happiness, peacefulness, love, purity, freedom dan truth, kebahagiaan, kedamaian, cinta, kemurnian, kebebasan dan kebenaran. Inilah kualitas sejati kita. Inilah kualitas sejati dari jiwa!
Inilah yang disebut sebagai core quality of soul atau the original quality of soul. Mengapa aku merindu-rindukan itu semua? Sebab, itulah kualitasku yang asli. Semua itu, pernah kumiliki. Tapi itu dulu! Kini semuanya tertutup oleh lapisan-lapisan berkarat. Aku sudah tidak murni lagi. Aku kehilangan kemurnian (kesejatianku).
Sejatiku adalah happy, peace, love, pure, free and truth. Untuk itulah guru katakan, penting bagiku menjaga kesadaran jiwa (ruhani). Jika sejatiku adalah bahagia, damai, penuh cinta, bebas dan benar, lalu mengapa aku berubah menjadi pribadi sebaliknya? Sebab, hal-hal diluar, telah berhasil menguasaiku, hingga aku lupa kualitas inti-ku. Seharusnya, akulah (sang jiwa) yang menjadi master. Bukan sebaliknya. Jadi, siapa yang selalu berupaya menguasaiku? Maya! Guru menyebutnya demikian. Siapa maya? Adalah, kemarahan, ego, ketamakan, keterikatan dan nafsu birahi.
Saat kupelajari Who I am, aku mengerti bahwa aku yang sejati adalah jiwa yang wujudnya adalah ruh/spirit. Kini kutahu sifat-sifat sejatiku. Bahwa spirit itu, dia bahagia, dia damai, penuh cinta, murni (tulus), bebas dan benar. Jadi, jika aku sadar jiwa, setiap kali bersedih, mestinya kuingatkan diriku bahwa itu bukan sifat asliku. Bila kesedihanku tak kunjung hilang, itu artinya aku sedang dikuasai maya. Bisa karena aku dikuasai ketamakan, bisa juga aku dikuasai keterikatan. Kebahagiaanku terikat pada syarat tertentu! Padahal harusnya, aku bahagia, sebagaiamana keadaan sejatiku. Kebahagiaanku tidak boleh tergantung pada hal-hal diluar aku.
Bila aku sadar jiwa, mestinya aku sadar bahwa aku ini damai. Bila hidupku selalu saja tidak damai, lalu gemar kemana-mana demi mencari kedamaian, ini pertanda ada yang tidak beres. “Sesuatu” sedang berupaya menguasaiku. Mungkin ketidakpuasan (ketamakan). Mungkin juga keterikatan. Mungkin juga nafsu birahi!
Aku (sang jiwa) adalah cinta.Bila aku menderita karena cinta, itu pertanda aku tak sadar jiwa. Aku mengira bahwa diriku kekurangan cinta, padahal aku sendiri adalah cinta. Aku mencari cinta dari sumber lain, padahal aku sumber cinta. Karena mengira persediaan cintaku terbatas, aku takut kalau-kalau bakal kehabisan cinta. Pantas saja kalau cintaku untuk jiwa lain, kuberikan sedikit-sedikit saja, dan tidak total. Bahkan cintaku kuberikan dengan penuh syarat! Aku hidup dalam konsep, “ini cintaku, mana cintamu? Seluas ini cintaku, seberapa dalam cintamu padaku?” Pantas saja aku kerap dihadapkan pada ujian cinta. Selalu saja digoda cinta. Pasanganku jatuh cinta pada yang lain. Lalu aku menangis seharian dan bila perlu berhari-hari mengurung diri di kamar. Aku mengutuk pasanganku. Aku juga mengutuk diriku, mencari-cari apa yang kurang dari diriku. Dalam hatiku berucap, “Apa yang kurang dari aku? aku sudah demikian mencintaimu, kukorbankan banyak hal hanya demi kamu… inikah balasanmu atas apa yang sudah kuberikan untukmu? Inikah balasanmu atas apa yang sudah kulakukan untukmu?” Cintaku menjadi sarat dengan syarat. Mengapa aku bisa lupa bahwa aku ini adalah cinta yang bisa mengkreasi cinta? Aku pasti sedang dikuasai kemarahan, ego, ketamakan, keterikatan dan nafsu birahi. Padahal guru wanti-wanti, bahwa maya itulah musuh besarku.
Bagaimana dengan kemurnian atau ketulusan? Ini sangat erat kaitannya dengan sifat cinta yang baru saja kubicarakan. Kecemburuan yang membuncah adalah pertanda hilangnya kesadaranku atas diri sejatiku. Aku lupa bahwa aku yang sejati adalah murni, tulus, ikhlas. Kesakitan yang kuderita adalah efek karena aku lupa bahwa aku ini jiwa yang murni, jiwa yang tulus. Bila ingat bahwa aku ini jiwa yang murni, tulus, ikhlas, maka aku pasti sadar bahwa setiap sesuatu adalah milik Allah. Dan aku berprasangka baik terhadap setiap jiwa. Bahwa, setiap jiwa akan berupaya mencari diri sejatinya. Setiap jiwa pasti mengadakan pencarian, ingin menemukan kesejatiannya. Ingin bahagia, ingin damai, ingin cinta, ingin murni, ingin bebas, inginkan kebenaran. Jika aku menginginkan bahagia, jiwa lain juga sama! jika aku ingin damai, jiwa lain juga sama! Kesadaranku tentang kemurnianku pasti membimbingku kepada pengertian, bahwa setiap jiwa itu, milik Allah bukan milikku. Setiap jiwa itu milik Allah Sang Pencipta, Sang Pemilik Sejati. Saat aku mendapati kemurnian dan ketulusanku hilang, mungkin ego sedang menguasaiku. Atau empat maya lainnya, yaitu kemarahan, ketamakan, keterikatan dan nafsu birahi. Padahal, guru sudah wanti-wanti agar aku waspada dengan maya.
Saatnya bicara tentang kebebasan. Manakala kugantungkan kebahagiaanku pada orang lain atau pada situasi tertentu, ini pertanda aku tidak sadar jiwa. Aku lupa bahwa sejatiku harusnya bebas, tidak tergantung! Kebahagiaan dan kedamaianku tidak harus tergantung pada orang lain atau situasi yang terjadi di luar aku. Siapa yang membuatku tidak bebas? Adalah, keterikatan! Aku pasti sedang terikat pada orang atau situasi. Aku lupa bahwa hanya kepada Allah sajalah seharusnya aku bergantung. Ribuan kali sudah kubaca Al-Ikhlas, tapi praktik-ku justru khianat.
Bagaimana? Lanjut? Baiklah! Mari bicara tentang kebenaran sebagai core quality dari jiwa. Sifat sejati jiwa adalah benar. Jika aku tahu sesuatu adalah salah, tapi aku lakukan, itu pertanda aku sedang tidak dalam kesadaran jiwa. Mungkin aku hanya sadar badan saja. Harusnya aku berbuat kebenaran, tapi mengapa aku melakukan ketidakbenaran? Anda pasti berkata bahwa aku sedang dalam penguasaan maya. Maya yang manakah gerangan yang sedang menguasaiku? Kemarahan? Ego? Ketamakan? Keterikatan ataukah nafsu birahi? Biarlah ini menjadi rahasia perenunganku.
Paling tidak, aku mendapatkan pelajaran baru, bahwa lapisan-lapisan negatif bernama maya ini telah berupaya dan berhasil menguasaiku sudah sejak lama, sehingga aku menjadi lupa kesejatianku. Inilah sumber kekacauan dunia hari ini. Hanya sedikit jiwa yang sadar jiwa karena terbelenggu dalam kuasa maya. Sempat kubertanya pada guru tentang bagaimana menghilangkan, atau mengurangi lapisan-lapisan buruk itu. Guru menyarankan, “bermeditasilah!” Wah, meditasi?
Awalnya, aku memahami meditasi sebagai “berkaca” atau “bercermin” diri. Sebagian orang berpendapat bahwa bermeditasi adalah berdoa atau berkomunikasi dengan Tuhan, sebagian lainnya berpendapat bahwa meditasi itu sesat dan tak perlu dilakukan. Seperti biasa, aku tidak sedang menulis apa yang tidak kualami. Aku tidak takut masuk dalam “kesesatan”. Biarlah banyak orang hanya pandai memvonis tanpa mengenal sesungguhnya yang terjadi. Bagiku, hidupku adalah sebuah “riset besar” . Dan re-search adalah pencarian-kembali. Aku, obyek sekaligus subyek risetku sendiri. Aku gemar skeptic terhadap “ilmu katanya-katanya”. Ilmu yang pengikutnya, gemar mengaku banyak tahu tentang kehidupan orang lain, tapi lupa belajar mengenal dirinya sendiri. Aku masuk, aku melihat, aku bergabung, aku mendengar, aku mengalami dan aku belajar sesuatu darinya.
Dalam perjalanan pembelajaranku itulah, aku tahu bahwa ternyata meditasi justru berasal dari akar yang sama dengan sebuah kata bahasa Latin, yaitu mederi.
Mederi artinya “menyembuhkan”. Kuintip praktik-praktik meditasi, kudengarkan, kualami dan kupelajari dengan cermat, kata dan kalimat yang mereka ucap dalam meditasi. Meditasi ternyata adalah aktivitas mengingatkan kita kepada diri kita yang sejati (core quality). Bukan hanya itu! Meditasi ternyata adalah juga latihan mengingat. Bukan sekadar mengingat, tapi mengingat terus-menerus bahwa Tuhan adalah Sang Pencipta, Sang Pemilik, Sang Pembimbing, Sang Pemberi Petunjuk dan sifat-sifat baik lainnya. Meditasi ternyata bukan sekadar “diucapkan” bagai mantra. Bukan disebut meditasi, kalau apa-apa yang diucapkan ternyata tidak dialami dan tidak dipraktikkan dalam kehidupan nyata. Maka, kegiatan memasak, makan, belajar, bekerja, berjalan dan bahkan bernapaspun adalah bisa jadi meditasi, senyampang terpelihara keadaan mengingat Tuhan dan diri sejati.
Jika aku mengira bahwa meditasi hanyalah membaca “mantra-mantra”, maka pantaslah kalau hidupku sering dihiasi dengan rasa sakit hati, marah, cemburu, dendam dan kebencian. Meskipun aku sering memberi nasehat orang lain untuk bersabar, tapi aku sendiri tidak bisa sabar. Aku hanya menasehati orang agar jangan suka marah, tapi aku sendiri pemarah. Hanya mengajak orang agar saling mengasihi dan menyayangi, tapi perbuatanku menunjukkan sebaliknya. Ini bukanlah meditasi! Ini jiwa sakit dan perlu penyembuhan. Keberhasilan meditasi terukur dari selarasanya pikiran, kata dan perbuatan dalam kesadaran core quality of jiwa.
Hmm… sepertinya, ini bab yang paling panjang. Kupikir ini sudahlah cukup! Kuserahkan kepada Anda untuk menerima atau tidak. Ini adalah ilmu pengetahuan. Hanyalah sebagian saja dari yang tersebar di seluruh semesta. Semoga tidak pening ya! Sekarang, istirahatlah untuk merenungkan apa yang baru saja kita bicarakan. Setelah itu, terserah Anda, mau lanjut atau stop. Yang jelas, di balik ini tidak kalah menarik.
-
1387864113799671591
Foto dari https://www.facebook.com/aridha.prassetya
Judul : Pohon Kebahagiaan
No. ISBN : 978-602-281-055-1
Penulis : Aridha Prassetya
Tahun terbit : Desember 2013
Dimensi : xvi + 117 hlm; 14 x 21 cm
Jenis Cover : Soft Cover
Kategori : Kisah Inspiratif
Harga : Rp 37,500 + ongkir dari Depok
Stok : Order by SMS >> 085773518074 : Nama, Alamat, Judul, Jumlah pesanan
Judul : Pohon Kebahagiaan
No. ISBN : 978-602-281-055-1 Penulis : Aridha Prassetya
Tahun terbit : Desember 2013 Dimensi : xvi + 117 hlm; 14 x 21 cm Jenis Cover : Soft Cover Kategori : Kisah Inspiratif Harga : Rp 37,500 + ongkir dari Depok Stok : Order by SMS >> 085773518074 : Nama, Alamat, Judul, Jumlah pesanan - See more at: http://www.indie-publishing.com/pohon-kebahagiaan/#sthash.91DHZcIb.dpuf
-
Melalui buku, Aridha ingin menyentuh hati sebanyak mungkin orang untuk jalan bersama dalam kehidupan yang damai penuh kebahagiaan. Dan sudah menjadi tekadnya untuk menerbitkan buku tiga kali dalam setahun. Yakni tiap 21 April pas Hari Kartini, 11 Juni pas hari lahirnya, dan 22 Desember pas Hari Ibu.
Ke depan, Aridha berencana akan beralih format dari buku cetak ke buku digital (e-book) demi efisiensi dan memudahkan siapa saja yang ingin memetik buah pikirannya (free of charge).
“Itu idenya Hanif (putra Aridha- pen), dan saya menyambut baik. Saat ini Hanif sedang mempersiapkan piranti untuk e-book itu,” tutur Aridha.
Oke.
Kembali ke buku terbarunya.
Membaca buku Pohon Kebahagiaan, hati ini serasa dipeluk dan dibelai sayang. Karena itulah, saya ingin membacanya lagi.
Terimakasih untuk semuanya.
-
Selamat Natal bagi Anda yang merayakannya.
Selamat Tahun Baru 2014 untuk kita semua.
Sejatinya semua hari itu indah bagi yang mengindahkannya.
http://media.kompasiana.com/buku/2013/12/26/pohon-kebahagiaan-jiwa-yang-tenang-dalam-diri-aridha-prassetya-621259.html

0 komentar:

Posting Komentar

1 SHARE DARI ANDA SANGAT BERHARGA BUAT BANYAK ORANG, SAMPAIKANLAH WALAU 1 AYAT, SEMOGA BERMANFAAT.

Jika anda merasa artikel diatas berguna dan bermanfaat bagi banyak orang, silahkan share / bagikan artikel diatas ke banyak orang lewat facebook / twitter anda.
Semoga anda mendapatkan pahala setelah membagikan artikel diatas, semoga setelah anda bagikan banyak bermanfaat buat semua orang, amin.

( Sampaikanlah walau satu ayat, untuk kebaikan kita semua )

Salah satu cara mencari pahala lewat internet adalah dengan menyebarluaskan artikel, situs/blog dan segala kebaikan yang diperoleh darinya kepada orang lain. Misalnya adalah kepada keluarga, sahabat, rekan kerja dan sebagainya.

Apa Pendapat Anda Tentang Artikel Diatas
Silahkan gunakan profile ( Anonymous ) jika anda tidak mempunyai Account untuk komentar

Jika anda ingin berpartisipasi ikut menulis dalam blog ini atau ingin mengirim hasil karya tulisan anda, membagikan informasi yang bermanfaat buat banyak orang lewat tulisan anda silahkan kirim tulisan anda ke email saya bagindaery@gmail.com
Tulisan anda akan dilihat dan dibaca oleh ribuan orang tiap harinya setelah anda mengirimkannya ke bagindaery@gmail.com

YANG TERBARU DARI BAGINDAERY

BACA JUGA

DAFTAR LENGKAP ARTIKEL BLOG BAGINDAERY

Ikuti situs Bagindaery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...