GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

ARTIKEL PILIHAN

Cerita Indah di Pesantren: Untuk Anak-Anak Pesantren. Cuma Kalian Yang Paham Hal-Hal Ini!

Written By Situs Baginda Ery (New) on Minggu, 12 April 2015 | 14.02

Apa yang terlintas di kepalamu ketika mendengar kata “pesantren” atau “sekolah berasrama”? Jadwal ketat, banyak aturan, guru galak — mungkin itu cuma beberapa dari ribuan selentingan yang pernah kamu dengar. Tapi tahu nggak? Di balik segala selentingan itu, sekolah di pesantren juga akan memberikanmu bunga rampai pengalaman berharga. Banyak dari pengalaman ini yang nggak akan terpikirkan, apalagi dirasakan, oleh mereka di sekolah reguler.
Dalam artikel ini, Hipwee bakal “memuntahkan” segala cerita soal suka-duka anak pesantren dan sekolah berasrama. Nggak cuma buat alumni boarding school aja, lho. Kamu yang notabene pergi ke sekolah “biasa” pun bisa menikmatinya… :p

1.Pas Baru Datang di Hari Pertama, Kamu Excited Banget!!

Gak ada lagi deh yang bakal nyuruh kamu bersih-bersih rumah atau ngomelin kamu pas telat pulang sekolah. Gak ada juga yang namanya rebutan remote TV sama adik atau kakak, atau terpaksa keluar rumah buat beliin Ibuk titipannya di toko sebelah. Pokoknya, kamu bebas dari segala drama di rumah, atau aturan yang diberlakukan orang tua. Yang ada di pikiranmu? Ya cuma satu:
Aku bebaaaaaaaas!! \(^o^)/


2. Tapi Beberapa Jam Kemudian…


Ketika seluruh barang milikmu sudah ditaruh Ibu di lemari, dan ketika kamu sudah dipertemukan dengan wali kamarmu (biasanya sih kakak kelas atau ustadz/ustadzah), keluargamu pun pamit buat balik ke rumah.
Tiba-tiba kamu merasakan sesak di dadamu. Adegan berikutnya: kamu melambai-lambaikan tangan ke mobil yang membawa orangtuamu, padahal mobilnya sudah tidak terlihat lagi.
Lalu kamu sadar kamu sendiri.
Sebatang kara.
SENDIRI.
HAHA.


3. Keesokan Harinya, Bantal Kamu Basah…Karena Air Mata

Bantal nangis
Bantal nangis via rlv.zcache.ca
Kamu masih belum move on juga dari rumah. Kamu teringat makanan favoritmu, kasurmu, koleksi Gundammu, acara tivi favoritmu, dan semua hal yang terpaksa kamu tinggalkan di rumah.


4. Tapi di Depan Guru dan Teman-Teman, Kamu Bakal Pasang Sikap!

Biarpun aku jauh dari orantua, aku enggak terpuruk!!
Biarpun aku jauh dari orangtua, aku enggak terpuruk!! via dianpelangi.com
“Tadi malem di kamar ini ada yang nangis gitu…itu kamu, ya?”
“Ah, nggak kok! Tadi malem aku tidurnya cepet, kali…”
Biarpun nangis semalaman, kamu harus jaga image sebagai anak yang kuat. Malu dong, udah gede masih nangis!!
#SIKAP


5. Yaahh…Walaupun 3 Jam Kemudian, Pertahananmu Jebol Juga Sih

Huuu sediihh
Huuu sediihh via www.boyolalipos.com
Pada akhirnya jiwamu memang serapuh remah-remah rempeyek.


6. Pas Bangun di Pagi Berikutnya, Kamu Berharap Yang Membangunkanmu Adalah Ibunda

Ibuuuu!!!
Ibuuuu!!! via www.tribunnews.com
Biasanya, kamu kesal kalau disuruh bangun pagi oleh Ibu. Pas kamu di pesantren, semuanya berubah!


7. Eh, Yang Bangunin Kamu Malah Ini:

Yang bangunin malah kayak gini...
Yang bangunin malah kayak gini… via www.kaskus.co.id
Kamu cuma bisa teriak dalam hati: “DOSA APA AKU SELAMA INI??!!”
Itu di dalam hati. Di mulutmu, kamu harus senyum sambil bilang:
“Sobahul khair, Ustadz!!!”
Catatan: “sobahul khair” = “selamat pagi”


8. Pas Kamu Ngeliat Jam, Ternyata Masih Jam….

Masih jam 3 pagi..
Masih jam 3 pagi.. via www.ghosthuntingtheories.com
Tapi, kamu tetap harus bangun buat sholat tahajud.


10. Setelah Tahajud, Kamu Gak Boleh Tidur Lagi Karena Harus Tadarus Sampai Waktu Sholat Subuh

Ayo tadarusan, biar nambah pahala
Ayo tadarusan, biar nambah pahala via www.flickr.com
Lagi-lagi kamu cuma bisa teriak dalam hati: “DOSA APA AKU SELAMA INI!!”



11. Setelah Sholat Subuh, Perjuanganmu Pun Dimulai…Dari Kamar Mandi!!

Antri ya!! jangan pake nyerobot!!
Antri ya!! jangan pake nyerobot!! via vitabath.wordpress.com
Antriannya panjang banget. Bayangin aja, satu lantai cuma ada 10 bilik kamar mandi. Padahal jumlah muridnya ada berapa di satu lantai?
Mau gak mau, kamu harus nge-take kamar mandi dari malam sebelumnya. Gimana caranya? Naruh gayungmu di depan pintu kamar mandi! ^.^


12. Begitu Selesai Belajar di Sekolah, Kamu Malah Disuruh Hapalan Sampai Maghrib

Udah boleh balik ke asrama belum?
Udah boleh balik ke asrama belum? via flikkenni.blogspot.com
Hapalan surat, hapalan hadits, hapalan kosakata bahasa Arab, hapalan kata mutiara, pokoknya hapalan-hapalan yang susah masuk otak gitu deh….dan itu harus kamu lakukan setiap hari.
Tapi kalo nama-nama anak yang cakep di asrama sebelah sih, hapal semuanya.


13. Kalau Berani Kabur Dari Jadwal? Bakal Kena Hukum!!

Ampun Paakkk!!
Ampun Paakkk!! via hiburan.kompasiana.com
Kalau kamu punya nyali, kamu bisa aja mangkir dari jadwal yang udah ditentukan. Tapi siap-siap aja sama konsekuensinya kalau ketahuan.


14. Perjuangan Kamu Berikutnya Adalah… Merelakan Handphonemu “Dititipkan”

Dilarang membawa handphone ke asrama!!
Dilarang membawa handphone ke asrama!! via hackersphere007.blogspot.com
Dalam rangka mencerdaskan para santri-santrinya, pesantren kamu menerapkan kebijakan untuk tidak boleh membawa handphone dengan alasan agar para santrinya lebih konsentrasi dalam belajar. Kalau sudah terlanjur bawa? Silahkan dititipkan kepada guru asrama tercinta.


15. Dan Komikmu

Ini gak boleh!! Belajar!!
Ini gak boleh!! Belajar!! via www.citymanga.com
Gak boleh, nanti malah baca komik bukannya belajar.


16. Dan Majalahmu

Gak boleh dibawa masuk asrama!! via avianazz.wordpress.com
Ini juga gak boleh, karena banyak gambar yang mengumbar aurat

17. Dan……….Lhoo…Kok Jadi Semuanya?

Laptopnya serahin juga ya?!
Laptopnya serahin juga ya?! via www.theverge.com
Celana skinny (Disita karena karena ketat!), mie instan (Biar gak kebanyakan MSG), uang saku yang melebihi jumlah maksimum  (Biar gak kecurian), iPod (Biar makin konsen belajar!!), Laptop (Gak perlu bawa!! Di sekolah ada komputer!!) Semuanya terpaksa kamu serahkan ke ustadz, ustadzah, wali kamar, atau guru asramamu. Dan kamu cuma bisa pasrah melihat barang-barang itu dibawa oleh mereka.
Rasanya pengen banget teriak: “KOSONGKAN SAJA KOPER SAYA!! KOSONGKAN!!”


18. Untuk Pertama Kalinya Dalam Hidupmu, Kamu Merasakan Yang Namanya Antri di Wartel

Mau nelfon??
Mau nelfon?? via kartuas.telkomsel.com
Kalau biasanya kamu berkomunikasi  menggunakan handphone, kamu malah harus repot-repot antri di wartel asrama kalau mau ngomong sama orang tua. Itu pun juga dibatasin waktunya sama penjaga wartel asrama, biar semua anak bisa dapat giliran.


19. Di Awal Tahun Ajaran, Perawatan Wajib Untuk Rambutmu Adalah Shampo, Kondisioner, Masker Rambut, Dan…..

Perawatan wajib anak pesantren
Perawatan wajib anak pesantren via obatkuturambut.com
Punya Peditox itu ibarat sholat 5 waktu, berdosa kalau gak dilakukan. Kalau bolong sholat dosanya adalah masuk neraka, gak punya Peditox dosanya adalah kutuan.


20. Di Pesantren, Kamu Harus Berjuang Untuk Menghadapi Seniormu

Gue lebih ganteng dari lo!! Jangan macem-macem sama gue!!
Gue lebih ganteng dari lo!! Jangan macem-macem sama gue!! via www.indonesianfilmcenter.com
Senior kamu gak pernah ngegencet adik kelas sih, tapi kelakuan ngeselin mereka adalah mereka suka ngejahilin kamu, nyuruh-nyuruh kamu buat beliin atau ngelakuin sesuatu, atau nyinyirin kamu di depan mukamu. Eh, ini sama aja ngegencet ding, hehehehe…


21. Kamu Juga Dapat “Hiburan” Berupa Cerita Horor Dari Seniormu.

Nanti malam saya datang ke kamarmu
Nanti malam saya datang ke kamarmu via fewinfo.blogspot.com
Senior: “Dulu di asrama ini, ada yang mati gantung diri karena dihamilin pacarnya!”
Kamu: (Dengan muka ketakutan) “Be… beneran Kak? Gantung diri dimana?”
Senior: “Iyalah beneran, ngapain gue ngibul?! Di kamar 301, eh itu kamar elo ya?”
Alhasil, kamu pun jadi gak bisa tidur semalaman. Sedangkan senior kamu? Hanya ngeloyor pergi dengan wajah penuh kemenangan  tanpa dosa.
*Baca ayat kursiy biar gak diganggu setan.*


22. Tapi Gak Jarang Juga, Kamu Malah Kakak-Adekkan Dengan Seniormu.

Kami kakak adek ketemu gede, terus bikin girlband
Kami kakak adek ketemu gede, setelah lulus langsung bikin girlband via ussiy01.blogspot.com
Memang sih, seniormu nyebelin. Tapi, gak jarang juga kamu jadi punya kakak ketemu gede pas di pesantren.


23. Tinggal di Pesantren Membuat Kamu Punya Prinsip Hidup “One for All, All for One” Kayak The Three Musketeers, Terutama Dalam Hal…

a. Paket Makanan

Dalam sehari langsung habis
Dalam sehari langsung habis via www.hampergifts.co.uk
Kamu mendapatkan kiriman makanan satu kardus penuh dan itu harus dibagikan ke teman-teman satu lantai kamu. Iya, satu lantai bukan satu kamar. Sebenernya sih enggak pa-pa kalau enggak kamu bagi ke teman kamu, tapi ya gak enak aja. Alhasil, kiriman makanan yang awalnya buat cadangan cemilan kamu satu bulan jadi bakal habis dalam waktu satu jam.

b. Penyakit

Aku sakit, nanti kalian ketularan
Aku sakit, nanti kalian ketularan via suara.com
Satu hari teman kamu sakit flu, 5 hari kemudian hampir satu lantai terkena flu. termasuk kamu. Tinggal di asrama bikin kamu gampang tertular penyakit, karena selalu tinggal bersama selama 24 jam. Jadi kalau ada satu yang sakit, bakal kena sakit semuanya.
Penyakit gak menular pun entah kenapa juga “bakal jadi penyakit menular”. Contoh: Teman kamu ada yang harus operasi gigi karena gigi gerahamnya tumbuh gak bener. Beberapa hari kemudian, ada teman kamu — paling gak 2 sampai 3 orang — yang mengalami hal sama. Aneh tapi nyata. Intinya, murid-murid asrama selalu berbagi, baik dalam hal kebaikan maupun keburukan.


24. Bagi Kamu, Keluar 5 Langkah dari Gerbang Pesantren Adalah Kebebasan Tiada Tara.


Walau cuma ke fotokopian atau mesin ATM yang letaknya di depan gerbang masuk pesantren, kamu udah seneng banget bisa lepas dari aturan asrama. Kalau bisa memilih, kamu lebih milih buat tinggal di tempat fotokopian atau ATM aja deh daripada tinggal di asrama.


25. Anak di Sekolah Reguler Excited Ketemu Temannya di Pagi Hari, Hal Ini Gak Berlaku Buat Kamu


Karena selalu ketemuan selama 24 jam dengan teman-temanmu, kamu bosan melihat muka mereka. Alhasil, pagi hari bukan kamu sambut dengan menyapa teman-temanmu tapi dumelan berupa “Elu lagi, elu lagi!” dengan ekspresi bosan.
#YAWN


26. Entah Kenapa, Kamu Selalu Tidur Di Dalam Kelas…

Tidur yuk!!
Tidur yuk!! via cairudin.blogspot.com
Tiap hari, pasti bakal adaaaa aja saat dimana kamu terlalu ngantuk buat merhatiin pelajaran.
Ah, Allah-ku, apakah ini karena hambamu selalu sholat tahajud tiap hari? *merenung*

27. Gak Cuma Itu Aja, Kamu Juga Bosan Sama Menu Makanan di Dapur.

Bener nih, kamu gak mau makan?
Bener nih, kamu gak mau makan? via desimasterchefindonesia.wordpress.com
Makanannya sendiri sebenarnya enak-enak aja. Tapi karena dimasaknya berulang-ulang dan bertahun-tahun selama hidup kamu di asrama, akhirnya kamu bosen juga. Apalagi, makananmu juga selalu harus habis (kalau kamu nggak mau dihukum). Sumpah, kayaknya satu-satunya cara biar kamu gak bosan sama makanan di pesantren adalah direktur pesantrenmu harus ngerekrut Farah Quinn atau Chef Arnold :P


27. Akhirnya, Kamu Pun Terpaksa Harus Nyelundupin Makanan…

Ayam goreng dari surga
Ayam goreng dari surga via ayamgorengkremesmasgeong.wordpress.com
Kalau anak-anak di sekolah reguler bakal nyelundupin hal-hal seperti rokok, lintingan ganja, atau bir, kamu dan teman-temanmu bakal sangat bahagia kalau bisa nyelundupin….
AYAM GORENG.

28. Emang Kok, Setelah Sekian Lama Tinggal di Pesantren, Kamu Bakal Punya Skill Layaknya Macgyver.

Kreatif kayak Macgyver
Kreatif kayak Macgyver via www.tuxboard.com
Sebagian besar hiburan kamu adalah barang-barang yang dilarang masuk asrama. Alhasil, kamu harus pintar-pintar menyelundupkannya ke asrama kamu. Di awal semester mungkin kamu sering ketahuan, tapi di semester berikutnya, kamu udah jadi ahli kayak penyelundup beneran.
Sayangnya, kamu tetap nggak bisa nyelundupin pacar.


29. Akhirnya Kamu Tahu Cara Biar Tetap Bisa Bawa HP di Asrama…

HP-mu nggak bakal pernah disita lagi!
HP-mu nggak bakal pernah disita lagi! via ptcindonesia.com
Contoh: Mengecoh guru asrama biar bebas bawa handphone. Bawa aja 2 handphone! Yang satu kamu titipkan, dan yang satu kamu simpen :p


30. Dan Kamu Tahu Cara Masak Mie Pakai Setrika

Masak mie pakai setrika
Masak mie pakai setrika via bramandityo.kedaiko.de
Kalau mau masak mie instan tapi terlalu malas untuk pergi ke dapur, pakai aja setrika panas yang dibalik. Tinggal taruh panci yang sudah diisi air di atasnya, terus masak mie kayak biasa.
Skill di atas adalah hal tak ternilai, dan belum tentu kamu dapatkan kalau kamu masuk ke sekolah reguler.


31. Selama di Pesantren, Kisah Cintamu Tidak Akan Pernah Direstui…Oleh Gurumu 

Kisah cintaku seperti romeo dan juliet... hiks
Kisah cintaku seperti romeo dan juliet… hiks via www.scienceofrelationships.com
Pacaran itu hukumnya haram di mata ustadz atau guru asrama kamu. Ini karena pacaran bisa berujung pada perzinaan. Alhasil, pihak pesantren pun membuat aturan yang melarang kalian pacaran. Kalian terpaksa menjalani hubungan cinta yang terlarang dengan resiko disuruh putus, orangtua kamu dipanggil, atau paling parah, dinikahin.
Kalau hukumannya harus nikah sih mending lanjutin aja pacarannya.
Mau cari pacar di luar pesantren? Silahkan aja, tapi yakin bakalan dapet? Buat ke warung depan gerbang aja kamu harus pakai surat izin!



32. Akhirnya, Kamu Pun Pacaran Lewat Surat

Surat cinta
Surat cinta via www.moreloveletters.com
Ceritanya, kamu punya pacar yang satu pesantren sama kamu. Karena kalian kebetulan nggak megang handphone, cara komunikasimu dengan dia pun menyerupai cara pacaran ibu dan ayah kalian. Kalian saling kirim surat.
Untuk  mengirimnya pun penuh perjuangan! Kamu harus diem-diem menaruh surat itu di suatu tempat rahasia sebelum diambil sama pacarmu. Atau, kamu akan diam-diam memberinya saat ketemu dia di kegiatan dimana santri cewek-cowok bisa kebetulan bercampur. Romantis, ya. Hahaha.


33. Tinggal Di Pesantren, Baju-Baju Kamu Jadi Punya Nama

Bajuku bernama
Bajuku bernama via domesticgoddesque.com
Bukan, bukan karena kamu sayang dengan baju kamu. Ini biar bajumu gak ketuker aja sama punya teman pas di tempat laundry. Bajumu ditulisi nama dengan menggunakan spidol atau sulaman, dan ini bikin kamu malu setengah mati kalau sampai ada orang yang melihat.


34. Pas Dikunjungi Orangtua, Kamu Bahagia Banget

Karena bisa melepas rasa rindu. Dan pastinya kamu bakal dibawain oleh-oleh sama mereka.


35. Dan Pas Lagi di Rumah, Kamu Ogah Buat Balik Lagi

Udah betah di rumaaahhh!!!! Nggak mau balik ke penjara suci lagi! (Iyuuwwh….penjara suci…)


36. Kamu Sering Banget Disangka Bakal Jadi Teroris Setelah Masuk Pesantren

Dikira teroris
Dikira teroris via jafrianews.files.wordpress.com
Sejak kejadian bom Bali tahun 2002, nama pesantren menjadi tercoreng karena sebagian pelakunya mengatasnamakan dirinya sebagai lulusan pesantren. Gara-gara ini, banyak orang khawatir kamu langsung jadi teroris begitu begitu kamu lulus.
Teman: (Dengan muka sumringah) “Apa kabar bro? Di SMA mana sekarang?”
Kamu: “Gue? Di Al-Madani.”
Teman: (Mukanya langsung asem)
Kamu: “Kenape lo, muka lo kok jadi gak enak gitu?”
Teman: “E..elo gak akan ngerakit bom kan? Lo gak akan nge-bom kan?”
Kamu: (Cuma bisa bengong, karena selama ini kerjaanmu cuma nyelundupin ayam goreng dan bikin mie pakai setrika)


37. Sering Juga, Orang Menganggap Kamu Anak Super Alim

Biar anak pesantren tapi tetep gaul dong!!
Biar anak pesantren tapi tetep gaul dong!! via www.kapanlagi.com
Suatu hari di bulan puasa…
Kamu: “Wiihh, udah banyak film baru nih!! Nonton yuk, mumpung gue belum balik ke pondok!!”
Temen: “Beneran lo mau nonton? Gue kira elo mau i’tikaf biar dapat lailatul qadar.”
Dengan kurikulum agama yang lebih padat dan kegiatan ibadah yang seabrek, orang  mengira kamu jadi anak alim begitu di pesantren. Kerjaannya cuma ngaji, nggak mau salaman sama lawan jenis, dan zuhud, alias meninggalkan segala kesenangan duniawi. Padahal, kamu juga masih suka nongkrong sama teman-teman kamu. Kamu pun masih punya jiwa muda yang suka coba-coba.


38. Orang Akan Dengan Polosnya Terkejut Waktu Tahu Kamu Masih Belajar IPA, Bahasa Indonesia, dan Matematika.

Untuk SMP *dan* MTs. Perhatiin tuh...
Untuk SMP *dan* MTs. Perhatiin tuh… via mahmudmath.blogspot.com
Temen: “Oh…lo juga belajar Matematika di pesantren? Kirain fokus belajar agama, gitu”
Kamu (dalam hati): “Ya iyalah gue belajar Trigonometri! Lo kira gue anak playgroup??”

39. Terlepas Dari Suka Dukanya, Kamu Tetep Bersyukur Pernah Hidup Sebagai Santri.

Temanku keluargaku
Temanku keluargaku via postinganbiasa.blogspot.com
Menjadi santri adalah pelajaran berharga. Kebebasan menggunakan HP, pacaran, atau keluar asrama tak akan sebanding dengan segala cerita yang telah kamu rajut selama di ma’had sana.
Setelah beberapa tahun ditempa, kamu tak hanya berkembang menjadi pribadi yang dewasa. Kamu pun menjadi lebih menghargai makna kebersamaan. Teman-teman yang kamu temui di pesantren bukan lagi cuma ‘teman’. Mereka adalah keluarga: pengganti ayah, ibu, dan sanak saudara yang begitu jauh di rumahmu sana.
Pesantren atau sekolah berasrama akan selalu jadi bagian dirimu. Setelah lulus sekalipun, kamu tidak akan pernah melupakannya. Kamu akan selalu menanti masa dimana kamu bisa kembali. Ketika memikirkan teman-temanmu yang dulu, kamu selalu ingin bersama-sama lagi.

Sekolah dimanapun pasti punya suka-dukanya tersendiri. Tapi setelah membaca artikel ini, tahu ‘kan apa aja pengalaman hidup yang belum tentu bisa kamu dapatkan di sekolah reguler? Akhirul kalam…wassalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh!
http://www.hipwee.com/hiburan/hai-anak-anak-pesantren-cuma-kalian-yang-paham-hal-hal-ini/

0 komentar:

Poskan Komentar

1 SHARE DARI ANDA SANGAT BERHARGA BUAT BANYAK ORANG, SAMPAIKANLAH WALAU 1 AYAT, SEMOGA BERMANFAAT.

Jika anda merasa artikel diatas berguna dan bermanfaat bagi banyak orang, silahkan share / bagikan artikel diatas ke banyak orang lewat facebook / twitter anda.
Semoga anda mendapatkan pahala setelah membagikan artikel diatas, semoga setelah anda bagikan banyak bermanfaat buat semua orang, amin.

( Sampaikanlah walau satu ayat, untuk kebaikan kita semua )

Salah satu cara mencari pahala lewat internet adalah dengan menyebarluaskan artikel, situs/blog dan segala kebaikan yang diperoleh darinya kepada orang lain. Misalnya adalah kepada keluarga, sahabat, rekan kerja dan sebagainya.

Apa Pendapat Anda Tentang Artikel Diatas
Silahkan gunakan profile ( Anonymous ) jika anda tidak mempunyai Account untuk komentar

Jika anda ingin berpartisipasi ikut menulis dalam blog ini atau ingin mengirim hasil karya tulisan anda, membagikan informasi yang bermanfaat buat banyak orang lewat tulisan anda silahkan kirim tulisan anda ke email saya bagindaery@gmail.com
Tulisan anda akan dilihat dan dibaca oleh ribuan orang tiap harinya setelah anda mengirimkannya ke bagindaery@gmail.com

YANG TERBARU DARI BAGINDAERY

BACA JUGA

DAFTAR LENGKAP ARTIKEL BLOG BAGINDAERY

Ikuti situs Bagindaery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...