GOOGLE TRANSLATE

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

ARTIKEL PILIHAN

Buku-buku yang Ditulis Semua Presiden RI

Written By Situs Baginda Ery (New) on Selasa, 18 Maret 2014 | 21.09

“Manis kali bah”: merupakan kalimat ekspresi orang Medan kepada sesuatu yang dianggap menarik dan unik. Unik dalam hal ini ialah memiliki misteri dan bersifat implisit. Maka dari itu, ekspresi ini pula yang ingin saya sematkan kepada buku SBY yang berjudul “Selalu Ada Pilihan”. Pada tulisan kali ini, saya bukan ingin mengkritisi konten buku atau menyikapi pro-kontra momentum launching buku yang barangkali kurang sesuai dengan situasi bangsa yang sedang dirudung bencana. Namun ada yang menarik dari buku presiden Republik Indonesia ke-6 ini, yaitu, bahwa peluncuran buku SBY ternyata menggenapi budaya dan tradisi Presiden R.I. yaitu ‘mampu’ menulis buku dengan tulisan mereka sendiri. Buku-buku tentang biografi Soekarno, Soeharto, B.J. Habibie, Abdurrahman Wahid, Megawati dan SBY, banyak beredar di pasaran. Namun rata-rata buku memoar tersebut banyak ditulis oleh tangan-tangan penulis profesional, orang terdekat dari tokoh ataupun wartawan. Tetapi tidak banyak buku yang ditulis langsung oleh presiden-presiden R.I. Paling tidak meskipun tidak banyak, semua presiden R.I. pernah menulis buku dari pena mereka.
Presiden I. Soekarno menulis buku yang berjudul “Di Bawah Bendera Revolusi”
1390702061319457420
doc.
Presiden II. Soeharto menulis buku yang berjudul “Pikiran, Ucapan dan Tindakan Saya”
1390702187390757241
sumber gambar: kumembaca.blogspot.com
Presiden III. B.J. Habibie menulis buku yang berjudul “Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Pembangunan Bangsa”
1390702298363419610
doc.
Presiden IV. Abdurrahman Wahid menulis buku yang berjudul “Sekadar Mendahului”
13907023581598465073
sumber gambar: gusdurian.net
Presiden V. Megawati S.P. menulis buku yang berjudul “Pikiran-pikiran Pokok Megawati Soekarnoputri”
13907025201262991507
sumber gambar: bukubukubekas.wordpress.com
Presiden VI. Susilo Bambang Yudhoyono menulis buku “Selalu Ada Pilihan”
1390702680970287474
sumber gambar: kompas.com
Ini mengindikasikan bahwa setiap presiden R.I memiliki perhatian khusus pada buku sampai-sampai mereka berhasrat menerbitkan buku yang ditulis oleh mereka. Sehingga jelas, bahwa penulis yang tertera di buku tersebut buka orang lain melainkan nama para presiden di masing-masing bukunya. Hanya saja yang patut dicermati, apakah memang benar buku-buku yang mereka tulis, merupakan hasil kerja kerasa jemari mereka sendiri, ataukah menggunakan orang lain sebagai medium untuk menuliskan buku para presiden ini?
———————————————————-
Rasa-rasanya jika seseorang sudah menulis dan berhasil membandulnya dalam wujud buku, maka ada kehormatan yang tertancap dan pengakuan yang muncul baik dari diri si penulis maupun dari masyarakat. Apalagi yang ditulis dapat menciptakan situasi kotemplatif, reflektif dan solutif, akan mengundang banyak simpatik bagi penulis. Rasa inilah yang biasanya menjadi tujuan akhir aktualisasi diri dari proses menulis.
Banyak tokoh-tokoh nasional yang notabene telah memiliki jabatan, tahta dan harta, juga memiliki hasrat aktualisasi diri dengan menerbitkan buku memoar mereka. Berbeda dengan penulis profesional pada umumnya yang menjadikan dunia kepenulisan menjadi ladang komersil, orang-orang yang berstatus popular ini, ingin melegitimasi sifat ‘keakuan’ dalam manifestasi buku. Hal ini sejalan dengan teori kebutuhan (needs) Maslow yang menyatakan bahwa aktualisasi diri adalah kebutuhan puncak dan akhir dari proses kehidupan. Ketika kebutuhan fisiologi, rasa aman, rasa cinta dan penghhormatan sudah tercapai, maka aktualisasi diri menjadi kebutuhan puncak seseorang. Salah satu bentuk aktualisasi seseorang ialah membuat buku memoar.
Ini yang dilakukan oleh semua presiden Republik Indonesia. Mereka mengaktualisasikan diri melalui proses menulis. Jika melihat status tokoh-tokoh ini, profit oriented bukan menjadi tujuan utama. Kebutuhan aktualisasi diri mengalahkan tujuan-tujuan yang lainnya. Di sisi lain, dengan kebesaran dan popularitas tokoh-tokoh ini, sudah barang tentu, buku ini akan dikonsumsi banyak orang. Hanya saja yang perlu dianalisis, benarkah buku yang mereka terbitkan adalah buah karya mereka sendiri atau mereka memakai jasa orang lain sebagai medium untuk menuliskan kisah dan pemikiran mereka menjadi buku?
Istilah medium dalam hal ini sering disebut dengan penulis hantu (the ghost writer). Pada dasarnya orang-orang populis yang ingin menerbitkan buku sering menggunakan jasa penulis hantu sebagai penulis asli buku mereka. Dalam novel berjudul The Ghost Writer yang ditulis oleh Robert Harris menceritakan bagaimana Si-aku dalam novel menjadi tokoh yang berperan sebagai penulis buku memoar dari mantan perdana menteri Inggris, Adam Lang. Dalam buku tersebut dijelaskan tahapan-tahapan kerja seorang penulis hantu hingga buku yang ditulis selesai.
Seperti namanya penulis hantu, identitas mereka biasanya off the record. Bahkan nama mereka tidak tercantum di lembaran-lembaran buku yang mereka tulis sendiri. Ini seperti telah menjadi budaya dan kode etik seorang penulis hantu. Mereka akan bekerja sesuai kontrak yang ditentukan dan akan menerima honor sesuai dengan kesepakatan. Penulis hantu dalam novel Robert Harris, selain aktif mendengarkan si tokoh mengutarakan kisah dan pemikiran yang akan ditulis. Penulis hantu juga perlu melakukan beberapa riset mendukung tulisannya agar lebih terlihat intelek dan merepresentasikan eksistensi si tokoh. Hanya saja, yang mesti ditinjau ulang dari upaya menggunakan jasa penulis hantu sebagai medium si tokoh, adalah filosofih dari proses menulis itu sendiri.
Kita pastilah pernah melihat tulisan yang dibuat oleh seorang anak-anak yang sedang belajar menulis. Meskipun setiap huruf yang mereka buat menjadi kata, masih belum memuaskan, namun ada nilai-nilai kepolosan dari kata yang mereka tulis. Tulisan, bukan saja perwakilan ide dan pemikiran si penulis. Lebih dari itu, tulisan adalah perwakilan rasa dan psikis. Dengan membaca sebuah tulisan kita dapat mengetahui perasaan si penulis dan memahami psikis penulis saat itu. Dengan menggunakan jasa penulis hantu dalam proses penulisan, itu artinya buku tersebut tidak mewakili perasaan dan psikis si tokoh, meskipun tertulis di buku tersebut bahwa penulisnya adalah si tokoh itu. Justru perasaan dan psikis yang bisa dirasakan oleh pembaca adalah perasaan dan psikis penulis asli yaitu, penulis hantu.
Seorang tokoh yang ingin membuat buku memoar ataupun rangkuman pemikirannya dalam untaian tulisan dengan menggunakan jasa penulis hantu akan menghilangkan sifat eksistensialisme si tokoh tersebut.Seberapapun kuat dan indahnya pemilihan kata-kata, toh tulisan itu bukan menjadi jiwa si tokoh melainkan si penulis hantu. Kondisi ini akan contradictio in terminis dengan teori kebutuhan Maslow tentang aktualisasi diri. Selain itu setiap kalimat yang tertuang di buku akan terikat dengan tendensi-tendensi, sehingga tulisan yang lahir tidak berdasarkan kebebasan (non-freedom text).  Dengan demikian esensial dari sebuah karya sastra akan hilang. Dan semua penilaian itu, akan kembali ke pembaca, dengan beragam metode tafsir yang ada.
Soekarno, Soeharto, B.J. Habibie, Abdurahman Wahid, Megawati S.P., dan Susilo Bambang Yudhoyono, pernah menerbitkan buku mereka sendiri. Hanya saja perlu dipertanyakan, apakah buku yang mencantumkan nama penulisnya adalah mereka, benar-benar ditulis sendiri dengan tangan yang dulu pernah digunakan oleh mereka ketika belajar menulis sewaktu sekolah dulu?

http://media.kompasiana.com/buku/2014/01/26/ini-buku-buku-yang-ditulis-semua-presiden-ri-627401.html

0 komentar:

Poskan Komentar

1 SHARE DARI ANDA SANGAT BERHARGA BUAT BANYAK ORANG, SAMPAIKANLAH WALAU 1 AYAT, SEMOGA BERMANFAAT.

Jika anda merasa artikel diatas berguna dan bermanfaat bagi banyak orang, silahkan share / bagikan artikel diatas ke banyak orang lewat facebook / twitter anda.
Semoga anda mendapatkan pahala setelah membagikan artikel diatas, semoga setelah anda bagikan banyak bermanfaat buat semua orang, amin.

( Sampaikanlah walau satu ayat, untuk kebaikan kita semua )

Salah satu cara mencari pahala lewat internet adalah dengan menyebarluaskan artikel, situs/blog dan segala kebaikan yang diperoleh darinya kepada orang lain. Misalnya adalah kepada keluarga, sahabat, rekan kerja dan sebagainya.

Apa Pendapat Anda Tentang Artikel Diatas
Silahkan gunakan profile ( Anonymous ) jika anda tidak mempunyai Account untuk komentar

Jika anda ingin berpartisipasi ikut menulis dalam blog ini atau ingin mengirim hasil karya tulisan anda, membagikan informasi yang bermanfaat buat banyak orang lewat tulisan anda silahkan kirim tulisan anda ke email saya bagindaery@gmail.com
Tulisan anda akan dilihat dan dibaca oleh ribuan orang tiap harinya setelah anda mengirimkannya ke bagindaery@gmail.com

YANG TERBARU DARI BAGINDAERY

BACA JUGA

DAFTAR LENGKAP ARTIKEL BLOG BAGINDAERY

Ikuti situs Bagindaery

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...